mayangkoto

my story, my life


2 Komentar

Pengalaman Menjalani Operasi Usus Buntu

Gak nyangka saya yang biasanya kena flu batuk doang, bisa dirawat di rumah sakit juga hehe . Ceritanya pas hari selasa tanggal 5 april, dari siangnya udah berasa sakit perut. Pas sampe di rumah sepulang dari kantor, saya tiduran. Soalnya dari pengalaman yang sudah-sudah, kalau saya bawa tiduran biasanya sakit perutnya langsung hilang gitu. Udah selesai sembahyang maghrib masih sakit, kisaran adzan isya gitu berasa gak kuat sama sakitnya. Bilang ke mama minta di antar berobat. Karena dokter keluarga rujukan BPJS saya jam delapanan malam gitu udah tutup, kita ke klinik kimia farma deket rumah yang menerima pasien BPJS juga. Ngikutin kata mama sih katanya bisa, kalau kata saya mah gak bisa. Soalnya kita kan kalau berobat ya ke dokter/klinik/puskesmas yang ada tertulis di kartu BPJS kita. Eh ternyata emang beneran gak bisa kan, katanya kalau kayak gitu langsung ke IGD/UGD aja. Oke langsung deh kita meluncur ke rumah sakit tentara reksodiwiryo padang. Rumah sakit itu yang paling deket dari rumah. Dah deh sampe di sana disuruh berbaring. Ditanyai sakitnya dimana, pas perut ditekan sakit gak? Terus pas kaki ditekuk sakit gak?  seperti itu deh pertanyaan yang diajuin sama dokternya. Iya sakitnya pake banget di sebelah kanan, kalau ditekan sakit, kalo kaki ditekukin sakit. Oke, sepertinya dokternya sudah punya kesimpulan. Tapi musti cek darah dulu. Oke, dek darah kan. Trus katanya kalau sakit sebelah kanan gitu biasanya usus buntu, cuma katanya hasil cek darahnya normal. Jadi dokternya cuma kasih obat penghilang sakit, terus disuruh pulang. Padahal mama udah yakin banget kalo saya kena usus buntu. Sayanya juga nyangkanya usus buntu. Udah  pulang kan, sampe rumah makan lagi biar bisa minum obat. Tapi malam itu gak hilang tu sakitnya, ampe besoknya belum juga hilang sakitnya. Malah paginya muntah, tambah takutlah saya (Soalnya punya kenalan, dulu pas usus buntunya pecah muntah-muntah dulu gitu dan beberapa waktu kemudian meninggal😦 .) Sampe obatnya habis sakitnya belum hilang, cuma berkurang aja. Akhirnya kamis sore saya ke dokter BPJS saya. Kata dokternya memang kemungkinan besar usus buntu. Dan lagi, usus buntu bisa dilihat dengan cara dironsen kata dokternya. Bukan dengan tes darah, keliatan di tes darah cuma kalau sudah akut saja. Akhirnya minta rujukan ke Rumah sakit yos sudarso. Jumat sore periksa ke dokter bedah, dan kata dokternya memang usus buntu…

Dokter nyaranin operasi aja, kalo cuma dikasih obat katanya sakitnya bakal berulang. Kalau usus buntunya sampe pecah berbahaya, tingkat kematiannya tinggi kalau usus buntu kita udah pecah. Saya percaya, soalnya karyawan tokonya bos saya ada yang meninggal karena usus buntunya pecah. Jadi deh, saya setuju dioperasi. Yang saya gak sangka saya langsung dioperasi hari itu juga. Jumat malam lepas maghrib gitu, gak pake acara ronsen-ronsenan. Gak pake puasa, gak pake acara cuci perut. Cuma cek darah aja, darah saya diambil dua kali. Habis cek darah saya disuruh ganti baju operasi. Habis itu pasang infus sama cek alergi antibiotik. Pas pasang infus sih gak terlalu sakit, pas disuntikin antibiotik baru deh sakitnya luar biasa. berasa pedih banget gitu, gak tau kenapa. Perasaan saya menghadapi operasi ini campur aduk😆 , pengen nangis tapi gak nangis, ya pokoknya tidak bisa diungkapkan dengan kata-katalah untuk pengalaman operasi saya yang pertama kalinya ini.

Saya dibiusnya setengah badan ke bawah aja. Disuntik 2 kali di bagian pinggang di atas pantat. Pas habis suntik pertama berasa kaki nyes gitu, abis disuntik kedua kali baru deh perlahan-lahan kaki mulai mati rasa gitu. Karena cuma setengah badan jadi saya sadar sepenuhnya waktu dioperasi. Tapi ya gak kerasa apa-apa😀 . Karena saya sadar, jadi bisa ngedenger dokternya nyanyi-nyanyi😕 , ngobrol-ngobrol (dokternya berdua, susternya satu orang) . Terdengarlah salah satu dokternya ngomong “iyo usus buntu ma” artinya kira-kira “beneran usus buntu ternyata” hehehe. Gak terasa udah selesai aja operasinya, saya masuk kamar perawatan jam setengah sembilan malam. Karena BPJS saya kelas dua, maka saya dirawat di ruang kelas II. Satu ruangan itu untuk tiga orang pasien. Saya tempat tidur no 3 kalau tidak salah. Tempat tidur no 1 ditempati pasien kecelakaan, tempat tidur no 2 kosong tapi saya yakin bentar lagi bakalan masuk tu pasiennya, eh ternyata bener.

Masih mati rasa tu kaki saya, pas saya pegang kaki saya berasa tangan saya lagi pegang sesuatu berisi air gitu, kenyal kenyal gimana gitu hehehe. Karena masih mati rasa, rasa sakit habis dioperasinya masih belum terasa. Tapi setelah obat biusnya berangsur-angsur berkurang baru mulai terasa nyerinya. Tapi malam itu saya gak terlalu bisa tidur, obat bius sudah mulai hilang jadi perut saya terasa nyeri banget, kata susternya bakal dikasih obat penghilang rasa nyeri sih. Dini harinya kalo gak salah saya pengen pipis, karena yang nemenin malam itu ayah saya, jadi suster yang nolongin pake pispot. Kata susternya pas subuh-subuhnya udah boleh minum sesendok dua sendok, tapi sayanya gak nafsu jadi gak minum. Disuruh baring ke kiri, baring ke kanan, supaya mempercepat kerja pencernaan. Paginya sudah dikasih hidangan, nyoba makan dikit bikin pengen muntah, untung sih gak jadi. Tapi jadinya bikin gak nafsu sama sekali buat makan

13051661_1028409117242110_1275250009564758154_n

Menu Pasien Usus Buntu

Hari sabtu itu, nyaris gak makan sama sekali. Gak ada selera, menunya pagi siang malem sama. Nasi lembek, ikan tahu atau telor, atau tempe, sama sayur. Padahal perut super duper lapar. Hari sabtu siang kira-kira jam sebelas dikunjungi rekan kerja, sama istrinya bos hehehe (perwakilan, bos saya gak dateng😎 ), dibawain buah sama biskuit hehehe, makasih banyak😀 . Ada ce Hong namanya juga jengukin (karyawan toko punya bos saya) , didoain secara nasrani sama ce Hong karena ce Hong nasrani:). Sorenya dijengukin sama orang gudang, dibawain kue kaleng, terima kasih banyak😀 . Sabtu sore juga dikontrol sama dokter, katanya bagus. Malamnya mama saya yang jagain di rumah sakit, malem-malem dikupasin apel sama mama. Lumayan buat pengganjal perut dan pembuka selera. Soalnya laper berat hehehe. Hari minggu baru deh selera makan mulai terbuka. Minggu pagi dapet sarapan lontong, wuah seneng banget saya. Langsung makan dengan lahap, ada telor puyuhnya juga. Ludes deh itu lontong sama saya. Siangnya menunya masih sama😀, sup kuning gitu tapi untungnya daging sapi bukan ikan:mrgreen: . Nasi lembeknya nyisa dikit😀 , sorenya lupa menunya apa😀 . Karena hari minggu, dokternya gak dateng buat kontrol. Senin pagi dapet nasi lembek lagi😦 , pasien sebelah dapet nasi goreng😦 , saya iri😦 . Menjelang siangnya tetiba dokternya datang, katanya boleh pulang hari itu. Wuah seneng banget deh😀 , sore harinya akhirnya saya tiba di rumah:)

Tentang Rumah Sakit

Saya dirawat di Rumah Sakit Yos Sudarso Padang, rumah sakit ini berada di bawah pengelolaan Keuskupan Padang. Kenapa minta dirawat di sini? Padahal rumah sakit paling dekat dari rumah kan rumah sakit tentara? males aja pokoknya kalo dirawat di RST. Adek saya dulu pernah dirawat juga di sana, dan ya begitulah pokoknya males aja kalo di RST hehehe.
Rumah sakit ini sebelahan sama gereja katolik. Sabtu pagi jam enam, terdengarlah bunyi lonceng berdentang-dentang. Saya excited, itu bunyi lonceng gereja hehehe. Kebetulan ruang perawatan saya berada di belakang gerejanya:) . Pengalaman pertama tu dengerin lonceng gereja berbunyi😀 . Minggu pagi, senin pagi selalu mendengar lonceng gereja dibunyikan jam enam pagi. Ya, saya kira pada saat saya dirawat itu, loncengnya cuma bunyi sekali sehari aja. Tapi ternyata pas saya kontrol hari jumat sorenya, lagi nebus obat lama banget. Ternyata jam enam sore juga loncengnya dibunyiin. Pas saya dirawat sorenya gak kedengeran loncengnya, mungkin karena jalanan berisik kali ya. Jadi suara loncengnya teredam. Hari minggu saya kan sudah boleh jalan. Jadilah saya ditolongin mama, keliling-keliling lantai tiga (ruang perawatan saya berada di lantai tiga) . Sejauh tempat yang saya sanggup jalan aja sih, gak semuanya hehe. Di tempat yang sebelahan sama halaman belakang gereja, samar-samar kedengaran orang lagi nyanyi. Kayaknya lagi ada misa di gereja:) . Rumah sakitnya bersih, cuma wcnya aja, rada-rada jauh. Buat orang biasa sih gak jauh, buat orang yang perutnya habis disayat kayak saya mah, lumayan juga pergi ke wcnya😀 , apalagi musti ngegeret-geret tiang infus segala. Sedikit cerita, ini infus saya bawa pake tiang, ato gak pake tiang, tetep aja pas balik ke kamar pasti jadinya mati infusnya😐 , gak mau netes lagi. Kan musti bolak-balik minta suster datang buat benerin infusnya, ini yang bikin males hehehe. Walau manggil susternya gampang aja, cukup tekan tombol, nanti kita ngomong soalnya ada speakernya hehehe. Gak musti capek-capek ngutus orang buat jemput susternya hehehe. Ruang perawatannya panas banget , padahal ventilasi bagus, kipas angin ada. Tapi kecil sih kipas anginnya hehehe. Ampe malam aja pintu samping kiri dan kanan dibuka tetep aja panas hehehe. Mandi keringat terus selama di sana hehehe. Colokan listrik cuma 1, di dekat tempat tidur pasien no 1. Jadi gak bisa bawa kipas sendiri hehehe. Adekku dulu pas dirawat bawa kipas dari rumah😀
Cerita apalagi ya tentang rumah sakitnya. Tentang suster aja kaliya😀 . Susternya ada yang baik, ada yang baik banget, ada yang biasa, ada yang rada jutek, ada yang jutek hehehe.

Tentang Pelayanan Rumah Sakit

Dapet makan tiga kali sehari (ya iyalah😆 ) . Pagi-pagi sekali dikasih teh dan air, baru 1 atau 2 jam kemudian sarapannya. Jam sepuluhan dikasih bubur kacang padi (kacang hijau). Tiap hari tetep camilan paginya bubur kacang padi ini. Makan siang jam satuan deh kalau gak salah. Pas makan siang ini baru dapet buah, kadang semangka, kadang pisang. Sorenya ada camilan lagi, hari sabtu dapet sejenis kolak putih gitu, minggu dapet kue-kue manis, senin dapet kue-kue lagi camilannya. Habis itu makan malam deh. Yang paling enak ya sesi camilan sore dengan kue-kueannya😀
Ruangan dibersihin sekali sehari tiap pagi. Selimut, dan alas tidur diganti dua hari sekali. Soalnya pertama diganti hari sabtu, habis itu senin, barengan sama seprai. Mungkin karena udah ada alas jadi seprainya rada lama digantinya ya. Tapi kalo mama saya dulu pas dirawat di RSU Aisyiyah seprai diganti tiap hari, mungkin karena mama saya di kelas I kali ya. Sabtu pagi saya dilap badannya sama suster, karena masih sakit kan. Besoknya baru mandi sendiri hehehe.

Tentang Perkembangan Saya

Kan sabtu subuhnya disuruh baring kiri/kanan. Masih gak kuat, sakit banget rasanya. Paling bisanya miringin badan sedikit aja. Sabtu itu sudah disuruh belajar duduk, pagi ampe menjelang siang masih belum nyoba duduk. Siang menjelang sore mama dateng, minta ditolongin duduk. Akhirnya bisa duduk, tapi sakitnya bukan main😀 . Gak sangguplah duduk lama-lama😀 . Hari minggunya disuruh jalan, paginya pengen pipis dan pertama kalinya bisa jalan lagi buat pergi pipis ke wc. Soalnya sebelum-sebelumnya kalo mau pipis pake pispot karena belum boleh jalan. Habis itu mandi deh, dibantuin mandi sama mama. Musti dibantuin, soalnya ada infus, susah ngapa-ngapain kalo ada infus ditangan😦 . Mandinya duduk pake kursi, karena luka bekas operasinya gak boleh kena air. Makan ada kemajuan, udah bisa makan. Walaupun kadang nasinya gak habis😀 . Senin pagi dijenguk dokter, akhirnya saya sudah diperbolehkan pulang. Saya kira dokternya datangnya sore seperti biasa, jadi kemungkinan pulangnya selasa. Untunglah hari senin itu dokternya bisa datang pagi. Jadi lebih cepat pulangnya. Kangen rumah banget, bosen banget di rumah sakit cuma mainin hp. Jadi semakin cepat pulang semakin baik😀

Tentang teman-teman pasien satu ruangan

Mau nyeritain dikit tentang penghuni ruangan dewi sartika no 301 selain saya😀 . Di awal saya sudah nyeritain salah satu teman sekamar saya yang pasien kecelakaan. Cewek, baru kelas satu SMP. Kecelakaan tunggal pas bawa motor, kepalanya robek, tangan patah. Kasian sama anaknya,dia yatim piatu, tinggal sama neneknya. Ada neneknya sama omnya yang nemenin, bahkan cowoknya juga dateng. Sejauh itu dari Kerinci, geleng-geleng kepala deh. Pas jumat malam (malam pertama) saya dirawat itu, saya kan gak terlalu bisa tidur. Dianya merengek-rengek kesakitan terus. Bilang kepalanya sakit. Kabar yang saya terima sih, dia lagi belajar bawa motor SENDIRIAN. Di turunan kenanya, mungkin gak bisa ngendaliin atau gimana. Nabrak pagar rumah orang, motornya ringsek katanya (motornya motor punya cowoknya) , kepalanya kena besi pagar itu, jadi robek. Rambutnya digundulin, soalnya katanya ada pendarahan dalam kepalanya juga. Tempat tinggal di Kerinci Jambi, jauh ya dirujuk ke Padang. Soalnya dari kerinci ke pusat kota Jambinya lebih jauh lagi daripada pergi ke Padang. Dia ke padang sewa ambulan. Katanya biaya sewanya 1 juta sekianlah. Masuk hari senin/selasa (Saya masuk jumat) . Hari minggu siang dia pulang. Katanya seminggu lagi musti balik buat kontrol kepala sama mau operasi patah tangannya. Ya Allah, sio sio se karajo awak tu kalo orang minang bilang. Sepeda motor bukan buat anak-anak, dan kemungkinan besar gak pake helm tu kalo kepalanya sampe robek begitu. Ngeri, saya gak pernah liat dia dari dekat jadi gak tau luka kepalanya kayak apa. Terus gak ada kacamata, jadi gak jelas penglihatan saya. Semoga saat ini sudah menjalani operasi patah tulangnya, dan kondisi kepalanya sudah berangsur membaik, aamiin

Pasien kedua ibuk-ibuk penderita tumor payudara. Awal-awal saya kira tumornya jinak, ternyata setelahnya baru tau, itu tumor ganas stadium empat dan sudah menjalar ke paru-paru. Malam jumat masuknya, setelah saya masuk. Besoknya dioperasi pengambilan sampel(?) tumornya buat diobservasi. Dokter bedahnya sama dengan dokter bedah saya, namanya dr. Ari. Nah ibuk ini dokternya dua, saya kan satu aja. Dokter satu laginya ahli penyakit dalam atau apalah gitu. Pokoknya yang ahli di bidang kanker. Sabtu sore kan ibuk ini dijenguk sama dokter spesialisnya itu. Dokternya bilang tumor payudaranya ini sudah menjalar ke paru-paru. Jalan satu-satunya cuma kemoterapi. Si ibuk ini langsung aja nolak mentah-mentah. Trus dokternya nanya “Baa kok ibuk ndak namuah?” (kenapa ibuk gak mau?) “rontok rambuik dek nyo” (rontok rambut dibuatnya) . Itu kan cuma efek samping kata dokternya, selesai pengobatannya rambut bisa tumbuh lagi. Tapi si ibuk tetap keukeuh gak mau kemo. Akhirnya dokternya cuma bilang gini “sayang nyo ka rambuiknyo pado ka nyaonyo” (dia lebih sayang rambutnya daripada nyawanya) . Besoknya pas diurusin suster (susternya baik) ditanya sama susternya kok ibuk gak mau kemo. Kayaknya si ibuk ini salah kaprah tentang kemo. Dijelasinlah sama suster ini kemoterapi itu apa. Kemoterapi itu cuma obat yang dimasukin ke tubuh kayak kita pasang infus. Lebih kurang selama 2 jam. Efek sampingnya beda-beda tiap orang, ada yang telapak tangannya menghitam, ada yang rambutnya rontok. Trus ditanya tentang sinar-sinar. Kata susternya sih gak ada yang begituan, cuma obat tok yang dipakein kek infus. Kayaknya sih lumayan tercerahkan si ibuk ini. Senin pagi kita berdua dijenguk sama dokter ari. Saya duluan yang diperiksa, sudah boleh pulang kata dokternya. Giranglah saya berdua sama mama😀, abis itu dokter ari liat ibuknya trus nanya “ibuk baa, ka pulang lo?” (ibuk gimana, mau pulang juga?) iyo katanya😀 . Akhirnya setelah dokternya pikir-pikir, boleh pulang tapi seminggu lagi musti balik buat liat hasil observasi sampel kanker tadi. Dan dari dokter yang satunya lagi si ibuk akhirnya dapet ijin pulang juga. Tapi kayaknya si ibuk masih tetap nolak dikemo😦 . Padahal anaknya masih kecil-kecil, masih sd. Kalo kata mama saya “ndak ibo wak ka anak-anak awak. anak ketek-ketek baru” (gak kasian sama anak-anaknya, masih kecil-kecil gitu). Kalo nolak dikemo, terus kankernya tambah menjalar dan tambah ganas tau kan konsekuensinya? Itu yang suster, dokter, kakaknya ibuk itu, dan mama saya bilang. Tapi kalo pasiennya keukeuh gitu, gimana lagi cara ngasih pengertiannya ya. Ini ceritanya ibuk ini sudah lama didiagnosis tumor, tapi menolak pengobatan dokter. Maunya berobat kampung gitu, akhirnya tambah ganas tumornya, udah sampe stadium empat😦 , dan masih nolak dikemo itu rasanya gimana ya. Udah speechless deh sama ibuk ini. Semoga saat ini pikiran ibuk ini sudah terbuka, sehingga mau dikemoterapi, aamiin.

Minggu siang anak cewek itu kan sudah pulang, nah senin dini harinya masuklah seorang pasien baru. Nenek ini kena penyakit kekurangan garam. Kata anaknya nenek ini dulu itu bener-bener hidup tanpa garam. Makannya sayur aja gak pake daging gitu. Dulu sudah pernah dirawat karena kasus yang sama, sekarang sakitnya kambuh lagi. Kata dokternya klo lebih rendah kadar apanya gitu, daripada yang sekarang, si nenek ini bisa koma. Pas masuk nenek ini gak sadar, ngigau terus. Pengen nyoba bangkit dari tembat tidur buat jalan. Makanya kaki sama tangannya terpaksa diikat. Kalo gak bakalan turun sendiri dari tempat tidur dan jalan-jalan sendiri padahal lagi gak sadar. Beliau ngigau-ngigau tentang aktifitasnya sehari-hari. Selalu mencoba bangkit dari tempat tidur. Pas pertama masuk itu kan dicoba dipasangin infus, itu gak bisa soalnya katanya nadinya Mungkin nenek ini darah tinggi jadi menghindari garam. Tapi meniadakan garam sama sekali ternyata berbahaya untuk kesehatan kita. Karena besok seninnya saya sudah pulang, jadi gak tau kabar nenek ini gimana. Semoga sekarang neneknya sudah sembuh, aamiin:)

Kabar duka datang dari ruang perawatan kelas tiga. Hari minggu itu salah satu pasiennya meninggal dunia😦 . Ibuk-ibuk, katanya komplikasi diabetes gitu. Semoga amal ibadahnya diterima oleh Allah, aamiin.

Sisi positif dirawat di rumah sakit buat saya adalah pengetahuan saya tentang kesehatan bertambah. Tentang kemo, tentang kekurangan garam tadi, dan rumah sakit itu tidak semengerikan bayangan saya selama ini. Pokoknya rumah sakit itu manusiawilah:)


2 Komentar

Sewing Time

Kemarin hari libur, jadi saya mengisi hari libur saya dengan menjahit:) . Lumayan produktif kemarin, saya berhasil menyelesaikan dua jahitan hehehe. Berikut adalah karya yang berhasil saya buat kemarin:)

Ruffled and Ready Bag

Ruffled and Ready Bag memang nama dari polanya ya, bukan saya yang kasih nama hehehe. Jadi sudah lama ingin buat tas tangan untuk pergi ke pesta. Mama saya mau tas tangan yang agak besar, jadi tidak seperti clutch yang tipis. Mama maunya tas tangan berdimensi yang bisa bawa barang hehehe. Dulu udah pernah coba buat, mengikuti  tutorial dari sini :

Dilihat di video tutorialnya keren sekali jadinya ya. Saya pun tergugah untuk membuat sendiri, ini hasilnya😕

Ruffled bag yang gagal :D

Ruffled bag yang gagal😀

Di videonya tidak ada pola yang diberikan. Terus videonya pakai bahasa spanyol lagi:mrgreen: . Kalo pakai bahasa inggris saya kan masih bisa nangkep😀 . Mungkin dia ada jelasin ukuran kainnya pakai bahasa spanyol kan, kan saya jadinya gak bisa tau hehehe. Saya sudah komen minta polanya. Sampai sekarang komen saya belum dibalas🙄 . Saya jadinya pakai jurus kira-kira yang berujung pada kegagalan hehehe.

Nah itu kan saya bikinnya sudah lama. Habis itu saya cari-cari tutorial untuk half-round purse frame yang saya punya. Sayang kan framenya kalau cuma dianggurin hehehe. Saya pun menemukan tutorial membuat hand bag menggunakan half-round purse frame di pinterest. Ada beberapa, tapi akhirnya saya menjatuhkan pilihan untuk membuat Ruffled and Ready Bag. Kalau mau lihat tutorial yang lain, silahkan kunjungi akun pinterest saya ya:mrgreen:

Kalau ada yang ingin membuat juga tutorial bisa dilihat di sini ya. Saya orangnya rada males foto-foto step by step hehehe. Jadi untuk pola dan tutorial lengkapnya, silahkan kunjungi blog tadi😀

Pola sudah diunduh, tutorialnya juga sudah saya print. Saatnya eksekusi, yuk mari😀 . Polanya terdiri dari dua bagian. Maksudnya 1 pola dibagi dua supaya bisa diprint pakai kertas A4. Jadi kerja pertama saya adalah menyambung polanya. Polanya juga cuma setengah ya, maksudnya kalau mau jiplak ke kain, kainnya harus dilipat dua. Kalau penjelasan saya kurang bisa dimengerti, silahkan liat linknya ya hehe.

Yang saya siapkan adalah 2 lembar kain luar (outer), 2 lembar kain dalaman (lining), dan 2 lembar pelapis (saya menggunakan pelapis berperekat). Kain pelapis nantinya akan ditempelkan pada kain luar. Agar nantinya tas bisa berdiri kokoh. Kain pelapis ditempelkan pada kain outer dengan cara disetrika. Pelapis berperekat ada banyak jenisnya. Saya kurang tau apa jenis pelapis yang saya gunakan. Biasanya orang menyebutnya dengan nama staplek. Ada yang tipis, sedang, tebal, jadi gunakan pelapis sesuai kebutuhan:) .

Oya, kain yang saya gunakan adalah kain perca. Beberapa waktu yang lalu, saya membeli kain perca sekilo. 1 kg dijual Rp.45.000,- . Murah sekali ya, hehehe. Tapi ketika barangnya sampai, saya jadi tau kenapa harganya murah sekali. Ternyata betul-betul kain perca. Kainnya itu kain sisa membuat baju (ada bekas jahitan). Saya agak tercengang, karena bener-bener gak nyangka dapat kain itu. Ada satu kain yang menarik perhatian saya, agak tebal dan sedikit mengilat. Saya berpikir kain yang ini cocoklah untuk eksperimen membuat ruffled bag. Warnanya krem, ketika mama saya lihat beliau bilang “Masa’ warnanya kayak gini”:mrgreen: . Kurang bersyukur nih mama saya, udah dibikinin juga😀 . Lagian ini masih eksperimen kan😀

12321341_1007514255998263_3712026008166104350_n

Pelapis itu benar-benar menguras tenaga waktu dijahit. Saya menggunakan jarum ukuran 14 ketika menjahit bahan yang tipis, dan menggunakan jarum ukuran 18 ketika menjahit bahan berpelapis. Selain itu jangan lupa menggunakan tombol penambah tekanan sepatu, bermanfaat sekali lo:) . Nah foto di atas itu tasnya sudah selesai dijahit, tinggal dibalik. Membalik tasnya juga lumayan butuh perjuangan karena tebal.

12670638_1007518955997793_6966504476266325943_n

Ini penampakan tasnya ketika sudah selesai dibalik, kelihatan berkerut-kerut ya, efek dibalik tadi. Selanjutnya adalah jahit tindas sekeliling pinggiran bagian atas. Habis itu tinggal masukin framenya deh, jadi deh😀

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Wuwuwuwu, keren ya (memuji diri sendiri😛 ) . Not bad lah ya😀 , walaupun jahitan saya masih kurang rapi. Masih suka mencong-mencong hehehe. Musti latihan, latihan, latihan terus😀

Tissue Cover

Proyek kedua yang saya buat adalah tissue cover. Di kalangan sewing crafter di facebook, tempat tissue ini lagi happening banget. Saya gak mau ketinggalan unjuk gigi dong ya:mrgreen: . Jadi deh saya bikin dengan memanfaatkan kain perca kiloan yang saya beli itu. Kebetulan ada yang bermotif floral, soalnya kebanyakan kainnya polos tak bermotif kain percanya😎 . Dan untungnya juga di kain kiloan itu ada kain polos yang warnanya cocok kalo dikombinasikan sama si kain floral berwarna hitam, dan ini dia hasil jadinya

1934381_1007605052655850_4846178685978175004_n

Malu deh, keliatan jahitannya gak rapi😳 . Tutorial bisa dilihat di sini ya. Menggunakan dua lembar kain berbeda motif/warna berukuran 32x32cm. Serta untuk tambahannya kita menggunakan kancing. Kebetulan banget saya punya kancing dari batok kelapa. Jadi bisa langsung diaplikasikan ke tissue covernya.


6 Komentar

Kit Kristik Untuk Indonesia Akhirnya Tiba

Kemarin kit batik kaganga saya akhirnya tiba. Saya nyampe rumah dari kantor sekitar jam 5. Pas masuk kamar, ternyata ada paket. Dan isinya adalah kit yang sudah sejak bulan lalu dinanti-nantikan😀 .

12821619_995186017231087_5991195799041619095_n

Ukuran jadi kristik ini nantinya sekitar 30×30 cm. Dikristik menggunakan white aida ukuran 14ct, dapat 2 buah jarum. Benangnya masih berbentuk skein, kayak gini nih :

12795402_995186047231084_3908997382102221527_n

Di keterangannya kan sudah ada benang nomor segini pakai berapa skein benang. Nah yang pertama saya lakukan adalah nyocokin jumlah skein benang di keterangan dengan jumlah skein benang yang saya terima. Alhamdulilah, jumlahnya pas. Dan tidak ada benang yang salah nomor. Langkah selanjutnya adalah tahap pemotongan benang untuk dimasukkan ke thread palette

12814459_995185987231090_8982437293470664870_n

Nah ini dia benang yang sudah dimasukkan ke thread palette. Fungsi thread palette supaya kita lebih gampang dalam mencari nomor benang yang akan dikristik. Langkah selanjutnya adalah menggrid kain. Maaf gak ada fotonya, lupa😀 . Maybe next time deh saya mo share cara ngegrid kain aida😀

penampakan pola

penampakan pola

Ada 12 lembar polanya. Saya berencana untuk fokus ngerjain polanya 1 persatu. Jadi kerjain page 1 dulu, selesai page 1 baru lanjut page 2. Pas saya periksa polanya, ternyata ada pola yang ketutupan watermark nama saya. Mustinya dicetak pake watermark air gitu. Tapi ternyata watermarknya dicetak tebel. Jadilah polanya ketutupan

Pagi ini saya sudah inbox adminnya, dan sudah dikirimkan foto pola yang tertutup watermark via inbox juga😀

 

Setelah benang selesai diorganisir dan kainnya sudah digrid saaatnya kita menyulam:)

984028_995185900564432_3070715075755291912_n

Hasil pengerjaan tadi malam😀 , cuma dapet sedikit😀 . Kristik ini ditargetkan dipajang pada tanggal 17 agustus 2017. Jadi saya berharap kit ini bisa cepat selesai, supaya sayanya gak stres. Soalnya banyak proyek kristik lain yang juga pengen saya selesaikan. Insya Allah saya share lagi tentang kui ini kalau kitnya sudah selesai saya kerjakan hehehe😀


Tinggalkan komentar

My First Tote Bag

Uhuy akhirnya punya tote bag bikinan sendiri juga😀 . Lama banget terbengkalai proyek ini karena salah ukuran😦 , jadi males diterusin deh hehehehe. Tapi tadi malam membulatkan tekad supaya selesai, karena tas yang sehari-hari dipake ngantor udah robek. Daripada beli baru mending bikin sendiri kan #pelitmodeon😀 .

Ceritanya saya punya kain burlap aka gunny udah lama banget saya beli.

10647016_790113094405048_4642683506713756326_n

Ini perlengkapan dibeli sebelum saya punya mesin jahit. Udah ancang-ancang mau bikin tote bag. Karena liat video ini di youtube. Gampang deh ngikutin video ini :

Gak berapa lama punya mesin jahit, akhirnya saya mencoba bikin tote bag ini. Untuk kain luar (outer) saya pake kain burlap. Untuk kain dalam (lining) saya pake kain belacu aja . Udah pede ukur-ukur kain, pas digunting nyadar deh kalau saya salah ukuran😥 . Jadi ini ceritanya tas yang saya bikin lebih pendek daripada instruksi di video, makanya akhirnya ni tas gak saya selesaikan. Dan baru tadi malamlah saya selesaikan . Sedikit cerita waktu lagi asyik-asyiknya menjahit tiba-tiba terasa gempa. Gempanya terasa lumayan kuat, ternyata berpusat di 600sekian km barat daya kep mentawai, kedalaman 10kn, kekuaatan 7.8 km, berpotensi tsunami. Alhamdulilah gempanya tidak merusak, dan alhamdulillah tsunami tidak terjadi karena pusat gempanya jauh, berada di samudra hindia
Lanjut lagi ke cerita menjahitnya, rencana mau disambung kainnya yang salah ukuran itu. Tapi gak jadi,  nyoba aja kalau salah ukuran begitu pas selesai masih bagus gak ya tasnya. Eh ternyata setelah jadi kayaknya sih oke oke aja. Gak keliatan kalo tasnya terlalu pendek😀

 

12813920_992337954182560_6203621985897702789_n

Tuh, keliatannya oke oke saja ya. Walaupun gak keren, gak rapi😀

Penampakan resleting tasnya

Penampakan resleting tasnya

12718307_992338057515883_3700461605677924148_n

Kalau di videonya, kantong resleting kecilnya dibikin di luar. Kalau saya, saya bikin di dalam tasnya aja:)

Kata mama saya kok polos banget tasnya, tambahinlah sama sulaman yang udah kamu bikin😀 . Saya juga mikir gitu, akan lebih keren kalo ditambahin sesuatu ya, cuma ya udahlah. Ntar deh kalau bikin lagi, saya mau bikin yang lebih menarik. Ini juga baru percobaan pertama kan, semoga ke depannya hasilnya akan semakin bagus dan rapi. Tasnya pagi ini sudah saya bawa buat ngantor lo😀 . Walaupun gak rapi dan gak keren, pede aja sayanya😀 . Lah masa’ sudah dibikin gak dipake ya kan😀

Sedikit tips yang saya sendiri juga baru ngeh semalam, kalau mau jahit bahan tebal pergunakan tombol ini ya :

12814725_992344460848576_68434679820833951_n

Beberapa waktu yang lalu saya ada mau coba jahit sesuatu yang tebal, tapi gak bisa karena mesinnya gak mau jalan. Saya coba berkali-kali tetap aja gak mau jalan😦 . Perasaan hati jadi berkecamuk gitu karena setau saya janome ns-7210 ini kuat buat jahit bahan tebal. Tapi ternyata mesin jahit saya gak mau tuh jahit yang tebal😦 . Saya jadi khawatir mesin ini gak bisa jahit burlap, karena kain burlap kan tebal. Jadi sebelum menjahit saya liat-liat dulu buku panduannya dan ketemulah fungsi tombol ini. Tombol ini kalau ditekan akan menambah tekanan pada sepatu mesin jahit. Gunanya untuk menjahit bahan yang tebal. Jadi kalau ada yang mau jahit bahan tebal, tapi ternyata mesin gak mau jalan. Silahkan tombol ini ditekan ya😀

penampakan tombol ketika ditekan

penampakan tombol ketika ditekan

Keliatan bedanya kan tombolnya sebelum dan sesudah ditekan. Setelah ditekan jadi keliatan lebih panjang ya😀 . Dan tadi malam sewaktu menjahit, tombol ini saya tekan. Alhamdulillah lancar jaya deh acara menjahitnya, biar tebal sekalipun berhasil dilindas dan dijahit😀

Sekian dulu cerita menjahit saya kali ini, kalau saya bikin proyek baru lagi nanti saya share pengalaman saya. Semoga tipsnya bermanfaat ya ^_^

The Watermill


2 Komentar

Work In Progress : Heaven and Earth Designs – The Watermill

Nah di sini saya udah cerita kalau saya pengen banget melanjutkan pengerjaan salah satu proyek kristik saya yang terbengkalai yaitu haed. Udah lama banget proyek ini tak tersenth, akhirnya dua hari yang lalu saya memulai kembali pengerjaannya. Untuk hari kamis saya cuma ngeblok satu warna aja, pake sistem biasa yaitu mengkristik perwarna. Kemaren saya coba menerapkan cara baru dalam metode mengkristik saya yaitu The Parking Method. Sederhananya seperti yang diinstruksikan pada pola, kerjakanlah pola ini dalam 10×10 kotak, baru beralih ke kotak berikutnya. Nah dalam 10×10 itu selesaikan baris demi barisnya secara penuh. Kalau dalam 1 baris ada banyak warna, maka semua warna harus dikerjakan agar kita bisa pindah ke baris berikutnya. Kalau pusing baca penjelasan saya, liat video tutorialnya aja deh, lebih gampang dicerna😀

Dengan cara itu ternyata mengkirstik bisa dikerjakan dengan lebih teratur dan hampir-hampir bisa meminimalisir kesalahan hitung. Dengan menyelesaikan kristik per 10 kotak, maka progres proyek kristik kita lebih teratur, terencana, dan pastinya lebih cepat selesai. Metode ini sangat cocok digunakan untuk proyek haed yang menggunakan banyak warna. Kunci yang lain adalah penggunaan satu jarum untuk setiap warna benang. Dengan begitu maka cara kerja kita menjadi sangat efisien dan efektif karena tidak perlu gonta ganti benang.

12321584_989150901167932_4797487139213765806_n

Yang biru tinggi menjulang itulah hasil karya saya semalam. Pengennya bisa sampe selesai satu kolom ke atas tadi malam. Sayang mata keburu pedih, tandanya minta istirahat. Saya musti ngalah ama mata masih sayang mata😀 . Jadi pengen banget ngerjain lagi hari ini sepulang ngantor😀

10577120_989150917834597_3248109151529732634_n

Yang keliatan coklat-coklat di bawah, itu bagian dari pucuk pohonnya😀 . Gak rapi sama sekali😥 . Coba dari awal saya make teknik parking method, pasti gak gini kejadiannya😦 . Semoga parking methodnya bisa saya terapkan untuk bagian bawah yang berantakan itu😦

12795367_989150934501262_6155466972825888627_n

Yang tidak kalah penting adalah, selesai mengkristik satu baris, jangan lupa kasih tanda di polanya. Kalo gak gitu dijamin bakal puyeng deh. Dengan memberi warna pada pola yang sudah selesai dikristik akan sangat meringankan pekerjaan kita. Jadi gak ribet lagi ngitung/nyari baris selanjutnya untuk dikristik😀

Sekian dulu cerita saya hari ini, semoga dalam waktu dekat saya bisa menyelesaikan 1 halaman dari 40 sekian halaman pola kristik ini😀


Tinggalkan komentar

Buku Rais Yatim, silaturahim Negeri Sembilan dan Minangkabau

Dr. Suryadi | LIAS - SAS Indonesië, Universiteit Leiden, Belanda

Ulasan buku : Buku Rais Yatim, silaturahim Negeri Sembilan dan Minangkabau

Buku Rais Yatim, silaturahim Negeri Simbilan dan MinangkabauRais Yatim, Adat: The Legacy of Minangkabau. Kuala Lumpur: Yayasan Warisan Negara, 2015, x + 493 hlm; ISBN: 987-967-13382-0-9 (hardcover); illustrations, notes, glossary, appendixes, bibliographicalreferences dan index.

Malaysia ialah negara moden multi etnik di Asia yang berhasil meraih kejayaan ekonomi. Prestasi hebat ini hanya boleh dicapai kerana perancangan pembangunannya yang berencana dan penataan hubungan antara etnik yang berterusan.

Lihat pos aslinya 1.030 kata lagi


1 Komentar

Kristik Untuk Indonesia

Gak terasa sudah nyampe februari aja. Seinget saya, bulan kemaren cuma ngepos satu artikel aja. Pemalas banget ya bikin postingan. Moga ke depannya semakin rajin ngepos deh😀

Nah kali ini saya bakalan cerita tentang Komunitas Kristik Nusantara (KKN) yang sedang melaksanakan suatu proyek kristik yang berjudul Kristik Untuk Indonesia (KUI) . Sedikit penjelasan dari proyek ini yang diambil dari deskripsi grupnya :

Group ini adalah anak group KUI dgn project kain Nusantara dari 34 propinsi di Indonesia. Dengan Dana swadaya untuk mencapai cita2 stitcher Indonesia memiliki karya bersama berupa motif kain Nusantara yg akan disambung utk dibentangangkan di Jakarta 17agt 2017

Program ini sebetulnya sudah tercetus sejak lama, terinspirasi dari kristikers Tiongkok yang bikin karya kristik terpanjang di Tiongkok kalau tidak salah, yang mana menampilkan kebudayaan Tiongkok (kalau tidak salah juga). Soalnya waktu itu cuma lihat fotonya sekilas, dan dari hp pula. Dari tahun 2015 apa 2014 ya, sudah ada upaya menyatukan kristikers di Indonesia untuk mengerjakan proyek kristik Indonesia ini. Sudah dibikin grupnya, tapi ternyata ada sedikit masalah yang menyebabkan batalnya proyek tersebut. Nah tahun kemaren, komunitas kristikers dari Bandung (bandrek) berhasil membuat kristik terpanjang se-Indonesia

131215Karya_Kristik

Masing-masing anggota membuat satu proyek berukuran 30×30 cm dengan tema bebas. Kemudian proyek-proyek tersebut disambung sehingga jadilah kristik terpanjang ini. Nah sedikit banyaknya, keberhasilan kristikers Bandung ini menginspirasi kristikers yang lain untuk membuat proyek serupa. Maka terbentuklah KUI. Bedanya proyek KUI ini memiliki tema sendiri. Temanya adalah kain nusantara. KUI membagi 3 korwil.

— Tim korwil 1
Propinsi: Aceh. Sumbar. Sumut. Riau. Jambi. Bengkulu. Babel. Lampung. Kepri. Sumsel. Papua Dan Papua Barat.

— Tim korwil 2
Propinsi: Jakarta. Banten. Jabar. Jateng. Yogya. Jatim. Kalbar. Kalteng. Kalsel. Kaltim. Kaltara

— Tim korwil 3
Propinsi: Sulsel . Sulbar. Sulteng. Sulut. Sultra. Gorontalo. Bali. Ntt. Ntb. Maluku dan maluku utara

Nah karena saya bertempat tinggal, di propinsi Sumbar, maka saya tergabung di korwil 1.

Kain nusantara sendiri adalah kain khas dari masing-masing propinsi dari 34 propinsi yang ada di Indonesia. Dapat berupa kain tenun, batik, dll. Yang mana motif kain tersebut akan dijadikan pola kristik yang akan dikerjakan oleh peserta nantinya . Nah pola mana yang akan didapat oleh peserta akan dilakukan dengan cara diundi. Sampai saat ini proses undian masih berlangsung sih. Dan saya jeng jeng jeng jeng, sudah dapet pola yang akan saya kerjakan

Ini dia

12670246_10205410669048193_6704698455003757598_n

Batik kaganga dari Bengkulu. Saya pikir tiap anggota mendapat pola yang berasal dari propinsinya sendiri. Tapi sepertinya di acak/sesuai korwil. Ternyata saya gak dapet pola dari propinsi saya sendiri, #sedih😦 . Agak kecewa sih, tapi gak papa:) . Dapet pola cantik nih, merah. Kata pertama yang terlintas dalam pikiran saya pas tau dapet pola ini adalah ngeblok. Yep ngebayangin ngeblok warna merahnya itu bikin saya surut sedikit. Sedikit aja loh. Soalnya belum liat pola langsungnya kayak gimana. Kalau udah di tangan baru deh saya bisa cerita banyak tentang pola ini. Apakah rumit, apakah pakai benang metalik, dll😀 .

Barusan saya dikasih tau informasi tentang batik kaganga ini. Saya mengutip pernyataan dari kak Irina Siregar

Batik Kaganga adalah batik dengan motif corak khas dari tanah Rejang (Kabupaten Rejang Lebong), muncul pada tahun 1985-1990-an. Motif batik Kaganga terinspirasi dari motif bentuk-bentuk huruf Kaganga yang di kenal sebagai aksara Rejang. Biasanya huruf Kaganga dikombinasikan dengan bunga raflesia yang habitat aslinya berada di Tanah Rejang. Batik ini memiliki motif Huruf Kaganga, Bokoa/Bokor (Tempat Sirih) dan Daun Kopi.

Ternyata, yang kuning-kuning itu adalah tempat sirih, daunnya sendiri ternyata adalah daun kopi. Yang ditengah pola, ada garis melengkung itulah huruf kaganganya. Keren ya😀, cerah banget warnanya. Merah gituloh😀

Saya semangat banget loh😀 . Gak mau ketinggalan ikutan even ini. Walaupun saya kayaknya gak bakal ikut even tanggal 17 agustus 2017nya di Jakarta. Setidaknya (insya allah) kristik hasil sulaman saya, akan ikutan terpampang di sana:) . Nah segitu aja dulu deh ceritanya. Nanti kalau kit sudah di tangan, saya akan cerita lagi beserta dengan progresnya:)

Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.

Bergabunglah dengan 86 pengikut lainnya