mayangkoto

my story, my life


2 Komentar

Kamu Kapan???

Beberapa hari yang lalu, saya baru merayakan ulang tahun ke-26 loh :D . Ucapin selamat dulu dong :mrgreen: #ngarep.com :P hahahaha. Kok jadi pamer sih :D , okeh mari kita kembali ke judul :D . Dari judulnya, kayaknya pada bisa nebak kan maksudnya gimana hahaha. Yap apalagi kalo bukan “Kapan nikah?” . Sebenernya rada khawatir pas lebaran kemaren pada banyak yang nanya. Untungnya pertanyaan horor ini gak keluar :D . Ya itu berarti orang-orang di sekitar saya gak rese’, gak kepo atau mungkin mau nanya tapi segen :D . Saya takut kalo-kalo bakal ditanyain mak adang. Tapi syukur deh, seperti biasa mak adang saya gak banyak ngomong :D . Berasa aman nih bebas dari pertanyaan horor. Tapi seminggu kemudian amak (nenek) saya nelpon, nanya gini “alah ado?” artinya udah ada? (calon :D ). Lah, ternyata saya masih belom bebas dari pertanyaan ini :D . Saya jawab “alun” (belum) :mrgreen: hehehe. Terus kata amak, ya sabar aja ntar juga dapet :D . Wekekeke, nenek saya emang begitu. Gak menggurui, gak nyinyir, gak kayak mama saya. Jadi saya yang dikasih petuah kan adem gitu ngedengernya, telinga gak panas :D

Di umur saya yang udah 26 tahun ini pastinya saya udah mikir ke arah sana. Temen-temen SD, SMP, SMA, kuliah udah pada merid dan punya anak. Kek gini kan kita juga jadi mikir. Giliran saya merid kapan ya :D . Kalo dapet undangan pernikahan temen, rasanya agak gimana gitu kalo cerita ke mama. Mama saya ini rada-rada gimana ya kalo saya dapet undangan. Suka bilang gini “kamu kapan? masa’ cuma dateng ke kawinannya orang doang” . Dalem hati saya bilang gini “ya kalo mau cepet-cepet mantu, cariinlah :twisted: wkwkwk. Soalnya kalo saya digituin ama mama, saya biasanya diam aja. Males jawabnya, padahal kuping udah panas. Saya sendiri sebenernya masih nyaman-nyaman aja sih single. Umur masih 26 ini, kalo udah 30 baru deh saya was-was :D . Eh tapi umur 30 bentar lagi ya, 4 tahun pasti sebentar aja rasanya. Saya aja kerja pas lulus kuliah gak kerasa udah 4 tahun aja :D . Jadi bolehlah saat ini merasa sedikir was-was. Walaupun sebenernya saya happy-happy aja. Hobi saya banyak soalnya :D , ya berkebun, ya menjahit, ya menyulam, ya baca buku. Jadi ya gak stres ato gimana gitu karena saya punya segudang kegiatan positif yang bisa saya lakukan untuk mengisi waktu senggang. Dari pada cari pasangan cuma karena kepepet terus anda ngasih segalanya buat si cowok supaya gak diputusin kan gak banget tu. Saya mah percaya ama katanya nenek, ntar juga dapet sendiri :mrgreen:

Oya, mungkin yang baca bakalan nanya, kenapa saya kepikiran buat bikin artikel ini? Jawabannya adalah karena temen-temen saya ada 3 orang yang akan menyusul merid bulan ini dan bulan depan. Sehingga saya jadi kepikiran kalo saya ini masih single :D . Temen-temen saya yang single semakin berkurang dong :P . Kalo mama tau ada 3 orang temen yang bakalan merid saya bakalan diintimidasi lagi nih :D . Terus juga lebaran kemaren pas main ama anaknya sepupu, saya berasa gimana ya :mrgreen: . Pembaca jawab sendiri ya hahaha :P . Intinya ya saya pun pengen juga punya pendamping hidup. Pas bulan puasa kemaren doa minta jodohnya kenceng banget :D . Tapi ya sampe sekarang masih belum ketemu (yaiyalah, lebaran aja belum belum 2 minggu :P ). Kalo misalnya anda punya kenalan yang masih belum merid kayak saya ini ya didoain biar segera ketemu jodohnya. Kek saya kan, temen-temen sama rekan di kantor saya banyak yang doain segera dapet jodoh :D . Makasih lo doanya, semoga secepatnya dikabulkan tuhan ^_^ . Cuma ya tetep, banyak juga rekan kantor yang nanyain kok belum juga ahahaha :twisted: tapi yang penting kan saya tetep didoain segera ketemu jodoh ya gak. Gak terlalu ambil pusinglah saya kalo ditanyain kek gitu hehehe.

Jadi untuk sekarang pokoknya saya bahagia-bahagia aja walaupun single hehehe. Masih belom terlalu gimana gitu karena belum ketemu jodohnya. Percaya aja tuhan sudah ngatur semuanya. Tinggal dikirim di saat yang tepat ^_^

 


2 Komentar

Pulang Kampung

Hola :)
Sebelumnya saya mau mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri. Mohon maaf lahir batin :)

Sedikit cerita, tradisi lebaran kami beberapa tahun ke belakang ini adalah merayakan lebaran hari pertama di Padang. Dulu, waktu saya kecil saya itu yang paling heboh ingin berlebaran di kampung. Dan kenyataannya memang demikian. Selalu beberapa hari sebelum dan setelah lebaran pasti ada di kampung untuk berlebaran :) . Biasanya saya (beserta adik) duluan yang diantar ke kampung. Nanti mama saya kembali lagi ke Padang karena ayah saya masih di Padang. H-1 baru orang tua saya datang ke kampung untuk berlebaran :) . Selalu shalat iednya di masjid taratak kalau berlebaran di kampung. Dulu kadang-kadang setelah shalat ied saya berdua dengan nenek ziarah ke makam leluhur di dekat masjid. Ada makam ibu sama tante-tantenya (adik ibunya) nenek. Kata amak (panggilan kami buat nenek) ke saya waktu ziarah, beliau bilang kalau meninggal nanti maunya dikubur di sebelah makam ibunya (nenek buyut saya). Baiklah itu jadi wasiat yang sebisa mungkin harus dilaksanakan bila tiba waktunya nanti :) . Sepertinya wasiat amak itu baru disampaikan hanya pada saya. Kepada anak-anaknya termasuk mama saya bahkan belum ada. Mohon dimaklumi, soalnya saya ini cucu pertama (secara teknis saya sebenarnya bukan cucu pertama, tapi secara garis keturunan dari anak perempuan saya ini cucu pertama :D ). Tapi sampai sekarang saya belum pernah ziarah ke makam abak (ayahnya mama). Karena abak itu bukan orang taratak, jadi dikuburnya di daerah asalnya di lohong. Yang dikubur di taratak itu ya orang taratak saja. Urang sumando (istilah buat suami/menantu laki-laki) seperti kakek saya ya kalau meninggal dimakamkan di kampungnya. Sebetulnya lokasi perkuburannya tidak jauh dari taratak, tapi tidak pernah ada yang sempet mengantarkan saya ke sana. Kata mama yang tahu lokasi makam abak  itu cuma om (adiknya mama) saya saja. Semoga satu hari nanti tersampaikan keinginan untuk ziarah ke makamnya abak :) .
Pulang shalat atau dari kuburan saya berdua dengan amak keliling-keliling taratak. Banyak dapat salam tempel deh saya :D . Sesuatu yang tidak mungkin dilakukan nenek saya dengan cucu-cucunya yang lain saat ini. Betapa beruntungnya saya :)

Nah itu tadi sekelumit cerita lebaran saya sewaktu kecil. Setelah dewasa, minat pulang kampung tetap besar (saya selalu rindu kampung). Tapi banyak kendala dan lebih repot karena anggota keluarga saya bertambah. Jadi ya berlebaran di kampung cukup sebentar saja :)

Jadi seperti biasanya, lebaran hari kedua itu saatnya pulang ke kampung. Selama lebaran, jadwal kereta api keberangkatan pagi dari padang itu jam 07.00 wib sama jam 09.00 wib. Nah karena rasanya yang jam 07.00 tidak terkejar, jadi kami berencana untuk berangkat dengan kereta keberangkatan jam 09.00 . Jam delapan kurang mama sudah berangkat duluan ke stasiun buat beli tiket. Tapi ternyata tiket sudah habis :eek: .

Orang-orang lagi pada protes

Orang-orang sedang protes karena tiket sudah habis

Saya terlambat mengambil foto, orang-orang sudah pada bubar. Awalnya ramai sekali, penuh dengan orang-orang yang protes. Mama paling keras protesnya, bikin malu saja :| . Kalau kehabisan tiket ya kita juga salah kenapa tidak datang pagi-pagi. Tapi pihak kereta juga salah, tiket tidak bisa dibeli beberapa hari menjelang keberangkatan. Di Jawa bisa tapi di sini kenapa tidak bisa ya? Jadilah kami gagal berangkat jam 09.00, harus ikut jadwal selanjutnya keberangkatan jam 14.00. Itupun mama harus menunggu sampai loket dibuka jam 11.00 .

Begitu sampai di pariaman sorenya, kami harus menunggu lumayan lama untuk dijemput oleh etek (adeknya mama) dan suaminya. Dari stasiun langsung menuju rumah om (adiknya mama). Selalu momen ini paling ditunggu adik-adik saya. Karena di depan rumah om ada sungai. Pasti tahu sendirilah anak-anak kalau lihat air itu seperti apa :D

Enak sekali ya main airnya

Enak sekali ya main airnya

Adik saya yang satu ini lepas lebaran jadi siswi SMP, tapi masih merengek juga ingin berenang, sudah dilarang mamanya padahal. Adik saya yang satu lagi dilarang habis-habisan buat berenang. Dia habis disunat , jadi untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan, dia tidak boleh berenang dulu :D

Selalu damai kalau memandang sawah. Sayang sawahnya tante (istrinya om) belum kering. Sepupu dan adek saya berlepotan lumpur sewaktu main di sawah. Ini adik saya sepertinya balas dendam karena tidak diperbolehkan mamanya berenang :D

Seperti biasa di tempat tante pasti makan dulu, lumayan lama di sini sampai maghrib. Selepas dari sini kami langsung pulang. Tepar saya, rencana awal hanya mau merebahkan diri saja di kasur. Eh ternyata kebablasan :D . Terbangun kira-kira jam setengah tiga pagi. Sayup-sayup terdengar suara ombak menghempas pantai. Kampung kami taratak itu tidak terlalu jauh dari pantai. Walau tidak bisa dibilang dekat juga sebetulnya. Kalau saya pikir-pikir rumah di kampung sama rumah di padang jarak ke pantainya kurang lebih sama. Tapi di padang saya tidak pernah mendengar suara ombak menghempas pantai di malam atau pagi hari. Alias pariaman itu kota kecil nan tenang dan sepi, saya suka sekali :) . Sebetulnya malam itu  mau berkunjung ke pasar malam. Tapi berhubung hujan, kami tidak jadi pergi ke pasar malam :(

Diambil pagi hari dari jendela kamar

Diambil pagi hari dari jendela kamar

Damai, tenang, tenteram sekali menikmati pagi di kampung :) . Sebelum sarapan, berdua dengan adik saya yang laki-laki, kita bersepeda dulu keliling kampung :D . Lumayan jauh :D , saya napak tilas trek bersepeda di kampung 2 tahun yang lalu.

Foto-foto di atas di ambil di daerah selepas (atau masih) Ujuang Batuang. Persawahannya luas, sejauh mata memandang keliatan hamparan sawah saja. Di sini kita bisa melihat gunung tandikek bersatu sama gunung singgalang. Lalu kita juga bisa melihat  gunung yang pepat di kejauhan itulah gunung marapi, gunung tempat asal mula orang minang turun. Ketiga gunung tersebut diberi julukan Tri Arga :)

Selesai bersepeda, kaki saya jadi lunglay. Efek belum sarapan dan kurang olahraga juga sepertinya hahaha :P . Setelahnya kami sarapan dengan menu ketupat gulai nangka, didapat mama dari tetangga. Ternyata etek juga membeli ketupat.  Makan ketupat lagi saya, kali ini ketupat pecal, pakai sala (camilah khas pariaman). Saya kekenyangan sekali :o . Setelahnya kami pergi ke pantai. Kebetulan mak adang (kakak laki-laki mama yang paling tua) kami membuka warung di tepi pantai. Jadi bisa makan gratis :P .

Si bulet ngegemesin :D

Si kecil nan menggemaskan :D

Cucunya mak adang. Namanya fauzan, umurnya sekitar 6 bulan. Tenang sekali anaknya, ramah, mudah tertawa :D . Digendong oleh tante mayang dia tidak menangis :D . Saya senang-senang saja mengurus dia, tapi dia berat. Jadi saya harus duduk waktu menggendong dia :D
Di pantai adik-adik dan sepupu saya semuanya main di pantai. Saya duduk-duduk saja, sudah terlalu besar untuk main di pantai :P . Paling kerja saya hanya makan, makan, dan makan :P . Hanya beberapa hari saja dalam setahun kan kita bisa makan enak berkali-kali seharian seperti ini :P . Kami di sini sampai  menjelang magrib

Rencananya sore hari itu kembali ke padang. Tapi tidak jadi karena yang mengantri tiket banyak sekali. Jadi jadwal keberangkatan kami undur ke jadwal pagi jam 06.45 . Saya terbangun kembali jam setengah tiga pagi, dan kembali mendengarkan suara ombak menghempas di pantai :) menyenangkan sekali :) . Subuh-subuh kami berbenah untuk kembali ke Padang. Saya dan mama tidak sarapan. Mama ingin makan lontong sewaktu di stasiun, saya juga :D . Suaminya tante pas hampir jam setengah enam sudah pergi ke stasiun untuk membelii tiket. Alhamdulillah masih bisa mendapatkan tiket :) . Di perjalanan ke stasiun kami beli katupek lamak (ketupat bersantan) dan sala lambuak untuk dimakan sewaktu sampai di Padang, karena waktu tidak memungkinkan kami makan sebelum kereta berangkat

Akhirnya setelah tiga hari di kampung, jatah liburan saya sudah habis. Besoknya saya mesti memulai kembali rutinitas harian sebagai seorang karyawati :)

11141351_854308497985507_9078388217439679194_n


14 Komentar

Beli mawar :D

Jadi ceritanya aku kan kepengen banget melihara mawar. Dari dulu waktu aku masih sekolah, aku udah sering banget beli setekan mawar. Tapi gak pernah ada yang berhasil bertahan hidup. Pas awal-awal kerja juga pernah coba bel juga, yang warna kuning sama mawar batik. Tapi nasibnya sama, gak ada yang berhasil bertahan hidup :( . Jadilah akhirnya bilang ke diri sendiri kalo kamu gak cocok piara mawar :( . Padahal liat temen-temen facebook yang pada punya mawar kok oke-oke aja mawarnya. Seger, rajin berbunga gitu, dan selalu bilang perawatannya gampang kok, gak butuh macem-macem kalo mawar mah :D . Lah kok di saya mati melulu ya :D . Jadi ya saya kubur aja deh impian saya buat punya mawar di kebun :D . Nah, beberapa waktu lalu ceritanya tetangga depan rumah beli mawar. Mawarnya pink, gede pula. Dari rumahku aja bisa keliatan dan ketauan kalo mawarnya emang punya kuntum bunga yang gede. Wah panaslah hati ini, terus adekku juga ngomporin “uni beli mawar dong” :D tambah tersulut deh :P . Kebetulan beberapa waktu yang lalu pas lagi beli metan buat tanaman-tanaman tercinta, secara tak sengaja mata ini melihat hamparan mawar di salah satu nursery (halah bahasanya :P ). Tapi yang berbunga cuma beberapa pohon aja, yang lain masih berupa daun. Nah rata-rata yang berbunga itu warnanya pink. Tapi kok aku kurang sreg ya, terlalu biasa gitu kalo pink mah :P . Tetangga depan rumah kan pink juga, masa’ kita ikutan ngepink juga :D . Untungnya ada ketemu yang merah hati, dan itu satu-satunya mawar merah hati yang berbunga saat itu. Jadi aku putusin buat ngadopsi yang itu aja :D . Harga Rp.10.000,- , murah ya :D . Masih kecil sih, batangnya aja kecil, keknya rapuh banget, bunganya juga kecil. Sepertinya memang bukan mawar bertipe kuntum besar, tapi gak papa deh buat eksperimen :D . Kalau di nursery begini, mawarnya pake polibag, ini keuntungan beli mawar di nursery menurutku. Sampe di rumah, si mawarnya gak langsung aku kasih rumah baru. Terispirasi tetangga depan rumah yang ngebiaran mawarnya beberapa waktu dalam polibag sebelum dipindahin ke pot. Jadinya emang top banget tu mawar di tangan tetanggaku. Walaupun aku gak ngeliat langsung mawarnya, tapi dari rumahku aja keliatan banget progres mawar tetanggaku itu. Rajin berbunga, bunganya gede selalu, daunnya rimbun. Pokoknya subur gitu, nah aku kan juga kepengen mawarku jadi kek begitu :D . Di tanganku, mawarku ini baru berbunga sekali aja. Udah rontok minggu kemaren bunganya, dan sekarang lagi nungguin tunas baru keluar. Posisi si mawar masih di polibag sih. Nutrisi yang aku udah coba kasih itu ampas kopi ama cacahan kulit pisang. Kulit pisang kutabur di permukaan metan. Harusnya sih di akarnya, tapi kalo gitu kan musti dibongkar dulu kan ya hehehe. Ntar kalo dia udah pindah rumah aku kasih deh kulit pisang di akarnya :D Selama sebulanan ini mawarku sukses hidup :D . Jadi kepengen nambah koleksi dong :P . Nah tanggal 30 kemaren kan gajian tuh :P , ke pasar deh. Rencananya mo beli mawar ijo yang dulu pernah kuliat dijual di pasar. Tapi ternyata pas hari itu, dari kejauhan gak keliatan ada mawar ijonya, ya udah gak aku samperin. Eh gak taunya, gak jauh dari sana ada yang jual mawar juga :D . Mawarnya gede-gede dan murah sih menurutku, yang kecil 15ribu, yang gede 20ribu. Dibandingin ama mawar ijo yang harganya 35ribu hehehehe, tapi mawar ijo emang susah dicari kan ya :D . Ada mawar warna ungu, dan itu cuma satu-satunya. Gak pake mikir langsung aku ambil, harga 20ribu, kecil sih batangnya. Yang lain aku ambil warna kuning ama putih. Warna kuning karena aku dari dulu suka banget ama mawar kuning entah kenapa. Kalo yang putih aku ambil cuma karena suka liat bunganya gede banget :D dan pas nyampe rumah baru nyadar kalo si mawar putih ini wangi banget :mrgreen: . Soalnya yang lain seperti biasa gak ada baunya hehehe. Yang kuning harga 20ribu, karena ada 2 kuntum bunga, yang putih harga 15ribu. Kena 55ribu kan tuh, aku tawar 50ribu hehehe. Awalnya gak dikasih, tapi akhirnya mau juga ngasih harga 50 ribu untuk 3 batang mawar itu :D . Pas udah selesai belanja mawar, disebelahnya aku belanja buah. Terus pas lagi belanja buah aku dipanggil ama yang jualan mawar. Abangnya nawarin mawar 2in1, dua warna dalam 1 batang. Warnanya merah hati sama pink. Abangnya kasih harga 15ribu aja, dari yang tadinya 20ribu. Yah, aku beli juga deh tu mawar 2in1 :mrgreen: Dari tadi aku cerita terus ya, pasti penasaran ama penampakannya :D . Yuk langsung aja diliat :D

mawar 2in1

mawar 2in1

Mawar ungu :D

Mawar ungu :D

Mawar kuning dan putih ditanam dalam satu pot

Mawar kuning dan putih ditanam dalam satu pot

Kenapa mawar kuning dan mawar putih ditanam dalam satu pot? Gak ada pot lebih soalnya :D . Ini aja manfaatin pot si petunia yang gagal semai :lol: . Si mawar ungu nempatin pot brazillian button apa paper daisy gitu, si mawar 2in1 juga manfaatin pot yang benihnya gagal semai :mrgreen: . Belom sempet beli metan ama pot baru soalnya :D . Lagian ini mawar-mawar musti segera ditanam, soalnya dia gak pake polibag. Ini kelemahan beli mawar pinggir jalan. Setekan mawarnya udah berakar sih, terus dikasih sekam dikit, dibasahin air, terus dibungkus pake kantong plastik. Ya mo gak punya tempat, gak ada tanahnya kek, tu mawar pokoknya harus segera langsung ditanam. Wah diriku khawatir mawar2 ini bakalan mati :eek: . Sebelum ditanam, aku cincang kulit pisang dulu. Kan kulit pisang katanya kaya kalium ya :D , jadi bagus buat mawar :D . Sekarang tu mawar-mawar ditarok di tempat teduh tujuannya menghindari penguapan berlebih. Dih daunnya jadi kuning-kuning, pada rontok :eek: . Si mawar 2in1 kan yang warna pinknya beum mekar tu, masih kuncup, eh malah layu :( . Gak tau deh kedepannya gimana nasibnya si mawar-mawar ini. Moga hidup semua deh. Gak terlalu aku perhatiin tu mawar-mawar. Soalnya kalo dimanja takutnya malah mati :D Sekian dulu cerita berkebunku hari ini. Kapan-kapan disambung lagi :D


4 Komentar

Perkembangan Benih Bunga yang Saya Semai

Lama gak ngepost :P , karena sibuk dan gak ada bahan juga kali ya hehehe. Jadilah saya vakum ngepost beberapa hari. Untung ni blog belum dipenuhi jaring laba-laba :P . Btw kali ini aku mau pamer nih, tentang benih yang aku semai sekitar sebulanan yang lalu. Gimana ya nasibnya, apakah tumbuh ataukah gagal berkembang hehehe . Gak usah panjang lebar kali ya, mari kita langsung ke inti ceritanya. Cekidot :D

Di sini aku udah bikin postingan tentang penyemaian benih part 1. Benih bunga yang ku semai ada viscaria, zinnia, viola, gypsophila, petunia, morning glory, dan sun flower. Ehm ehm, beberapa gagal ehm ehm :P . Tapi pasti ada yang berhasil dong :D . Yuk diintip :D

Zinnia – orange king

11707535_872090959540594_2896871115040217324_n

Kebanyakan nih, dan seperti gak terurus ya :( . Percayalah ini bukan disebabkan oleh saya yang pemalas. Tapi disebabkan oleh kekurangan pot dan media tanam. Beberapa udah dipindahin ke pot kok :D . Tapi masih banyak lagi yang belom. Rencananya sebagian mo ditanam di tanah aja. Tapi tetep aku mesti beli media tanamnya dulu huhuhu.

Tapi ya, pas aku perhatiin. daun-daun barunya itu kayak menggulung gitu.

10953161_872092412873782_3371754848023335547_n

Gak tau deh salahnya di mana. Apa kena jamur ya? hmm . Yang ini juga ada kutu daun di batangnya. Ih sebel betul liat si kutu-kutu daun itu :mad: . Belom sempet bikin larutan bawang putih. Selalu tiap hari direncanain nanti pulang kerja bakalan bikin itu larutan. Tapi ampe sekarang belom sempet-sempet juga. Musti diniatin bener-bener ini :D

Morning Glory- Milky Way

11403270_872092589540431_4868842523254365211_n

Butuh pot baru banget nih >< , lumayan deh subur ni morning gloryku. Karena aku udah tau salahnya di mana pas dulu nanem :D . Tapi ampe sekarang belom keluar tu bungannya :( , yang dulu itu baru beberapa daun udah keluar bunganya. Yang ini cuma tambah daun, tambah panjang, ama tambah menjalar doang :lol: . Btw ini di daunnya juga banyak kutu daun. Tapi yang di daun morning glory ini yang putih, kalo di zinnia tadi kutu daunnya warna hitam. Kapan ya aku sempet bikin ramuan bawang putihnya ><

Sun flower – Yellow prado

11168921_872091006207256_2685620043016638871_n

Bayangin dari 20 biji yang disemai. Cuma 4 yang berhasil sprout, dan cuma 3 yang bisa survive :P . Yang dua lumayan deh, sama gedenya. Yang satu lagi kok masih cuilik ya ampe sekarang. Terus daunnya ada bercak kuning-kuning gitu :( . Pas aku periksa gak ada kutu daun atau apapun gitu. Apa kena jamur ya? Btw di belakang ada penampakan tanaman tomatku yang memprihatinkan. Cuma satu batang aja yang survive dan itupun daunnya keriting kecil penyakitan. Gak ada kutu daunnya. Aku coba pangkas daun-daunnya. Tapi pas tunas baru muncul, daunnya masih gitu juga. Kenapa ya itu :( , adakah yang bisa memberikan saran?

Gypsophila

11692621_872091892873834_8214541999460067144_n

Yang paling urgen sih dia butuh media tanam tambahan. Aku rada keder juga kalo mo mindahin si baby’s breath ini ke pot baru. Takutnya kalo dipisah-pisah malah mati lagi. Soalnya udah seneng banget gitu liat si gypso ini berhasil tumbuh dengan baik :cool: .

Nah dari penyemaian part 1, cuma 4 macam itu aja yang berhasil hidup. Petunia seperti biasa ada yang berhasil sprout, cuma umurnya gak lebih dari beberapa hari :( . Serba susah terlalu basah dia juga jadi busuk sendiri, kalo kering juga gak bisa :( . Mungkin bakalan coba buat nyemai lagi :mrgreen: , atau mungkin lebih baik beli tanaman jadi aja kali ya, soalnya kepengen banget punya petunia. Viscaria juga gagal :( , keknya aku gak beruntung sama benih yang halus-halus :( . Untuk si viola, ternyata kekhawatiranku bener-bener jadi kenyataan. Tapi ternyata aku tak sendiri :mrgreen: . Yang jual juga nyoba nyemai benih viola ini. Udah ngabisin banyak benih tu yang jual, tapi satupun gak ada yang violanya yang tumbuh. Besok-besok aku belinya benih pansy aja, kapok nyemai viola.

Sekarang lanjut part dua yuk, nah yang aku semai ada dahlia, marigold, paper daisy, clarkia, dan brazillian button.

Dahlia – Pompon mixed

11014845_872091089540581_1657650073130785174_n

 

Dari 8 benih, sebenernya 7 berhasil sprout. Tapi yang bertahan cuma empat aja. Abisnya ada beberapa kejadian yang menyebabkan baby-baby dahlia itu mati :cry: . Pertama, lupa tarok di tempat teduh. Ditarok di teras gitu, walhasil kepanggang deh itu baby dahlianya. Langsung kering gitu kecambahnya, untung beberapa baik-baik aja :cry: . Kedua, kehujanan parah. Taroh di bawah pohon, eh lupa ngamanin pas hujan. Langsung deh, busuk beberapa. Syukur deh masih ada beberapa yang selamat. Semoga bertahan ampe gede ya :D

Marigold – Harmony Boy

11692611_872091122873911_8838581939282334190_n

Disangga pake gelas air mineral biar gak rebah hehehe

Ini juga sempet kehujanan, padahal pas waktu itu udah ada yang ngesprout satu. Bisa ditebaklah, yang satu itu ya ujung-ujungnya mati kelebihan air. Untungnya kemudian teman-temannya yang lain satu-persatu ngesprout juga :D

Yang lainnya trio paper daisy, brazillian button, clarkia gak ada yang tumbuh satupun :lol: . Yang paper daisy sama brazillian button keknya karena kehujanan deh. Katanya mah ya, paper daisy kalo lagi proses semai gini gak boleh kena hujan. Pokoknya rewel gitu, ya udah deh terima resiko kalo si paper daisy ini gagal berkecambah :cry:

Nah ada satu lagi yang mo kushare ceritanya. Yang ini proses penyemaiannya terpisah karena musti dicold treatment dulu. Yap ini dia si lakspur, yang sebetulnya aku beneran gak yakin kalo dia bakalan tumbuh karena katanya suhu pas nyemai musti kisaran 12-13°C. Ya gak mungkin bangetlah di padang suhunya sampe segitu :mrgreen: . Tapi tapi tapi, ternyata lakspurku ngesprout loh. Seneng banget :D

Daunnya lucu :D

Daunnya lucu :D

Moga survive ampe berbunga ya :D

Selain nyemai benih, aku kan juga nyemai umbi bunga gladiol tu. Tapi ternyata ampe sekarang belom keluar juga tunasnya :cry: .

Belum bertunas :(

Belum bertunas :(

Terus curhat gitu di salah satu grup berkebun di fb. Katanya kalo yang bunganya oren emang lelet keluar tunasnya (?), yang penting umbinya gak busuk aja. Lah berarti umbiku dua-duanya ntar bunganya oren dong ya kalo kek gitu situasinya. Aku pernah cek, penasaran kan ceritanya. Terutama buat umbi yang akarnya terkupas. Kenapa kok belom bertunas juga ya, apa busuk gitu ato gimana secara gak ada akar gitu :D . Tapi ternyata gak busuk sih, walaupun akarnya ampe sekarang belom keluar juga. Yang umbi satu lagi aku gak berani cabut, soalnya pas aku coba angkat gitu berasa ketahan. Kemungkinan sih akarnya udah mengakar ke tanah gitu :D hehehe, jadinya gak aku cabut. Btw aku beberapa waktu lalu ada nanem bawang putih sebiji, udah lama nanam tapi gak bertunas-tunas juga. Kukira udah busuk tu bawang, tapi ternyata akhirnya dia bertunas juga setelah sekian lama. Mungkin kejadian yang sama juga berlaku buat umbi gladiolku. Jadi ya kuncinya aku musti banyakin sabar :lol:

Sekian dulu deh postingan hari ini. Maaf kalo postingan kali ini kepanjangan :D . See u ;)


5 Komentar

Menyemai Benih Lakspur – Giant Imperial Mixed

Dari keseluruhan benih yang saya beli, ini adalah benih pertama sekaligus yang terakhir dieksekusi. Loh kok??? :D . Jadi begini ceritanya, ini adalah benih yang memerlukan perlakuan khusus. Benihnya memerlukan cold treatment. Benih disemai menggunakan kertas peram atau handuk basah. Bungkus dengan plastik kedap udara/zip lock. Terus simpan dalam kulkas selama dua minggu. Hmm, kalo cuma nyimpen doang di kulkas mah gampang :D . Terus zip lock juga gampang dicari. Tapi kertas peram??? mo cari di mana coba :D , lagian saya ini kan orangnya gak mo ribet :P . Kalo pake handuk basah, waduh saya gak punya handuk nganggur tuh :lol: . Akhirnya saya pake metode yang dulu buat nyemai benih petunia yang gagal itu :D , pake kapas terus dilapis ama tissu. Proses ini saya kerjakan malam hari, tanggal 21/5-2015.

Akhirnya hari yang dinanti pun tiba. Setelah dua minggu, tepatnya pagi ini benihnya saya keluarin dari kulkas :D

Lakspur

Setelah saya keluarin dari zip lock, ternyata ada kayak jamur gitu yang tumbuh :( . Untungnya benih yang kena jamuran gitu cuma 1 aja

11350543_858600974222926_2409274236183647266_n

Abis itu saya semai pada media kompos campur cacahan batang pakis dan sekam bakar

11390273_858600774222946_4084316024788791977_n

Germinasi pada suhu 12-13°C atau suhu yang lebih rendah. Gak yakin numbuh sih :lol: . Serendah-rendahnya suhu di kota padang, palingan ada di kisaran 24°C. Masukin kulkas lagi? Waduh saya nanti bisa dipentung mama saya kalo masukin tanah gitu ke kulkas walaupun nantinya dibungkus plastik :mrgreen: . Jadi ya saya pasrahin aja, semoga dia bisa beradaptasi dengan suhu di Padang yang menyengat ini :D . Mungkin ada yang nanya kenapa nekad beli ini padahal tau bakalan susah idup. Karena ini belinya paketan murah meriah gitu. Isinya udah ditentuin apa aja, jadi gak bisa milih gitu. Karena udah dapet ya sudah, diusahakan untuk menyemai walaupun mungkin kurang maksimal hehehehe :P

Akhirnya tuntas sudah proses semai menyemai saya periode kali ini :D . Tinggal nunggu semua benihnya ngesprout :D . Kalo masih ada yang gagal, yah itu belom rezeki saya. Di lain hari semoga ada kesempatan untuk mengulang kembali menyemai benih-benih tersebut :)


9 Komentar

Menyemai Benih Aneka Bunga Part II

Di sini aku udah bahas sebagian benih yang ku semai terlebih dulu. Sisanya akhirnya berhasil ku eksekusi hari minggu tanggal 31/5-2015 kemaren :) . So langsung aja diliat-liat yuk :D

1. Dahlia – Pompon Mixed

Lumayan gede benihnya, rada-rada mirip benihnya zinnia

Lumayan gede benihnya, rada-rada mirip benihnya zinnia

Aku lumayan khawatir bakalan gagal menyemai benih dahlia ini. Trus nanya-nanyalah sama yang jual. Kata yang jual, kunci supaya gak gagal semai adalah menjaga kelembaban media. Jangan terlalu basah, jangan terlalu kering. Kalo aku sih gini, isi pot semai setengahnya aja, terus basahin media. Tebar benihnya, terus lapis lagi pake media tanamnya tipit-tipis. Abis itu kita semprot permukaan medianya pake spray supaya lembab. Trus simpan di tempat teduh. Kalo permukaan media keliatan kering, aku semprot dikit aja biar keliatan basah gitu. Dan tada hari ketiga dia sudah mulai sprout :mrgreen:

Kecambah Dahlia

(foto diambil hari ketiga setelah penyemaian)

Wkwkwkwk, lagi-lagi gak keliatan ya. Ituuh, yang warnanya kuning nan menyilaukan itu :lol: . Ntar kalo dah lumayan gede bakalan aku aplod lagi :D

2. Marigold – Harmony Boy

11209686_856126887803668_5851690100426084785_n

Baru tau lo kalo ternyata benih marigold itu penampakannya lurus runcing begitu macam jarum :D . Ini cara tanamnya juga sama kek si dahlia. Sampai tadi pagi aku cek, benihnya belom ngesprout hehehe

3. Paper Daisy – Giant Double Mixed

Paper Daisy

Ini lagi, ternyata benihnya unik sekali. Seperti bersalut bulu gitu :D . Wah-wah ternyata masing-masing bunga punya bentuk biji yang beraneka ragam ya . Karena sudah menyemai belasan jenis benih, jadi nemu berbagai jenis benih bunga yang unik-unik deh :mrgreen: . Cara tanamnya juga sama kek dahlia ama marigold

4. Clarkia – Double Mixed

Benih Clarkia

Karena tergolong benih yang halus, benihnya cukup disebar di atas media tanam yang sudah dibasahi. Terus tarok deh di tempat yang teduh

5. Brazillian Button – Pineapple Sangria

Benih Brazillian Button

Ini unik juga benihnya. Bentuknya kayak pelet gitu hehehe. Cara semainya sama kek dahlia. Tapi di instrusksinya disuruh tutup pake plastik hitam. Tapi di aku sih gak aku praktekin :mrgreen: Bukan apa-apa sih, cuma aku lagi gak mau ribet aja aka males :lol:

Semua pot semaian ini, abis tanam langsung aku tarok di bawah batang jambu gitu. Karena pada hari H penanaman, kota Padang lagi terik-teriknya :( . Biasanya kan aku naroknya di teras aja. Tapi kalo ku tarok di teras, bakalan terpanggang itu benih-benih hehehe

pot semai

Trio clarkia, paper daisy, dan brazillian button. Sudah diamankan ke tempat yang adem 8-)

Marigold

Marigold pun sudah aman ternaungi oleh dedaunan aglaonema :roll:

For OOT dikit :D

Mulberry Tree

Saking ademnya suasanya di bawah batang jambu ini, pohon arbei yang kami stek tumbuh dengan sangat subur. Susah loh nemu pohon arbei/mulberry di Padang. Biasanya ini numbuhnya di daerah dataran tinggi gitu. Jadi beberapa bulan lalu keluargaku jalan-jalan ke danau maninjau. Terus adekku bawa pulang potongan ranting si arbei ini. Ditancepinlah ke pot yang sebenarnya keadaannya memprihatinkan banget. Kenapa begitu, karena dulu kita juga udah nyoba nyetek si arbei ini tapi gagal. Jadi ya aku tidak berharap tinggi kalo setekan yang ini bakal berhasil. Eh ternyata beberapa waktu kemudian si setekan ini menunjukkan tanda-tanda kehidupan. Lalu ditambahinlah media tanam yang lebih layak :mrgreen: . Terus ama mamaku potnya dipindahin ke bawah batang jambu. Ternyata jadi subur banget daunnya. Tinggal nunggu dia berbuah aja lagi 8-) .
Di pot yang sama ada kembang jam empat/Mirabilis yang untuk saat ini kami yakini bunganya berwarna putih (ditanam dari biji dan belum pernah berbunga soalnya :lol: ). Kami udah punya yang warna pink, lagi nyari yang kuning sama yang putih. Tahun kemaren dapet biji bunga yang warna kuning. Aku yakinnya sih begitu, sampai ketika akhirnya dia berbunga warna bunganya malah seperti ini :

Mirabilis

Sebelah kiri warnanya hot pink. Yang kanan ini loh, warnanya bukan pink, bukan oren juga. Bingung juga jelasinnya gimana :D . Yah untungnya bukan pink aja deh bunganya. Soalnya pas kuntum bunganya keluar pas mau mekar gitu kan penampakannya pink gitu, kami udah hopeless. Ngira bakalan keluar bunga pink lagi. Eh ternyata keluar dengan warna yang berbeda. Tapi cuma satu aja baru bunganya yang keluar. Bentar lagi bakalan keluar beberapa kuntum lagi. Semoga emang beneran warnanya kayak gini deh :D

Sekian dulu aja cerita kali ini. Semoga benih-benih yang kusemai sukses semua :D . Jadinya ada peningkatan dibanding percobaan pertama yang dulu :mrgreen:


Meninggalkan komentar

Pergi Kondangan ke Solok

Sebetulnya ini cerita seminggu yang lalu, alias terjadi tanggal 23 mei 2015 :D . Tapi baru keinget untuk bikin posnya hari ini :D . Nah jadi ceritanya ada rekan kerja saya yang akan melangsungkan pesta pernikahannya. Pesta berlangsung selama dua hari dari tanggal 23-24 mei 2015. Tapi pesta tersebut tidak berlangsung di Padang, melainkan di daerah tetangganya Padang yakni kabupaten Solok. Lumayan jauhlah buat saya yang single ini :P (gak bisa bawa kendaraan pula). Pengen pergi tapi kalo gak ada kendaraan ya susah, kalo naik angkutan umum kok ya ribet hehehe. Mana kita buta lokasinya kan, kalo pake angkutan umum terus nyasar itu pasti bakalan rempong banget jadinya hehehe. Untung ada solusi sih, ibunya bos saya bakalan pergi hari sabtu tanggal 23 meinya. Jadi disurveilah siapa karyawan yang mo ikutan bareng sama si ibuk ini pergi kondangan naik mobil. Ikutlah saya dalam daftar rombongan kan, total ada 8 orang di dalam mobil termasuk si ibuk dan supir yang notabene karyawan juga :D . Sisa karyawan yang lain memilih pergi hari minggu dengan cara berkonvoi naik motor. Saya sih ogah naik motor ke Solok, jalannya itu lo lumayan mengerikan buat saya hehehe. Konvoi lagi -_-, untungnya sih yang pergi hari minggu itu selamat dalam perjalanan pergi dan pulang :) . Tau gak, kalo saya ternyata jadi satu-satunya karyawan cewek dalam rombongan. Gak ada masalah sih sebetulnya, cuma ya kurang nyaman aja gitu. Padahal pengen poto-poto :D , tapi gak nyaman aja gitu kalo mau poto-poto secara ada ibunya si bos juga :(

Sepanjang perjalanan ke sana, ketika mobil sudah memasuki wilayah Solok, mata dimanjakan oleh pemandangan kios-kios penjual tanaman di sepanjang jalan kiri dan kanan. Secara Solok iklimnya sejuk gitu, pastilah bunga-bunga betah hidup di sana :D . Ada bunga yang lagi ngetrend di Padang, gak tau apa namanya. Gak ada potonya juga nih (padahal kemaren abis dari kios bunga, tapi gak ada niat buat poto-poto bunganya :D ). Nah bunga itulah yang paling banyak keliatan sepanjang perjalanan kami. Warna warni lo, ada putih, pink, merah :D . Terus ada penampakan bunga mawar juga, tapi sayangnya saya bukan pergi sama keluarga :( . Kan segen gitu minta berhenti cuma buat beli bunga :( . Padahal dari Padang saya udah siapin duit lumayan, karena dari Padang udah kebayang bunga mawar sama pohon stroberi yang pasti bakal bertebaran di Solok. Tapi ternyata gak bisa singgah buat beli taneman :( , belum rejeki saya nih :( . Selain penampakan kios tanaman hias, kita juga bisa melihat perkebunan teh di sini. Pengennya sih berhenti gitu, buat singgah terus poto-poto :P . Tapi sekali lagi, perginya bukan sama keluarga jadi keinginan itu terpaksa dikubur :(

Karena gak tau lokasinya, mobil yang kami tumpangi jadi talongsong. Itu istilah minang yang artinya kurang lebih kelewat gitu. Lumayan jauh juga kelewatnya. Soalnya di denah ada bilang simpang puskesmas, nah si supir ya fokus nyari puskesmas yang ternyata puskesmasnya tidak ditemukan karena tidak berada di jalan utama >< . Puter balik fokus nyari suatu minimarket yang disebutkan di denah, akhirnya ketemu juga, dan ketemulah gang masuk ke lokasi pesta yang di maksud. Duh lumayan menanjak jalan di sana, terus jalanannya udah hancur gitu. Pas memandang berkeliling mata saya melihat penampakan bunga dahlia di pekarangan rumah warga wuaaaaah >< . Terus ada bunga marigold juga wah wah. Pengeeeeen banget minta bunga dahlianya buat dibawa ke Padang >< . Serius loh saya bakalan nurunin gengsi saya buat minta itu taneman kalo aja di lokasi pestanya ada bunga dahlia. Tapi ternyata di rumah pengantennya gak ada nanem bunga dahlia, gak jadi minta deh :cry:

Ternyata pestanya memang berlangsung 2 hari full gitu, kalo di Pariaman kampung saya. Pesta 2 hari, tapi hari pertama itu malem aja gitu, gak mulai dari pagi, hari kedua baru pestanya start dari pagi. Beda ama di solok ini, terkhusus di daerah yang saya datangi ini. Soalnya ayah saya kan orang Solok juga, tapi di kampung ayah saya pesta cuma berlangsung sehari. Pas saya tanya ama mantennya, katanya emang tradisi orang di sana pesta pernikahannya berlangsung selama dua hari hehehe. Nah rekan kerja saya ini orang jawa, dapet suami orang jawa juga. Hari pertama pesta pake baju jawa gitu, hari berikutnya katanya dia bakal pake baju penganten minang gitu hehehe. Di pesta ini saya mengamat-amati tamu-tamu yang berasal dari tetangga-tetangga sekitar. Saya menarik kesimpulan, sepertinya di daerah sini mayoritas warganya berasal dari etnis jawa dan batak hehehe. Gak kedengeran ada yang ngomong pake bahasa minang soalnya :D

Sekarang saya mo bahas prasmanannya (bener gak ya :P ). Lauknya ada rendang, gulai, serundeng, sambel ijo, buncis rebus, ama kerupuk :D . Ada rendang ternyata, orang Minang sekarang jarang banget saya lihat nyuguhin rendang di pestanya, paling banter bikin dendeng. Kalah ni orang kita ama orang jawa hehehe, btw rendangnya enak banget. Terus di tiap meja ada ditarok rempeyek sama wajik. Gak pernah pernah di Padang liat beginian, apa ini tradisi jawa apa tradisi orang sana ya, hmm entahlah. Kalo saya nanya-nanya nanti kan kesannya agak gimana gitu hehehe. Terus nyoba rempeyeknya, enak tapi kok rasanya ada sesuatu yang berbeda ya. Ternyata jawaban ini bakalan saya temukan nanti pas sampe di rumah :D . Abis makan nasi kita tancap juga makan soto :P , ternyata kita disugihin teh manis hangat pula. Mungkin karena di sana iklimnya sejuk kali ya. Di padang jangan harap ada suguhan teh begitu :D

Abis makan foto bersama ama pengantennya deh. Saya sempet ambil foto pengantennya sih, yang foto bersama gak sempet :P

11390283_855250717891285_2886224850904631459_n

Yang bikin suebel di jalan ditanyainlah sama bapak-bapak ini. Kapan? saya gak jawab sih cuma nyengir aja. Cukup dinyengirin aja, saya mah gitu orangnya :roll: . Dibawa woles aja, iya gak? :cool: :wink:

Pas pulang kita dikasih bingkisan isi rempeyek sama wajik, sueneng banget bisa puas-puasin makan rempeyek pas di rumah :lol: . Lagi dan lagi memandang dahlia,  nyiksa banget liat itu dahlia, uaaaaa :cry: moga nanti benih saya berhasil tumbuh :twisted:
Sepanjang jalan pulang akhirnya saya liat yang saya pengen, tadi kok pas perjalanan pergi gak keliatan ya hmm. Yap batang stroberi sodara-sodara. Sekali lagi, karena kita nebeng, saya segen pasti minta berhenti. Jadi impian memiliki batang stroberi untuk saat ini disimpan dulu :(

Nah ampe di rumah, langsung saya makanin tu rempeyeknya. Seperti yang saya bilang sebelumnya, kok rasanya kayak ada yang aneh ya, gak kayak rasa yang biasa gitu. Pas diperhatiin ternyata rempeyeknya gak pake kacang tanah, ternyata pake kacang ijo gitu. Panteslah rasanya agak lain :D kreatif banget ya hehehe :D

Sekian dulu cerita perjalanan saya kali ini, mohon maaf postingannya miskin foto :cry: . Gak ada penampakan perjalanannya. Harap dimaklumi soalnya kalo nebeng begini, bawaannya segen mo ngapa-ngapain :D

Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.

Bergabunglah dengan 71 pengikut lainnya.