mayangkoto

my story, my life


8 Komentar

Brownies Kukus

Ternyata sudah dua bulanan saya tidak menulis di blog ini ya. Udah lama banget, sebenernya udah pengen cerita macam-macam. Udah sempet dibikin, tapi ujung-ujungnya cuma jadi draft doang. Entah kenapa semangat bikin artikelnya padam di tengah jalan hahaha. Kali ini saya mau cerita pengalaman saya bikin brownies kukus. Pasti pada tau ya brownies kukus terkenal merek amanda hahaha. Kan rasanya enak banget tu. Plus di tengah ada semacam lapisan coklat gitu, nah saya penasaran pengen buat . Berdasarkan resep yang beredar, lapisan tengah itu terbentuk karena adonann dicampur dengan susu kental manis, hmm.

Jadilah saya penasaran pengen nyoba bikin. Dulu pernah bikin brownis ala-ala pake happycall. Tapi kok kurang sukses ya 😀 . Sekarang bikinnya yang versi kukus. Percobaan pertama pake resep dari instagram. Ini dia penampakannya

20729450_1451269028289448_7327794538164784420_n

Waw, bergelombang 😀 . Ternyata ini karena pake api besar waktu mengukus. Peraturan waktu mengukus brownies, gunakan API SEDANG ok ^_^ . Ini ditengahnya pake lapisan tapi dari meses. Kalo soal rasa, seperti ada yang kurang hahaha. Ini dikocok menggunakan mixer, sampai adonan putih kaku berjejak. Silahkan googling kalo pengen tau adonan kaku/berjejak itu kayak gimana. Karena sulit diterangkan dengan kata-kata 😀 . Karena hasilnya gak sesuai selera saya, resepnya langsung saya robek 😀 . Jadi kalo ada yang minta resep untuk brownies yang ini saya gak punya ya 😀

Brownies di atas saya bikin pagi-pagi. Karena kurang puas, saya bikin lagi siangnya dengan resep berbeda. Kali ini dengan resep dari kursus dengan uni Femi. Dan berhasil yes 😀

20729427_1451373128279038_272503982789005091_n

Sayangnya ketika saya memanaskan dandang, saya langsung memakaikan tutup pada dandang. Walhasil pas brownies dikukus, serbetnya udah gak kuat menampung uap air dan hasilnya brownies terkena tetesan uap air 😥 . Terlihat dengan adanya cekungan pada bagian atas brownies 😦 . Tapi kalo soal rasa jangan ditanya. Rasanya enak bingits 😀 . Tapi untuk resep mohon maaf tidak bisa berbagi ya, karena resep kursus tidak boleh dishare 🙂

Beberapa waktu kemudian saya bikin lagi pake resep uni femi. Tapi kok gak semantap waktu bikin pertama ya, hmm

21106347_1462863223796695_7792089160246703600_n

Dan entah kenapa permukaan browniesnya pasti mengembung. Akhirnya browniesnya saya oles butter cream dan dikasih toping keju, enak 😀

Minggu kemaren saya nemu resep brownies amanda ala-ala 😀 . Karena penasaran saya coba praktekin. Dam tadaaaa

21557760_1474320702650947_8016852555234566607_n

Permukaannya boleh dibilang rata. Gak kembung, gak bergelombang. Pokoknya mulus deh, mantap ya 😀 . Rasanya pun enak, kata si kakak temen sekantor saya. Rasanya enaak, dan nyoklat banget. Wuih, langsung kembang semeter hidung saya hahaha 😀

Tutorial bisa dilihat di sini. Berikut resepnya saya lampirkan dan saya tampilkan juga modifikasi ala-ala saya

Bahan :
– 4 Butir Telur
– 50 ml susu kental manis (skm)
– 80 gram tepung terigu protein sedang (saya pakai segitiga biru)
– 150 gr gula pasir
– 35 gr coklat bubuk (saya pakai merek tulip, dicampur tulip bordeaux 25 gr dan tulip noir 10 gr)
– 120 gr mentega (saya pakai blueband cake & cookie)
– 75 gr dark compound chocolate (saya pakai merek tulip)
– 1 sdt baking powder (saya pakai 1/2 sdt aja)
– 1 sdt vanila bubuk (saya pakai 1/2 sdt vanila krstal merek koepoe-koepoe)
– 2 sdt SP (saya pakai 1 sdt saja)
– Pasta coklat

Untuk tahapan pembuatannya bisa langsung liat link youtube yang saya kasih ya. Rasanya enak, beneran deh. Tapi lapisan tengahnya rada cair, gak sepadat amanda punya. Mungkin saya kurang banyak masukin adonan kali ya. Ntar deh kapan-kapan saya bikin lagi 😀

 

Iklan


4 Komentar

KRISTIK UNTUK INDONESIA – BATIK KAGANGA BENGKULU

Sebelumnya di sini saya sudah pernah bercerita tentang proyek ini. Ini adalah proyek “mengkristikkan” kain-kain tradisional Indonesia. Semisal batik atau tenun, difoto kainnya. Lalu fotonya itu akan dikonversi menjadi pola kristik. Pola-pola itulah yang akan disulam oleh peserta yang berasal dari seluruh Indonesia. Lama pengerjaan Lebih kurang satu tahun. Baca lebih lanjut


Tinggalkan komentar

Jadi begini, kebetulan saya bergabung di salah satu grup jual beli di facebook khusus bidang kerajinan tangan. Nah salah satu peraturan grup adalah :

6. Posting foto jualannya cukup 1 x sehari. Maksimal 5 foto. apabila banyak, silakan share link albumnya yang di akun/fanpagenya, jadi tidak penuh2in wall grup.

 

Kebetulan ada salah satu anggota, yang juga berteman dengan saya mengirim foto barang jualannya sebanyak 3 kali di grup itu. Otomatis saya lumayan terganggu. Menuh-menuhin notif istilahnya. Saya kira notif apa ternyata notif orang jualan. Saya tegur dong

mbak, sehari boleh posting jualan cuma sekali aja

peraturan no 6:
6.Posting foto jualannya cukup 1 x sehari. Maksimal 5 foto. apabila banyak, silakan share link albumnya yang di akun/fanpagenya, jadi tidak penuh2in wall grup.

Weh, kayaknya dia tidak terima saya tegur. Dia tanya saya siapa, saya jawab saya cuma member biasa. Oh mungkin dia pikir karena saya cuma member bukan admin jadi tidak berhak tegur dia. Plis deh, sudah banyak member yang kena tegur member lain karena posting lebih dari sekali sehari. Lagian memangnya adminnya harus ready 24 jam jagain grup?

Dengan dalih cari rezeki halal lantas apakah perbuatannya dapat dibenarkan? Saya tidak menyalahkan jualannya. Tapi saya kasih tahu di grup itu ada aturannya. Tolong ikuti aturan mainnya. Sebel deh sama orang yang tidak tahu aturan. Kita jualan di tempat orang tolonglah ikut peraturan yang sudah dibuat oleh si empunya grup. Kalo di wall sendiri mah bebaslah. Palingan orang yang terganggu tinggal unfollow. Nah di grup masa’ dari atas sampai bawah isinya dagangan dia saja. Padahal admin sudah kasih peringatan supaya “tidak penuh2in wall grup”

Mari ikut aturan supaya tertib, supaya negara kita juga jadi tertib. Kapan negara bisa tertib, bisa maju kalau mental warga negaranya masih bermental “aturan ada untuk dilanggar”

 


Tinggalkan komentar

Golongan Darah Saya Ternyata…..

Lupa cerita tentang ini waktu buat postingan tentang padang fair. Selama ini saya cuma tahu golongan darah saya O karena ayah dan mama golongan darahnya O. Otomatis sebagai anak, golongan darah saya pastinya, tidak lain, tidak bukan, adalah O ya 😀 . Si mama memang sudah pernah periksa golongan darah di RS Fatmawati Jakarta jaman dulu kala hahaha. Karena keyakinan seperti itu, otomatis waktu SMA dulu saya tidak ikut periksa golongan darah. Dengan PDnya isi data kalau golongan darah saya O. Waktu perekaman data untuk KTP elektronik juga saya isi O . Baca lebih lanjut