mayangkoto

my story, my life

Kucing Kami Hilang

Tinggalkan komentar

Mulai tanggal 1 ini, kami pindah ke rumah baru. Insya Allah jadi rumah seumur hidup buat orang tua saya hehehe. Karena kami pindah ke rumah baru, otomatis kucing dibawa dong. Kalo ditinggal siapa yang kasih makan kan. Sepanjang perjalanan ke rumah baru, 1 kucing dimasukin ke keranjang yang dipangku sama mama saya. Yang masuk keranjang ini si Gepuk, yang dulu waktu kecil namanya George, hehehe.

Nah si gepuk ini, sepanjang perjalanan ke rumah baru dia gak mau diem. Maunya keluar dari keranjang. Sundul-sundul tutup keranjang supaya bisa keluar. Mama saya nenangin dia, elus-elus. Terus kadang emang dibuka juga keranjangnya supaya dia rada tenang. Tapi tetap aja, dasar anaknya berjiwa bebas. Gak bisa dia dikungkung gitu 😀

Akhirnya kami sampai di rumah baru, dan kucing-kucing yang kami bawa kebingungan dong hehehe. Aku dimana, Aku dimana hehehehe. Boleh dibilang mereka jadi stres pindah ke rumah baru. Apalagi si gepuk, preman komplek yang hobinya keluyuran gak pulang-pulang terus berantem sama kucing garong. Lingkungan barunya belum ada kucing-kucing lain buat teman sosialisasi pasti dia bingung. 2 hari pertama si gepuk ini manjanya minta ampun. Seneng ngedusel-dusel badannya ke kaki kita. Padahal hari-hari biasa mah sombongnya minta ampun. Udah gitu minta makan melulu. Tapi ya gak papa karena dia lagi stres tiap dia minta makan, kami kasih

Di hari ketiga pindah kalau gak salah, pas saya mau pergi ke kantor. Saya liat dia duduk di tumpukan batu. Terus saya da-da da-dain deh. “Da-da Pupuk” gitu saya bilang. Mungkin pada mikir saya lebay amat ya pake da-da da-da segala ke kucing. Tapi si gepuk itu udah saya anggap adek sendiri. Jadi ya sayang banget sama dia 😥

Di hari jumat minggu kemaren dia pergi pagi-pagi. Pas saya berangkat kerja, itu anak udah gak nampak batang hidungnya. Dia kucing berjiwa Dora The Explorer, kalau gepuk mau eksplorasi lingkungan baru ya kami persilahkan. Saya pulang kerja ini anak ternyata masih belum pulang 😦 . Besoknya masih belum pulang juga. Mama saya, adek saya, udah muter-muter 2 komplek buat nyari dia. Minggu pagi, saya ikutan muter-muter nyari dia. Tiap liat kucing oren langsung tasirok kalau kata orang minang. Tapi ternyata bukan dia 😦

Di rumah lama ni anak emang hobi keluyuran gak pulang-pulang. Tapi paling lama cuma 3 hari. Tapi ini dia ada di lingkungan baru yang belum dia kenal. Dekat rumah juga ada anjing liar, dekat rawa pula. Kata ayah, takutnya dimakan biawak atau ular atau anjing. Kalau kata tetangga dekat sini mah belum pernah ada kejadian kucing dimakan anjing. Tapi kayaknya si gepuk juga gak bakalan main-main juga ke rawa dekat sini. Gimanapun kucing kan termasuk hewan cerdas juga.

Takutnya ni anak pulang ke rumah lama yang jaraknya kurleb 20km. Jadi mama pergi ke rumah lama buat nanya ke tetangga dekat sana, ada liat si gepuk gak. Pas dikasih tahu kalau si gepuk hilang tetangga bilang gini. Itu antara dia nyasar atau ada yang ambil. “Bulu kuciang ante tu warnanyo lain” (warna bulu kucing tante itu lain). Tetangga sebelah rumah baru kami juga bilang “kuciang ibuk ko warnanyo lain, ndak ado nan sarupo iko, nyo karuangan mungkin dek urang, sudah tu nyo kuruang se lay” (kucing ibuk ni warnanya lain, tidak ada yang seperti ini, mungkin dikarungin orang, habis itu dikurung aja lagi)

Memang sih warna bulu si gepuk ini lain. Kuning pucat, beda dari kucing oren lain. Kucing oren biasa kan warnanya mirip semua. Nah si gepuk ini beda sendiri, kuning hambar gitu warnanya
Anaknya sendiri bisa dibilang independen. Ya, namanya kucing preman gitu. Anti banget dipeluk, disayang-sayang. Kalau dielus ya pas dia lagi pengen. Kalau lagi mode bar-bar, kita panggil pun gak bakal didenger. Kalau dia lagi tidur-tiduran gitu terus dipanggil, dia cuma bakal jawab sama kibasan ekor. Kalau saya pulang kerja, terus ketemu dia di jalan biasanya langsung saya panggil. Terus dia bakalan lari ke saya (nangis deh kalau ingat ini 😥 ). Habis itu dia bakalan ndusel ke kaki 😥 . Sedih deh kalau ingat gak bakal ada lagi yang kayak gini ke saya 😥

lain kan warnanya, gak kayak kucing oren biasa. kesannya kek kotor gitu ya, tapi emang warna bulunya kayak gitu
si ganteng yang kalo makan selalu di meja makan. kalo dia lapar dia langsung loncat ke meja. yang artinya “tolong siapin makananku segera!!!”
ini pas bulan puasa kemaren, waktu mau lebaran, mama lagi bikin ketupat. tumben amat dia mau ndusel sama mama kayak gitu
kalo tidur, hobinya ngangkang begini
anaknya takut sama petir, waktu foto ini diambil lagi petir gede, dia langsung ngungsi ke kamar saya
si penguasa meja makan

Hari ini tepat 1 minggu si gepuk pergi dari rumah. Kami berharap dia masih hidup dan baik-baik saja. Kalau memang ada yang ambil, semoga mereka merawat gepuk dengan baik. Semoga tidak ada hal buruk yang menimpa gepuk. Kalau memang jodoh, nanti kita ketemu lagi ya puk 😥

Penulis: mayang koto

Crafter and gardener

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s