mayangkoto

my story, my life


1 Komentar

Sinetron Ikatan Cinta yang Fenomenal

Sudah beberapa minggu ini, emak-emak di Indonesia sedang kesengsem dengan sebuah sinetron yang berjudul Ikatan Cinta. Ini di twitter kalau cari ikatan cinta di kolom pencarian bakalan keluar komen-komen positif tentang sinetron ini. Yang biasanya anti sinetron, kpopers yang gak nonton tv, semua turun gunung buat nonton sinetron ini. Banyak yang cerita karena mama atau neneknya nonton ini, mereka jadi penasaran dan akhirnya jadi bucin juga karena ceritanya seru. Walhasil sampai sekarang sinetron ini menempati rating 1 untuk acara tv terpopuler di Indonesia. Bahkan tadi malam, sudah tembus TVR 9 lo, padahal minggu kemaren baru pecah rekor rating tertinggi 3 tahun terakhir dengan TVR 7,9. Eh minggu ini pecahin rekor lagi. Semoga bisa mecahin rekor TVRnya Anak Jalanan ya 😀

Di keluarga saya aja, adek saya yang anime lover garis keras yang biasanya gak nonton sinetron. Eh ikut-ikutan nonton lo, udah beberapa hari ini. Saya sama mama apalagi. Jangan ditanya, gak mau ketinggalan pokoknya. Iklan aja sampe gak ganti channel saking gak mau ketinggalan hahaha. Seseru itu, sampe gak mau ketinggalan kalo nonton ini. Saya sampai download rcti+ supaya bisa nonton episode 1, karena saya gak nonton ini dari awal.

Cerita dikit, awalnya justru ayah saya yang nonton ini. Saya kan gak tertarik sama sinetron ya wkwkwk. Si ayah rajin pantengin ini, pas akhirnya saya ngikutin itu waktu si Andinnya masuk penjara. Cuma karena nontonnya cuma sepotong-potong jadi gak paham. Nonton lagi pas Al sama Andin nikah, ternyata ketahuan Al nikahin Andin cuma untuk balas dendam. Abis itu mulai ngikutin, terus gak nonton lagi karena pindahan rumah. Kelar drama pindahan rumah, sampe sekarang gak pernah skip nonton ini 😀

Dan ya, sinetron ini jadi pembicaraan banget dimana-mana. Apa sih rahasianya sampe sinetron ini jadi pembicaraan dimana-mana dan menyabet rating 1?

  1. Alur cerita
    Cerita sinetron ini beda dari sinetron kebanyakan. Alurnya pun gak gampang ditebak. Kalau penonton nebak ceritanya bakal begini, eh ternyata ceritanya beda dari ekspektasi penonton. Trus belum ada nih cerita orang ketabrak, trus hilang ingatan di sinetron ini 😀 .
    Konfliknya juga gak banyak, intinya sih di kebohongan yang dibuat oleh adeknya Andin yaitu Elsa. Kalo kebohongannya si Elsa ini keungkap, ratingnya bakalan pecah rekor lagi kali ya 😀
  2. Pemain
    Akting pemainnya top markotop. Apalagi Amanda Manopo tuh. Kalau lagi akting sedih nangis itu menjiwai banget. Kayak yang real banget, makanya banyak yang ikutan mewek juga nonton sinetron ini 😀 . Episode selasa kemaren kalau gak salah, itu Andin dipeluk papanya setelah kejadian yang buat Andin patah hati di rumah sakit. Ya ampun, itu scene terdabest deh menurutku selama nonton sinetron ini. Adegan ayah dan anak itu makjleb banget. Aktingnya Surya Saputra sebagai papanya Andin luar biasa pokoknya di sinetron ini

    Arya Saloka sebagai pemeran Al juga gak kalah menghipnotis nih. Bikin emak-emak tergila-gila 😀 . Benci jadi cinta tapi terhalang dendam. Bikin Al selalu nyakitin Andin, ini yang bikin greget. Di satu sisi gemes sama mas Al, di satu sisi pengen nabokin 😀
  3. Soundtrack
    Nah ini juga gak kalah penting. Soundtracknya pas banget buat sinetronnya, nyambung aja gitu. Pas scene sedih, dikasih background lagu Tanpa Batas Waktu kok ya klop gitu 😀

Ya begitulah, saya kecanduan sinetron ini. Selama ceritanya masih greget, bakalan terus ngikutin. Saya gak bakalan terlalu banyak kasih tau ceritanya di sini. Kalau penasaran cus langsung aja download rcti+ ya 😀 .Tapi saya berharap sinetron indonesia mulai mengubah kebiasaannya, kembali seperti dulu. Dimana per judul itu gak banyak episodenya. Ini udah ada sinetron yang keluar dari pakem standar cerita sinetron indonesia. Dengan seting lokasi yang lumayan modal. Semoga juga gak panjang-panjang amat episodenya. Supaya kita yang nonton juga bahagia 😀


Tinggalkan komentar

Kucing Kami Hilang

Mulai tanggal 1 ini, kami pindah ke rumah baru. Insya Allah jadi rumah seumur hidup buat orang tua saya hehehe. Karena kami pindah ke rumah baru, otomatis kucing dibawa dong. Kalo ditinggal siapa yang kasih makan kan. Sepanjang perjalanan ke rumah baru, 1 kucing dimasukin ke keranjang yang dipangku sama mama saya. Yang masuk keranjang ini si Gepuk, yang dulu waktu kecil namanya George, hehehe.

Nah si gepuk ini, sepanjang perjalanan ke rumah baru dia gak mau diem. Maunya keluar dari keranjang. Sundul-sundul tutup keranjang supaya bisa keluar. Mama saya nenangin dia, elus-elus. Terus kadang emang dibuka juga keranjangnya supaya dia rada tenang. Tapi tetap aja, dasar anaknya berjiwa bebas. Gak bisa dia dikungkung gitu 😀

Akhirnya kami sampai di rumah baru, dan kucing-kucing yang kami bawa kebingungan dong hehehe. Aku dimana, Aku dimana hehehehe. Boleh dibilang mereka jadi stres pindah ke rumah baru. Apalagi si gepuk, preman komplek yang hobinya keluyuran gak pulang-pulang terus berantem sama kucing garong. Lingkungan barunya belum ada kucing-kucing lain buat teman sosialisasi pasti dia bingung. 2 hari pertama si gepuk ini manjanya minta ampun. Seneng ngedusel-dusel badannya ke kaki kita. Padahal hari-hari biasa mah sombongnya minta ampun. Udah gitu minta makan melulu. Tapi ya gak papa karena dia lagi stres tiap dia minta makan, kami kasih

Di hari ketiga pindah kalau gak salah, pas saya mau pergi ke kantor. Saya liat dia duduk di tumpukan batu. Terus saya da-da da-dain deh. “Da-da Pupuk” gitu saya bilang. Mungkin pada mikir saya lebay amat ya pake da-da da-da segala ke kucing. Tapi si gepuk itu udah saya anggap adek sendiri. Jadi ya sayang banget sama dia 😥

Di hari jumat minggu kemaren dia pergi pagi-pagi. Pas saya berangkat kerja, itu anak udah gak nampak batang hidungnya. Dia kucing berjiwa Dora The Explorer, kalau gepuk mau eksplorasi lingkungan baru ya kami persilahkan. Saya pulang kerja ini anak ternyata masih belum pulang 😦 . Besoknya masih belum pulang juga. Mama saya, adek saya, udah muter-muter 2 komplek buat nyari dia. Minggu pagi, saya ikutan muter-muter nyari dia. Tiap liat kucing oren langsung tasirok kalau kata orang minang. Tapi ternyata bukan dia 😦

Di rumah lama ni anak emang hobi keluyuran gak pulang-pulang. Tapi paling lama cuma 3 hari. Tapi ini dia ada di lingkungan baru yang belum dia kenal. Dekat rumah juga ada anjing liar, dekat rawa pula. Kata ayah, takutnya dimakan biawak atau ular atau anjing. Kalau kata tetangga dekat sini mah belum pernah ada kejadian kucing dimakan anjing. Tapi kayaknya si gepuk juga gak bakalan main-main juga ke rawa dekat sini. Gimanapun kucing kan termasuk hewan cerdas juga.

Takutnya ni anak pulang ke rumah lama yang jaraknya kurleb 20km. Jadi mama pergi ke rumah lama buat nanya ke tetangga dekat sana, ada liat si gepuk gak. Pas dikasih tahu kalau si gepuk hilang tetangga bilang gini. Itu antara dia nyasar atau ada yang ambil. “Bulu kuciang ante tu warnanyo lain” (warna bulu kucing tante itu lain). Tetangga sebelah rumah baru kami juga bilang “kuciang ibuk ko warnanyo lain, ndak ado nan sarupo iko, nyo karuangan mungkin dek urang, sudah tu nyo kuruang se lay” (kucing ibuk ni warnanya lain, tidak ada yang seperti ini, mungkin dikarungin orang, habis itu dikurung aja lagi)

Memang sih warna bulu si gepuk ini lain. Kuning pucat, beda dari kucing oren lain. Kucing oren biasa kan warnanya mirip semua. Nah si gepuk ini beda sendiri, kuning hambar gitu warnanya
Anaknya sendiri bisa dibilang independen. Ya, namanya kucing preman gitu. Anti banget dipeluk, disayang-sayang. Kalau dielus ya pas dia lagi pengen. Kalau lagi mode bar-bar, kita panggil pun gak bakal didenger. Kalau dia lagi tidur-tiduran gitu terus dipanggil, dia cuma bakal jawab sama kibasan ekor. Kalau saya pulang kerja, terus ketemu dia di jalan biasanya langsung saya panggil. Terus dia bakalan lari ke saya (nangis deh kalau ingat ini 😥 ). Habis itu dia bakalan ndusel ke kaki 😥 . Sedih deh kalau ingat gak bakal ada lagi yang kayak gini ke saya 😥

lain kan warnanya, gak kayak kucing oren biasa. kesannya kek kotor gitu ya, tapi emang warna bulunya kayak gitu
si ganteng yang kalo makan selalu di meja makan. kalo dia lapar dia langsung loncat ke meja. yang artinya “tolong siapin makananku segera!!!”
ini pas bulan puasa kemaren, waktu mau lebaran, mama lagi bikin ketupat. tumben amat dia mau ndusel sama mama kayak gitu
kalo tidur, hobinya ngangkang begini
anaknya takut sama petir, waktu foto ini diambil lagi petir gede, dia langsung ngungsi ke kamar saya
si penguasa meja makan

Hari ini tepat 1 minggu si gepuk pergi dari rumah. Kami berharap dia masih hidup dan baik-baik saja. Kalau memang ada yang ambil, semoga mereka merawat gepuk dengan baik. Semoga tidak ada hal buruk yang menimpa gepuk. Kalau memang jodoh, nanti kita ketemu lagi ya puk 😥


2 Komentar

Tips Membeli Aglaonema di Market Place

Sedang demam tanaman hias begini, biasanya ibu-ibu tidak mau ketinggalan juga untuk ikutan memelihara tanaman hias. Aglaonema di rumah saya bolak-balik dimintain tetangga buat minta anakannya. Ya gitu kan, kalau bisa gratis kenapa harus beli 😀 . Ada tetangga yang minta anakan big roy sama mama saya, eh gak modal apa-apa. Tidak ada pot, tidak ada media tanam, tapi nekat minta bunga hadeuh. Sama mama akhirnya dimodalin pot sama media.

Nah di facebook sekarang banyak sekali iklan aglaonema ini. Mama saya hobi banget liat-liat iklan di facebook. Kan sekarang facebook ada fitur tokonya. Biasanya kita hobi beli makanan di facebook. Kadang lewat juga itu iklan aglaonema. Aglaonema yang merah-merah itu membuat mama saya tertarik juga. Tapi harganya ya, sudah pasti mahal 😀

Harga aglaonema di toko-toko bunga di luar pulau jawa biasanya memang mahal-mahal. Mengakali hal ini , biasanya orang-orang cenderung membeli aglaonema di market place semisal shopee, tokopedia, dll. Saya sendiri biasanya beli di shopee. Kenapa? Ya apalagi kalau bukan karena gratis ongkir hehehe. Ongkir dari Jawa ke Padang mahal lo. Ongkirnya bisa buat beli aglaonema yang murah, atau pot, atau media tanam hehehe. Nah yang jadi kekhawatiran buat sebagian orang, apakah aman beli tanaman via online? Sampai gak barangnya? Barang sesuai pesanan gak? Tanamannya apa gak mati kalau dikirim via ekspedisi? Nah itu beberapa pertanyaan yang muncul kalau kita mau beli tanaman via online

  1. Apakah aman beli tanaman via online? Barang bakalan sampai gak ya?
    Kalau belanja via market place seperti tokopedia, shopee, buka lapak, dan sejenisnya pasti aman. Selama kita tidak mengirim uang ke rekening penjual langsung. Misal nih, kita mau belanja dengan penjual di suatu market place. Sudah chat tanya-tanya barang dan ujung-ujungnya disuruh transfer tidak ke market place melainkan ke rekening penjualnya. Hati-hati ya, bisa jadi itu penipuan. Kalau belanja via market place, pastikan transfer ke rekening market place tersebut.
  2. Apakah barang yang dikirim sesuai deskripsi?
    Nah ini yang jadi masalah. Kalau beli barang-barang biasanya sih sesuai deskripsi. Paling beda warna atau tertipu ukuran hehehe. Kalau tanaman tentu tidak akan pernah sama dengan foto di deskripsi ya. Soalnya ini kan makhluk hidup. Beda pohon, pasti beda karakteristiknya. Yang jadi masalah adalah, apakah akan dikirim jenis yang sama. Banyak kasus saya temui di shopee. Sengaja pajang foto aglaonema mahal, misalnya aglaonema lotus delight trus harga dikasih murah. Ternyata barang yang dikirim aglaonema siam aurora ^^’ . Ada juga yang pajang aglaonema silver queen, harga 65 ribu ternyata barangnya aglaonema spesies silver yang untuk harga segitu ya jatohnya mahal.

    Saran saya, cek dulu kisaran harga aglaonema yang mau Anda beli. Misal, Anda naksir sama aglaonema silver queen. Setelah dicek ternyata harganya ada di kisaran 100-150 ribu. Nah kalo di bawah itu, hati-hati aja. Takutnya yang dikirim bukan aglaonema silver queen melainkan silver queen kw hehehehe.

    Saran lain, selalu cek review ya. Apakah pembeli-pembeli sebelumnya puas dengan tanaman tersebut, apakah ada komplain atau tidak. Kalau mengutip kata salah satu pembeli di shopee : “Biarkan bintang berbicara” 😀

    Juga tanyakan ketersediaan stok, atau minta dikirimin foto realnya juga. Jangan sungkan bertanya pada seller ya. Terus saya juga biasanya beli di seller yang memang barangnya sudah pernah dibeli atau setidaknya di tanaman jenis lain sudah ada pembelian, dan mendapat ulasan positif.
  3. Apakah tanamannya tidak mati?
    Selama ini saya beli tanaman online, alhamdulillah sih sampai di rumah tidak mati hehehe. Ada yang layu, sudah tidak segar, daun bawah menguning itu sudah biasa. Makanya sebelum beli online sudah harus punya minimal b1 dan fungisida ya. Agar tanaman yang stress karena pengiriman bisa tumbuh dengan baik setelah kita tanam kembali. Nah kalau yang aglaonema mahal, biasanya dikirim menggunakan media tanam dan pot lengkap. Survive atau tidaknya tergantung pada perawatan lanjutan yang kita berikan

Sekian dulu tips dari saya, semoga bermanfaat untuk teman-teman semua yang ingin membeli tanaman hias secara online. Selamat berkebun 🙂


2 Komentar

Maraknya Pencurian Aglaonema

Karena pandemi yang mengakibatkan orang-orang harus tinggal di rumah, tren menanam tanaman hias kembali booming. Tren aglaonema salah satunya. Harganya melonjak gila-gilaan. Sehingga membuat orang melakukan segala cara untuk memilikinya. Salah satunya dengan MENCURI.

Yap, mencuri, a.k.a maling a.k.a nyolong. Sebelumnya saya tidak begitu ngeh kalau aglaonema ini lagi naik daun. Sampai suatu hari aglaonema Lady Valentine saya hilang. Kebiasaan saya pagi-pagi sebelum pergi ke kantor adalah inspeksi aglaonema yang saya punya. Ya walaupun tidak seberapa jumlahnya tapi tetap menimbulkan kepuasan setiap memandangnya.

Jeng-jeng ketika saya inspeksi, kok si cantik berwarna pink ini tidak kelihatan. Kemanakah dia? Saya tanya mama saya, apakah beliau memindahkan aglaonema tersebut dan mama bilang tidak. Dan setelah diperhatikan lagi, ada bekas tercabut di pot tempat aglaonema tersebut seharusnya berada.

Padahal itu aglaonema Lady Valentine saya satu-satunya. Aglaonema lain tidak diambil, mungkin tidak menarik ya buat si pencuri. Soalnya Lady Valentine saya itu sudah bagus warnanya. Pinknya itu sudah merata ke seluruh daun, bukan berupa bercak-bercak lagi. Sedih, kesel, marah campur aduk ketika saya sadar aglaonema saya sudah hilang.

Tapi ya sudahlah, sudah hilang mau diapakan lagi. Akhirnya saya beli lagi si Lady Valentinenya. Sebelumnya saya liat-liat dulu di toko bunga di Padang. Harganya ya seperti yang saya perkirakan, di atas 100 ribu hahaha. Makanya saya putuskan untuk membeli aglaonema tersebut secara online. Harganya Rp.65.000,- waktu itu di shopee. Itu harga bulan agustus ya. Sekarang saya liat-liat lagi harganya sudah 80 ribu ke atas. Di tempat saya beli dulu sekarang harganya sudah Rp.115.000. Wah, naik terus ni harganya.

Fenomena maling aglaonema ini saya perhatikan makin marak belakangan ini. Sewaktu saya membuat cuitan di twitter pas habis kemalingan itu. Ada orang dari tv one menghubungi saya. Katanya saya mau diwawancara seputar pencurian aglaonema. Saya tolak halus, karena yang dicuri cuma 1. Bukan aglaonema yang mahal pula hehehe. Gak worthlah menurut saya, kalau saya diwawancara. Kecuali kalau yang dicuri semisal aglaonema suksom. Baru deh saya semangat diwawancara hahaha

Sedikit penampakan koleksi aglaonema saya. Ini lagi dijemur hehehe, kalau tidak rajin dijemur nanti warnanya pucat. Koleksi saya baru sedikit, dan yang murah-murah aja. Tidak sanggup beli yang harganya jutaan hahaha. Sedikit-sedikit diangsur koleksinya. Harga aglaonema sekarang sudah mahal-mahal. Yang kisaran di bawah 50 ribu paling ada dona carmen, siam aurora, butterfly, snow white, chiang may, big roy, dan beberapa jenis aglaonema spesies.

Big roy, dona carmen, dan siam aurora ini boleh dibilang aglaonema sejuta umat. Apalagi si big roy tuh, tahan banting, gampang beranak, cepat besar pula. Siam aurora ini saya sudah dua kali beli mati terus. Sekarang beli lagi, semoga survive ya

Sekian dulu, nanti saya bahas lagi mengenai aglaonema koleksi saya. Salam berkebun 😀


4 Komentar

PRO KONTRA UU CIPTA KERJA

Saya comeback ni. Setelah sekian purnama gak pernah ngeblog lagi hahaha. Selalu pengen nulis, tapi ya malesnya selalu to the max banget hihihi.

Kali ini pengen ngebahas isu yang lagi anget-anget banget. Ya apalagi kalau bukan Omnibus Law aka UU Cipta Kerja. Sedikit cerita, sekarang saya lagi aktif di twitter ya. Udah lama ga main FB, jadi ya isu ini tuh penuh banget di trending twitter heheh. Mutualan saya juga ngeretweet ini semua so jadilah beranda saya pun isinya ini semua

Sebagai karyawati dari perusahaan kecil, so pasti saya sangat amat berkepentingan dengan undang-undang ini. Tapi saya ada di tim netral. Kalo yang main twitter, pasti tau betapa “panas”nya isu ini. Penolakan besar-besaran dari sana sini

Tapi saya mikir gini, ini antara beneran ngerti isi undang-undangnya. Apa cuma ikut-ikutan dll. Hari gini gitu kan, kita harus kritis. Gak bisa percaya dari satu sumber. Harus cari tau dari berbagai sisi. Hoax jaman sekarang merajalela. Bahkan mana yang hoax mana yang fakta kadang gak bisa dibedain. Saking masifnya penyebaran hoax tersebut

Kalo yang kontra saya gak bakalan jabarin lagi. Karena itu yang mengisi lini media sosial saat ini. Saya bakalan jabarin thread-thread di twitter yang lumayan mengedukasi. Untuk mencari tau mana hoax mana fakta

Kalo yang ini ngebahas hoax atau fakta, berdasarkan pamflet yang ramai tersebar di twitter sejak hari senin. Dan faktanya, ini pamflet beberapa bulan yang lalu dan baru masif disebarluaskan beberapa hari ini, hmm

Coba baca yang ini juga

Kalau memang gak puas dengan Undang-undang ini, kita bisa JR nanti kan ke mahkamah konstitusi ya gak? Sekali lagi mohon maaf dari sudut pandang saya. Apa kita betul-betul memperjuangkan sesuatu yang kita sudah pahami betul. Atau yang diperjuangin itu yang “hoaxnya”

Seperti yang dibilang dilan “iqra milea”
Baca dulu, cari tau dulu, bedah pasal-pasalnya seperti thread di atas. Nanti kalau misal ketemu pasal-pasal yang dianggap “bermasalah” ajukan JR ke MK
Sekali lagi, jaman sekarang ini hoax sama fakta hampir gak bisa dibedain. Jadi kalau nemu suatu info jangan ditelan mentah-mentah ya. Harus kritis, banyak baca dari sumber lain. Jangan mengandalkan satu sumber saja

Mengenai terbitnya undang-undang ini yang katanya terkesan dipaksakan. Terburu-buru, tidak transparan dll. Sebagai orang awam saya tidak paham ya, apa urgensinya undang-undang ini sampai harus buru-buru disahkan.
Mungkin pemerintah punya sudut pandang lain?
Kalo saya baca-baca pandangan di twitter ada yang bilang ini memberi kepastian di jaman corona begini. Cuma saya belum mudeng hehehe. Kalau ada yang mau nambahin atau diskusi boleh banget hehehe


3 Komentar

Aladdin (Amazing)

Selamat Hari Raya Idul Fitri buat teman-teman yang merayakan (telat ya ^^’ ). Sudah lamaaaaa saya tidak posting artikel ya. Karena ada sesuatu hal yang membuat saya tidak posting selama beberapa waktu. Mungkin nanti saya akan cerita 🙂

Siapa yang belum nonton Aladdin? Kalau belum yuk capcuuus ke bioskop, karena film ini keren banget. Harus nonton, saya aja nonton 2 kali lo 😀 Baca lebih lanjut


7 Komentar

Burning Sun Scandal

Beberapa hari ini jagad KPop lagi gempar banget. Idol-idolnya ganti-gantian ngumumin pensiun dan keluar dari grup. Saya sebagai sone (baca : sowon, fansnya SNSD) sedikit banyaknya pasti tau tentang kasus ini. Awal mulanya dari 2018 kemaren. Club milik seungri bigbang dicurigai melakukan kekerasan terhadap perempuan. Sementara laki-laki yang menolong si cewek malah dikeroyok. Nah fans internasionalnya seungri merasa seungri gak salah. Menuduh media melakukan media play karena media benci sama seungri. Terus menuduh kasus seungri ini tu sebagai kambing hitam dari kasus SOPA. Yang mana ini membuat korea netizen geram. Karena fans internasional (terutama dari Indonesia) adalah fans-fans sok tau kata KNet. Gak hidup di korsel kok sok-sokan ngebela seungri yang udah jelas salah. Fans inter masih nyangkal keterlibatan seungri dalam kasus ini dan menuduh bukti-bukti direkayasa. Baca lebih lanjut


7 Komentar

Lagu Karna Su Sayang Mirip Lagu…

Buka bermaksud julid ya 😀 , cuma waktu lagu ini booming dulu saya merasa lagu ini kok familiar ya. Seperti lagu yang tidak asing di telinga. Lagunya mengingatkan saya pada salah satu soundtrack drama Taiwan populer yaitu meteor garden. Waktu itu saya tidak terlalu ambil pusing. Tidak berniat googling juga untuk kepo lebih lanjut ^^’ . Tadi malam, saya pulang kampung sama adek saya. Mp3 di mobilnya memutar lagu Mayang Sari (bukan Mayang Koto ya 😆 ) yang berjudul “Kusalah Menilai” Baca lebih lanjut


8 Komentar

Curhat Dong

Udah lama sekali saya tidak posting, belum ada moodnya nih wkwkwkwk. Tapi di tahun yang baru ini saya niatkan untuk menulis juga 😀 . Saya mau cerita tentang blog saya yang sukses membuat saya berkenalan dengan orang-orang baru. Karena posting tentang kristik, ada yang nemu facebook saya dan nyapa saya di facebook

Terus karena saya posting tentang saya yang kursus bikin kue, ada pembaca dari Malaysia dan akhirnya datang ke Padang buat kursus sama guru saya itu . Cerita saya kursus bisa dibaca disini ya : Baking Class : Super Fridge Brownies

Jadi mak cik dari Malaysia ini datang ke Padang tahun kemaren. Mantul ya, karena saya cerita di blog eh ada yang baca dan bela-belain datang ke Padang buat ikutan kursus juga 😀 .

Dan karena cerita perbaking-an saya, beberapa waktu yang lalu ada yang tiba2 nge-dm di instagram. Awalnya biasa, dimulai dengan sapaan pujian hohoho. Karena saya bisa bikin donat. Ujung-ujungnya minta resep dong dan diajarin cara step by stepnya 😆 . Saya kasih video dari youtube yang lumayan mirip resepnya, dengan beberapa revisi sesuai yang saya dapatkan di tempat kursus. Tapi sori dori ya gak sama dengan resep asli dari uni femi hihihihi 😛 . Karena resep bukan punya saya plus saya aja bayar buat dapetin resepnya. Trus Anda dengan entengnya nodong resep hihihi. Padahal ybs udah nanya-nanya saya kursus dimana. Karena jauhnya tempat tinggal dia dan saya (beda pulau 😀 )Dan saya sudah bilang tempat saya kursus itu juga buka kursus online. Lebih murah daripada kursus praktek langsung. Makanya dia pede buat minta resep ke saya aja kali ya 😀

Setelah saya share resep, ybs cuma nanya “gak pake kentang ta?” . Habis itu saya bales “enggak, bla bla bla”, dan dm saya cuma dibaca doang sodara-sodara. Gak dibales-bales lagi sampai sekarang. Bilang terimakasih aja enggak 😛 . Habis dapet resep langsung kabur, oh teganya dirimu 😀 . Karena saya sudah curiga dari awal, kalau semua pujian ini hanyalah modus, makanya saya tidak mau share resep yang asli 😛 😛

Uni Femi pun punya cerita yang sama. Beberapa waktu yang lalu ybs curhat ada yang inbox apa wa gitu. Minta disebutin suatu resep. Mumpung lagi di kota, dia bisa beli semua bahannya. Dia mau ikut kursus online, ntar habis belanja dia mau ke atm buat transfer. Trus si uni kasih tau bahan dan resepnya tapi ngasal XD 😛 . Dan kata uni femi sampai sekarang tu orang gak transfer-transfer dong 😆 . Kata si uni “masa’ buaya dikadalin 😆 , terus si uni bilang “resep yang asli hanya untuk yang udah transfer 😀 “. Orang jaman sekarang emang modusnya canggih-canggih 😀 .

Kalo prinsip saya no tipu-tipu ya. Gak bakal berkah hidup mah kalo nipu. Kalo gak mau modal keluar duit buat kursus ya tinggal liat youtube doang. Cari video yang kira-kira banyak yang liat, cek komennya. Liat testi dari yang udah nyoba resepnya. Atau googling, cari resep di cookpad kan banyak tu. Daripada tipu-tipu kan, janji mau transfer ternyata cuma modus 😀