mayangkoto

my story, my life

Round Cosmetic Bag

20 Komentar

Pelajaran kedua yang diberikan mbak Anna adalah membuat round cosmetic bag. Alias belajar membuat sesuatu yang bulat😀 . Kali ini saya menggunakan kain kanvas linen yang saya beli di om Manu Ratu Busana. Kalau tinggal di Jakarta mah gampang ke sana hehehe. Lokasi tokonya di Pasar Baru. Untungnya om Manu ini melayani penjualan online juga. Kemarin ini ada sale kain kanvas linen. Per 2 meter cuma Rp.120.000,- free ongkir. Saya beli deh sepotong hehehe. Kainnya bagus, halus. Dibilang kanvas bukan (soalnya jauh banget dari tekstur kanvas) . Lebih mirip linen tapi halus banget. Untuk inner saya pakai kain belacu aja. Jomplang banget ya, untuk luaran pakai kain impor, dalamannya cuma belacu aja😀 . Tapi ya stok kain yang saya punya terbatas. Jadi harus bisa memanfaatkan kain yang ada di rumah (daripada belanja melulu ya kan). Polanya sudah dibikin dari minggu kemarin. Sudah dijiplak ke stapleknya eh ternyata stapleknya kurang, harus dibeli lagi. Terus harus beli kepala resleting. Soalnya kalau beli semeter dapat kepalanya cuma 1. Padahal resleting 1 meter itu bisa dipakai untuk beberapa proyek lo. Jadi deh saya beli sebungkus isi 100 harganya Rp.20.000,- . Terus sekalian beli jarum pentul yang bagus, yang tajam,  << ini penting. Karena kalau pakai yang kualitas jelek, menguji iman dan kesabaran banget buat mentulin kainnya. Kan kalau tumpul jadi susah tusukin jarum ke kainnya. Mana yang mau dipentulin banyak, kan ujung-ujungnya jadi pengen nyemilin jarum pentulnya #eh. Saya tanya ke yang jual, saya mau beli jarum pentul yang bagus. Ditanya sama penjualnya, mau berapa banyak. Saya ngak ngeh, saya jawab aja paling sedikit musti beli berapa. Katanya Rp.10.000,- . Ya udah deh saya bilang beli Rp.10.000,- aja. Dan ternyata itu jarum pentul ditimbangin dulu. Jadi kayaknya belinya pergram gitu. Harga emang gak bohong lah. Jarum pentulnya mantap banget. Super tajam, kalau gak sengaja ketusuk beuh lumayan sakitnya. Kalau jarum pentul yang seribuan itu rata-rata isinya tumpul. Yang tajam cuma beberapa aja. Eh kok jadi ngelantur ya😀 . Lanjut bahas tasnya aja deh ya😀

Akhirnya semua perlengkapan tempurnya sudah tersedia kan. Saatnya menyeterika staplek ke kainnya. Hari jumat malam saya setrika. Ada insiden salah setrika pula. Saya keseterika bagian staplek yang ada lemnya. Otomatis lemnya nempel di setrika dong. Waduh T.T , musti matiin setrika dulu. Kata mama musti digosokin ke daun pisang. Malam-malam, hujan, daun pisang mau diambil ke mana coba. Saya matiin, tunggu dingin. Habis itu dikikis pake kuku, dan bisa. Akhirnya proses gosok-menggosok staplek selesai malam itu juga. Besok pulang kerja, saya bisa langsung gas menjahit.  Begitu kira-kira angan saya. Tapi besoknya abis pulang kerja, lepas maghribnya musti nemenin mama pula. Baru setelahnya saya bisa menjahit. Awalnya saya belum niat menjahit si round bag ini. Maunya bikin dompet dampit lagi. Saya coba pakai kain flanel sebagai pelapis, tapi ternyata susah. Tidak segampang menggunakan busa angin. Nyerah deh saya, akhirnya saya kerjakan si round bag. Masalah utama masih kerapian. Kalo dilepasin dikit, dia mencong deh. Gak rapi, kadang saya dedel, kadang saya biarin aja #penjahitpemalas😆 . Ternyata membuat si round bag ini tu seru sekali. Di beberapa part kadang bingung liat fotonya. Tapi setelah diperhatikan lagi baru deh paham. Oh ini musti begini, oh ini musti diginiin . Nah urusan badan tas sudah beres. Saatnya disatukan dengan alasnya yang bulat. Oh ternyata menyatukan badan dengan alas itu tidak gampang. Berkali kali pentulnya saya lepasin karena kadang alasnya kedodoran. Atau kadang badannya kedodoran. Kan gak bisa begitu. Harus pas alas dan badan supaya hasilnya bagus. Dan akhirnya alas dan badannya berhasil disatukan😀 . Gak kedodoran lagi😀 . Tapi kebahagian tersebut tidak berlangsung lama. Badannya kebalik ternyata😥

Harusnya bagian bagus si badan ada di dalam. Ini mesti gara-gara setelah badannya jadi saya kagumi dulu deh hahaha. Kebetulan waktu sudah lewat jam 12 malam. Sepertinya saya sudah lelah, jadi sudah tidak fokus lagi. Jadinya saya tidur deh. Besok pagi saja disambungnya. Dan paginya setelah kembali mengalami insiden kedodoran, akhirnya alas dan badan berhasil disatukan dan kali ini gak pake acara kebalik lagi😀

Oya hukumnya wajib bagian alas dicekris-cekris kampuhnya. Supaya nanti kainnya gak narik waktu dijahit yang mengakibatkan hasil jahitan mengerut nantinya. Setelah ini berarti proses outer selesai. Saatnya menjahit inner dengan menggunakan teknik krukupan (selimut)

Bener-bener berat perjuangan buat menjahitnya. Tebal, trus bagian yang diselimutin si alas didalamnya juga tebal luar biasa. Awalnya pakai fabris klip itu. Cuma susah karena kainnya bergeser terus. Jadilah saya jelujur, biar kainnya gak lari-lari. Lumayan membantu walaupun tetep susah. Akhirnya setelah beres menjahit alasnya, kita harus balik kainnya. Pas membalik bagian alas sih gak terlalu susah. Tapi pas bagian alasnya kok jadi keras dan tebal ya. Mungkin karena bagian atasnya sendiri udah ditambah kain sellembar lagi makanya jadi berat

Proses lahiran. Yang pertama gampang. Yang kedua kali susah banget. Keras banget. Alhasil kainnya jadi lecek

Proses lahiran. Yang pertama gampang. Yang kedua kali susah banget. Keras banget. Alhasil kainnya jadi lecek

Sampai saya pakai tang buat narik. Tetap susah lo, tarik terus sampai jari sakit. Akhirnya beres juga. Setelahnya lunang pembalikannya tinggal ditutup pakai blind stitch. Ini musti jahit tangan. Kalau pakai teknik biasa bisa dijahit pakai mesin. Kalau ini gak bisa, harus jahit tangan

Dan akhirnya jadi juga deh round cosmetic bag saya

:D

😀

Seneng sekali, lumayan rapi juga jadinya. Walaupun kainnya jadi kucel, efek ditarik-tarik pas proses lahiran tadi. Berikut detailnya

Jahitannya masih mencong-mencong walaupun si tasnya sendiri keliatannya oke-oke saja. Next mau bikin zetaya pouchnya mbak ummi😀

Penulis: mayang koto

Crafter and gardener

20 thoughts on “Round Cosmetic Bag

  1. Yang ini cantiiiikkkkk….
    Jadi pengeeennn…..

    Suka

  2. cute mbaa.. rapi banget hasil jahitannya ^^ bikin ngiriiii hehe

    Suka

  3. Lihat hasil nya jadi pengen belajar menjahit nich hehehe..

    Suka

  4. Uni mayang, di padang beli alat2 jahit dimananya? Makasih

    Suka

  5. Wahh .. yang ini keren mbk.. tapi kain nya aku gk punya 😥

    Suka

  6. Di daerah saya juga gk ada kayaknya.. musti online juga nihh hhee..

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s