mayangkoto

my story, my life

Balada Pelanggan Kedai Lontong

6 Komentar

Dari kecil saya sudah dibiasakan mama saya untuk sarapan. Jadi kalau pergi ke tempat kerja tanpa sarapan sebelumnya di rumah itu tidak pernah saya lakukan. Kalau tidak ada lauk teman makan nasi biasanya saya akan membeli lontong/ketupat. Di dekat rumah ada tukang ketupat langganan. Hanya beberapa bulan sebelum bulan puasa kemarin cita rasa kuah kacang (biasanya saya beli ketupat pical) berubah drastis. Mama saya tidak mau lagi membeli di sana. Karena di tempat yang lumayan dekat dari si tukang ketupat tadi ada tukang lontong baru yang jualan. Si mama pindah haluan, dan membeli di sana. Si tukang ketupat ini sekitar sebulan sebelum puasa berhenti jualan karena kakinya sakit. Otomatis kami leluasa beli lontong ke kedai baru ini. Rasanya enak, kata mama dan tetangga kami kencurnya terasa pada kuah kacangnya. Kalau di tukang ketupat langganan mungkin memang tidak memasukkan kencur ke dalam kuah kacangnya. Si tukang lontong baru ini sudah berjualan sebelum si tukang ketupat berhenti jualan karena kakinya sakit. Dengar kabar dari tetangga, si tukang ketupat mengeluh karena pelanggannya pindah ke tukang lontong tadi.

Kalau di awak, urang maambiak karupuak banyak awak padiaan se nyo
Kalau di tempat saya, orang mau mengambil kerupuk (merah) banyak saya biarin aja < < kira-kira seperti ini curhatan si tukang ketupat ke tetangga saya. Yang maksudnya dia bertanya-tanya, kok pelanggannya bisa pindah padahal kalau beli ketupat di sana minta kerupuk banyak dikasih. Terus tetangga saya jawab begini “Cubo lo rasoan baa lontong urang tu“. Maksudnya tetangga saya coba diicip lontongnya si “pesaing” ini, jadi kita bisa tahu kenapa orang-orang pada pindah ke tukang lontong yang baru tersebut. Orang-orang pindah terutama ya karena rasa. Kalau rasa sudah tidak cocok lagi di lidah pasti orang tidak mau lagi membeli di sana bukan. Setelah si tukang ketupat curhat, tak lama setelahnya dia tidak jualan lagi karena kakinya sakit. Selama bulan puasa sore-sore juga tidak menjual pical. Baru pada tanggal 18 juli kalau tidak salah si tukang ketupat mulai berjualan kembali. Kalau tidak salah saya membeli di sana sehari setelahnya. Rasa kuah kacangnya sudah kembali seperti sebelumnya. Jadi langganan yang pergi sepertinya akan kembali lagi. Saya beli di sana karena kebetulan si tukang lontong tidak buka, anaknya masuk TK. Jadilah saya akhirnya membeli ketupat di langganan saya yang lama

Sekarang pagi kalau saya mau beli lontong, saya intip dulu dari kejauhan si tukang lontong buka apa tidak. Kalau buka maka saya langsung bergegas ambil jalan memutar. Soalnya dari rumah saya jalan lurus, ketemu tukang ketupat. Habis itu jalan lagi sebentar sampai di kedai tukang lontong. Kalau saya ambil jalan lurus, bakal kelihatan oleh tukang ketupat saya membeli di tempat lain. Jadi saya ambil jalan memutar jauh ke belakang untuk menjaga perasaan si tukang ketupat. Sampai segitunya saya menjaga perasaan orang lain. Padahal yang bersangkutan belum tentu berlaku sebaliknya.

Tadi pagi saya mau beli lontong, tapi sayang si tukang lontong tidak jualan. Akhirnya saya beli di kedai tukang ketupat kan. Menenteng-nenteng piring ke sana. Setelah saya datang ada anak laki-laki berseragam sma yang datang bawa piring juga. Berarti kan saya yang duluan datang ya<< ini harus diperjelas, saya lebih dulu datang dari si anak laki-laki tadi. Setelah si tukang ketupat selesai mengambilkan pesanan orang lain diambillah piring saya, terus nanya. “Nio apo ko Ji?” Mau apa ni Ji? yang notabene pertanyaannya ditujukan ke anak laki-laki tadi, bukan ke saya. Soalnya nama saya kan Mayang😀 , si tukang ketupat juga tau nama saya kok. Jadi mungkin maksudnya dia mau ambil piringnya si “Ji” ini eh yang keambil malah piring saya. Habis piring saya di isi saya juga mau beli sebungkus lagi, sudah saya bilang loh pesanan saya. Eh malah piring si “Ji” tadi yang diambil. Pesanan saya yang kedua dicuekin, waduh waduh. Setelah piring si Ji di isi, dia juga pesan sebungkus lagi seperti saya. Diambilin langsung, tambah keki nih saya. Kan saya yang datang duluan -_-. Terus si Ji kasih uang Rp.50.000,- si tukang ketupatnya diam saja. Padahal kalau saya kasih uang Rp.50.000,- pasti ditolak. Langsung bilang “ndeh gadang bana pitihnyo, ndak ado baliaknyo do“(Duh besar sekali uangnya, gak ada kembaliannya). Dari rumah padahal saya dan mama setengah mati cari uang kecil karena si mama cuma punya uang pecahan Rp.100.000,- buat beli ketupat. Soalnya kami sudah tahu, kalau kasih duit besar pasti ditolak. Jadi sebelum pergi ke sana, mengais sana sini berharap ada uang kecil yang terselip. Dapat uang kecil pergi ke sana, eh ternyata perlakuannya seperti itu.

Pagi-pagi saya sudah dibikin kesal nih sama si tukang ketupat. Yang datang duluan tidak diprioritaskan. Okelah dia anak sma mau sekolah misalnya. Tapi ya bilanglah baik-baik seperti ini misalnya “tunggu santa yo, ambiak’an adiak ko dulu yo, nyo ka sakolah” (tunggu sebentar ya, diambilin untuk si adek ini dulu ya, soalnya dia mau sekolah). Seperti ini kan saya juga maklum (padahal saya juga mau ke kantor makanya pergi ke sana pagi-pagi sekali). Padahal kan saya datang duluan, dia pasti juga lihat saya datang. Kok saya jadi seperti tidak dianggap. Sedih, saya padahal menjaga perasaan dia. Eh si tukang ketupatnya begitu. Dongkol, besok kalau mau beli lontong tempat si tukang lontong jalan lurus saja deh.

Jadi saya bandingkan si tukang lontong dengan tukang ketupat. Tukang lontong itu pakai lontong ayak. Lontong ayak itu nasi lunak semi bubur yang didinginkan, kan jadi padat. Nah itu disebutnya lontong ayak oleh orang minang. Kalau si tukang ketupat sudah pasti pakai ketupat. Makanya dari awal saya bilangnya satu tukang ketupat, satu tukang lontong. Yang kedua si tukang lontong sanduak’annyo semua Rp.5000,- . Kalau si tukang ketupat sanduak’an ketupat sayurnya 6ribu, ketupat picalnya 7ribu. Lebih mahal ya sanduak’an si tukang ketupat. Tapi isinya juga lebih banyak si tukang ketupat kok. Soal rasa, saya suka gulai cubadak (gulai nangka muda) si tukang lontong. Kalau gulai cubadak si tukang ketupat saya harus minta kuah kacang banyak-banyak, supaya rasanya jadi enak. Kalau cuma gulai cubadak tok, saya tidak suka, rasanya lain, tidak cocok di lidah saya. Kalau soal pelayanan nah ini ni pertimbangan nomor 1. Si tukang lontong ni ramah banget. Kalau ada amak-amak datang minta lontong buat dimakan di sana penjualnya bilang begini “Duduaklah amak lu, tunggu santa yo mak, awak bungkuihan ko ciek dulu” . Silahkan duduk mak, tunggu sebentar ya mak, saya bungkusin yang ini dulu. Seandainya si tukang ketupat kayak begini juga ke saya #ngarep. Kalau saya kasih uang besar buat bayar, tidak pakai acara ditolak. Kapan perlu dia masuk ke rumahnya, cari uang kembalian. Sayang beribu sayang, si tukang lontong ini kalau jualan co ayam batalue, sahari batalue sahari indak. Suka absen jualannya. Kalau si tukang ketupat jualan terus tiap hari.

Kalau si tukang ketupat, suka kurang ramah kepada pelanggan. Contoh menolak uang besar, terus kadang suka tidak menyahut saat dipanggil pelanggannya. Kita bilang terima kasih tidak dibalas. Kalau sama tukang lontong, kita sama-sama mengucapkan terima kasih😀 . Kita bareng-bareng bilang terima kasihnya😀. Padahal sepele, tapi yang seperti ini yang membuat pelanggan betah belanja di tempat kita. Orang minang bilang “Kalau manggaleh, lunak gigi pado lidah“, yang artinya Kalau berjualan, lebih lunak gigi daripada lidah. Segitunya orang jualan sampai gigi pun dibikin lunak untuk menyenangkan hati pelanggan.

Saya kecewa, kalau tidak kepepet tidak mau beli lagi di sana. Mungkin saya lebay, tapi coba deh ada di posisi saya. Anda dihadapkan pada dua kedai, yang satu pelayanan ramah, yang satu pelayanan muka masam. Anda akan memilih yang mana?

Penulis: mayang koto

Crafter and gardener

6 thoughts on “Balada Pelanggan Kedai Lontong

  1. waaah masih ada yaa orang yang menjaga perasaan hati si penjual seperti mba, rela muter dulu biar gak kelihatan udah beli di tempat lain. Di tempat saya juga masih banyak orang kayak gitu. Tapi dulu pas saya masih di jabodetabek orang2 mah cuek aja hehehe nice share mba

    Suka

    • saya mah orangnya gak tegaan mbak. tapi yang dijaga perasaannya gak ngejaga perasaan kita. ya sudahlah😀

      ooh, mungkin di kota-kota besar orang2 lebih individualistis ya mbak. makanya begitu

      makasih mbak🙂

      Suka

  2. ohh, kalau saya sependapat sama mbak. Sebagai konsumen kita pasti berharap bisa diperlakukan ramah sama penjual. Sy juka suka males kalau mau beli sesuatu tapi penjualnya acuh gitu.
    Nice share mbak ^-^

    Suka

  3. Mbak mayaaangg…
    Serius ini aku baca cerita mbak sambil ketawa2 ngebayangin mbak merepet/ngedumel sendiri sambil makan lontong pake bahasa minang…

    Kalo aku sih simpel aja ya mbak, kan bayar toh, pilih yang banyak keuntungannya laaah. Apa lagi makanan soal rasa itu peraturan pertama, cocok lanjut, gak cocok kapan-kapan lah lagi yaaaa…
    Terus harga, kalau enak biar kata mahal dan jauh pasti kusamperin, ini udah rasa standar mahal, cukuplah sekali aja…
    mending sarapan dadar telur aja…

    Langsung komplen aja kak, jadi bisa membangun tukang ketupatnya juga mengenai pelayanan kak.
    *ehm, aku kerja dibagian layanan customer soalnya…
    🙂

    Suka

    • hahaha. Iya sih mbak, cita rasa no 1. Tapi pelayanan juga gak kalah penting😀 . Makanya biar tu tukang lontong lebih jauh dari rumah, tetep aku samperin😀 . karena rasa enak dan pelayanan ramah😀

      mau komplen segen mbak. Orangnya uidah tua juga. Lagian bukan sekali dua kali dia gak memprioritaskan orang yang dulu datang. Dulu udah pernah juga kejadian, ampe yang mo mesen ketupatnya gak jadi beli, Tapi tetep diulang juga sama dia hehehe

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s