mayangkoto

my story, my life


Tinggalkan komentar

My First Tote Bag

Uhuy akhirnya punya tote bag bikinan sendiri juga 😀 . Lama banget terbengkalai proyek ini karena salah ukuran 😦 , jadi males diterusin deh hehehehe. Tapi tadi malam membulatkan tekad supaya selesai, karena tas yang sehari-hari dipake ngantor udah robek. Daripada beli baru mending bikin sendiri kan #pelitmodeon 😀 .

Ceritanya saya punya kain burlap aka gunny udah lama banget saya beli.

10647016_790113094405048_4642683506713756326_n

Ini perlengkapan dibeli sebelum saya punya mesin jahit. Udah ancang-ancang mau bikin tote bag. Karena liat video ini di youtube. Gampang deh ngikutin video ini :

Gak berapa lama punya mesin jahit, akhirnya saya mencoba bikin tote bag ini. Untuk kain luar (outer) saya pake kain burlap. Untuk kain dalam (lining) saya pake kain belacu aja . Udah pede ukur-ukur kain, pas digunting nyadar deh kalau saya salah ukuran 😥 . Jadi ini ceritanya tas yang saya bikin lebih pendek daripada instruksi di video, makanya akhirnya ni tas gak saya selesaikan. Dan baru tadi malamlah saya selesaikan . Sedikit cerita waktu lagi asyik-asyiknya menjahit tiba-tiba terasa gempa. Gempanya terasa lumayan kuat, ternyata berpusat di 600sekian km barat daya kep mentawai, kedalaman 10kn, kekuaatan 7.8 km, berpotensi tsunami. Alhamdulilah gempanya tidak merusak, dan alhamdulillah tsunami tidak terjadi karena pusat gempanya jauh, berada di samudra hindia
Lanjut lagi ke cerita menjahitnya, rencana mau disambung kainnya yang salah ukuran itu. Tapi gak jadi,  nyoba aja kalau salah ukuran begitu pas selesai masih bagus gak ya tasnya. Eh ternyata setelah jadi kayaknya sih oke oke aja. Gak keliatan kalo tasnya terlalu pendek 😀

 

12813920_992337954182560_6203621985897702789_n

Tuh, keliatannya oke oke saja ya. Walaupun gak keren, gak rapi 😀

Penampakan resleting tasnya

Penampakan resleting tasnya

12718307_992338057515883_3700461605677924148_n

Kalau di videonya, kantong resleting kecilnya dibikin di luar. Kalau saya, saya bikin di dalam tasnya aja 🙂

Kata mama saya kok polos banget tasnya, tambahinlah sama sulaman yang udah kamu bikin 😀 . Saya juga mikir gitu, akan lebih keren kalo ditambahin sesuatu ya, cuma ya udahlah. Ntar deh kalau bikin lagi, saya mau bikin yang lebih menarik. Ini juga baru percobaan pertama kan, semoga ke depannya hasilnya akan semakin bagus dan rapi. Tasnya pagi ini sudah saya bawa buat ngantor lo 😀 . Walaupun gak rapi dan gak keren, pede aja sayanya 😀 . Lah masa’ sudah dibikin gak dipake ya kan 😀

Sedikit tips yang saya sendiri juga baru ngeh semalam, kalau mau jahit bahan tebal pergunakan tombol ini ya :

12814725_992344460848576_68434679820833951_n

Beberapa waktu yang lalu saya ada mau coba jahit sesuatu yang tebal, tapi gak bisa karena mesinnya gak mau jalan. Saya coba berkali-kali tetap aja gak mau jalan 😦 . Perasaan hati jadi berkecamuk gitu karena setau saya janome ns-7210 ini kuat buat jahit bahan tebal. Tapi ternyata mesin jahit saya gak mau tuh jahit yang tebal 😦 . Saya jadi khawatir mesin ini gak bisa jahit burlap, karena kain burlap kan tebal. Jadi sebelum menjahit saya liat-liat dulu buku panduannya dan ketemulah fungsi tombol ini. Tombol ini kalau ditekan akan menambah tekanan pada sepatu mesin jahit. Gunanya untuk menjahit bahan yang tebal. Jadi kalau ada yang mau jahit bahan tebal, tapi ternyata mesin gak mau jalan. Silahkan tombol ini ditekan ya 😀

penampakan tombol ketika ditekan

penampakan tombol ketika ditekan

Keliatan bedanya kan tombolnya sebelum dan sesudah ditekan. Setelah ditekan jadi keliatan lebih panjang ya 😀 . Dan tadi malam sewaktu menjahit, tombol ini saya tekan. Alhamdulillah lancar jaya deh acara menjahitnya, biar tebal sekalipun berhasil dilindas dan dijahit 😀

Sekian dulu cerita menjahit saya kali ini, kalau saya bikin proyek baru lagi nanti saya share pengalaman saya. Semoga tipsnya bermanfaat ya ^_^

Iklan


2 Komentar

Work In Progress : Heaven and Earth Designs – The Watermill

Nah di sini saya udah cerita kalau saya pengen banget melanjutkan pengerjaan salah satu proyek kristik saya yang terbengkalai yaitu haed. Udah lama banget proyek ini tak tersenth, akhirnya dua hari yang lalu saya memulai kembali pengerjaannya. Untuk hari kamis saya cuma ngeblok satu warna aja, pake sistem biasa yaitu mengkristik perwarna. Kemaren saya coba menerapkan cara baru dalam metode mengkristik saya yaitu The Parking Method. Sederhananya seperti yang diinstruksikan pada pola, kerjakanlah pola ini dalam 10×10 kotak, baru beralih ke kotak berikutnya. Nah dalam 10×10 itu selesaikan baris demi barisnya secara penuh. Kalau dalam 1 baris ada banyak warna, maka semua warna harus dikerjakan agar kita bisa pindah ke baris berikutnya. Kalau pusing baca penjelasan saya, liat video tutorialnya aja deh, lebih gampang dicerna 😀

Dengan cara itu ternyata mengkirstik bisa dikerjakan dengan lebih teratur dan hampir-hampir bisa meminimalisir kesalahan hitung. Dengan menyelesaikan kristik per 10 kotak, maka progres proyek kristik kita lebih teratur, terencana, dan pastinya lebih cepat selesai. Metode ini sangat cocok digunakan untuk proyek haed yang menggunakan banyak warna. Kunci yang lain adalah penggunaan satu jarum untuk setiap warna benang. Dengan begitu maka cara kerja kita menjadi sangat efisien dan efektif karena tidak perlu gonta ganti benang.

12321584_989150901167932_4797487139213765806_n

Yang biru tinggi menjulang itulah hasil karya saya semalam. Pengennya bisa sampe selesai satu kolom ke atas tadi malam. Sayang mata keburu pedih, tandanya minta istirahat. Saya musti ngalah ama mata masih sayang mata 😀 . Jadi pengen banget ngerjain lagi hari ini sepulang ngantor 😀

10577120_989150917834597_3248109151529732634_n

Yang keliatan coklat-coklat di bawah, itu bagian dari pucuk pohonnya 😀 . Gak rapi sama sekali 😥 . Coba dari awal saya make teknik parking method, pasti gak gini kejadiannya 😦 . Semoga parking methodnya bisa saya terapkan untuk bagian bawah yang berantakan itu 😦

12795367_989150934501262_6155466972825888627_n

Yang tidak kalah penting adalah, selesai mengkristik satu baris, jangan lupa kasih tanda di polanya. Kalo gak gitu dijamin bakal puyeng deh. Dengan memberi warna pada pola yang sudah selesai dikristik akan sangat meringankan pekerjaan kita. Jadi gak ribet lagi ngitung/nyari baris selanjutnya untuk dikristik 😀

Sekian dulu cerita saya hari ini, semoga dalam waktu dekat saya bisa menyelesaikan 1 halaman dari 40 sekian halaman pola kristik ini 😀


1 Komentar

Kristik Untuk Indonesia

Gak terasa sudah nyampe februari aja. Seinget saya, bulan kemaren cuma ngepos satu artikel aja. Pemalas banget ya bikin postingan. Moga ke depannya semakin rajin ngepos deh 😀

Nah kali ini saya bakalan cerita tentang Komunitas Kristik Nusantara (KKN) yang sedang melaksanakan suatu proyek kristik yang berjudul Kristik Untuk Indonesia (KUI) . Sedikit penjelasan dari proyek ini yang diambil dari deskripsi grupnya :

Group ini adalah anak group KUI dgn project kain Nusantara dari 34 propinsi di Indonesia. Dengan Dana swadaya untuk mencapai cita2 stitcher Indonesia memiliki karya bersama berupa motif kain Nusantara yg akan disambung utk dibentangangkan di Jakarta 17agt 2017

Program ini sebetulnya sudah tercetus sejak lama, terinspirasi dari kristikers Tiongkok yang bikin karya kristik terpanjang di Tiongkok kalau tidak salah, yang mana menampilkan kebudayaan Tiongkok (kalau tidak salah juga). Soalnya waktu itu cuma lihat fotonya sekilas, dan dari hp pula. Dari tahun 2015 apa 2014 ya, sudah ada upaya menyatukan kristikers di Indonesia untuk mengerjakan proyek kristik Indonesia ini. Sudah dibikin grupnya, tapi ternyata ada sedikit masalah yang menyebabkan batalnya proyek tersebut. Nah tahun kemaren, komunitas kristikers dari Bandung (bandrek) berhasil membuat kristik terpanjang se-Indonesia

131215Karya_Kristik

Masing-masing anggota membuat satu proyek berukuran 30×30 cm dengan tema bebas. Kemudian proyek-proyek tersebut disambung sehingga jadilah kristik terpanjang ini. Nah sedikit banyaknya, keberhasilan kristikers Bandung ini menginspirasi kristikers yang lain untuk membuat proyek serupa. Maka terbentuklah KUI. Bedanya proyek KUI ini memiliki tema sendiri. Temanya adalah kain nusantara. KUI membagi 3 korwil.

— Tim korwil 1
Propinsi: Aceh. Sumbar. Sumut. Riau. Jambi. Bengkulu. Babel. Lampung. Kepri. Sumsel. Papua Dan Papua Barat.

— Tim korwil 2
Propinsi: Jakarta. Banten. Jabar. Jateng. Yogya. Jatim. Kalbar. Kalteng. Kalsel. Kaltim. Kaltara

— Tim korwil 3
Propinsi: Sulsel . Sulbar. Sulteng. Sulut. Sultra. Gorontalo. Bali. Ntt. Ntb. Maluku dan maluku utara

Nah karena saya bertempat tinggal, di propinsi Sumbar, maka saya tergabung di korwil 1.

Kain nusantara sendiri adalah kain khas dari masing-masing propinsi dari 34 propinsi yang ada di Indonesia. Dapat berupa kain tenun, batik, dll. Yang mana motif kain tersebut akan dijadikan pola kristik yang akan dikerjakan oleh peserta nantinya . Nah pola mana yang akan didapat oleh peserta akan dilakukan dengan cara diundi. Sampai saat ini proses undian masih berlangsung sih. Dan saya jeng jeng jeng jeng, sudah dapet pola yang akan saya kerjakan

Ini dia

12670246_10205410669048193_6704698455003757598_n

Batik kaganga dari Bengkulu. Saya pikir tiap anggota mendapat pola yang berasal dari propinsinya sendiri. Tapi sepertinya di acak/sesuai korwil. Ternyata saya gak dapet pola dari propinsi saya sendiri, #sedih 😦 . Agak kecewa sih, tapi gak papa 🙂 . Dapet pola cantik nih, merah. Kata pertama yang terlintas dalam pikiran saya pas tau dapet pola ini adalah ngeblok. Yep ngebayangin ngeblok warna merahnya itu bikin saya surut sedikit. Sedikit aja loh. Soalnya belum liat pola langsungnya kayak gimana. Kalau udah di tangan baru deh saya bisa cerita banyak tentang pola ini. Apakah rumit, apakah pakai benang metalik, dll 😀 .

Barusan saya dikasih tau informasi tentang batik kaganga ini. Saya mengutip pernyataan dari kak Irina Siregar

Batik Kaganga adalah batik dengan motif corak khas dari tanah Rejang (Kabupaten Rejang Lebong), muncul pada tahun 1985-1990-an. Motif batik Kaganga terinspirasi dari motif bentuk-bentuk huruf Kaganga yang di kenal sebagai aksara Rejang. Biasanya huruf Kaganga dikombinasikan dengan bunga raflesia yang habitat aslinya berada di Tanah Rejang. Batik ini memiliki motif Huruf Kaganga, Bokoa/Bokor (Tempat Sirih) dan Daun Kopi.

Ternyata, yang kuning-kuning itu adalah tempat sirih, daunnya sendiri ternyata adalah daun kopi. Yang ditengah pola, ada garis melengkung itulah huruf kaganganya. Keren ya :D, cerah banget warnanya. Merah gituloh 😀

Saya semangat banget loh 😀 . Gak mau ketinggalan ikutan even ini. Walaupun saya kayaknya gak bakal ikut even tanggal 17 agustus 2017nya di Jakarta. Setidaknya (insya allah) kristik hasil sulaman saya, akan ikutan terpampang di sana 🙂 . Nah segitu aja dulu deh ceritanya. Nanti kalau kit sudah di tangan, saya akan cerita lagi beserta dengan progresnya 🙂


4 Komentar

Resolusi Proyek Craft 2016

Setelah SAL Bunga saya kelar, saya jadi ada waktu buat mengerjakan proyek-proyek craft saya yang terbengkalai lantaran selama beberapa bulan terakhir saya fokus untuk menyelesaikan sal bunga dan sal building saya 🙂 . Saya sudah bikin list proyek-proyek craft apa saja yang ingin saya kerjakan dan saya selesaikan tahun ini. Yuk diintip listnya 😀

1. Heaven and Earth Design – The Watermil

haed

Sebelumnya di sini, sini, dan di sini saya sudah bahas tentang pengerjaan proyek haed ini. Ternyata saya sudah punya paket haed ini dari november 2013 lo 😯 dan sampe sekarang masih belum selesai. Satu halaman pola pun belum selesai 😥 . Semoga tahun ini saya bisa nyicil pengerjaannya. Tidak ditargetkan untuk selesai tahun ini karena memang rada mustahil untuk bisa selesai dalam waktu setahun aja, kecuali dikerjain 8 jam sehari. Mungkin bisa selesai dalam waktu setahun kali ya 😀

2. Kit Pemandangan China

kitchina

Kit-kit keluaran china begini, biasanya gak punya judul. Kecuali kalau dia ngebajak kit-kit brand tertentu baru kita bisa tau judulnya kayak sal bunga saya kemaren. Kalo kata yang jual, artinya tulisan di atas lebih kurang tentang pemandangan laut, atau pemandangan di daerah selatan. Sudah mulai saya kerjakan beberapa waktu sebelum sal building dimulai. Tapi sampai sekarang masih belum selesai. Bayangan untuk ngeblok gambar yang warnanya biru-biru itu, bikin saya maju mundur. Semoga saya punya tekad besar untuk menyelesaikannya tahun ini 😀

3. Elsa Williams – Pansy Ribbon Toppiary

pansyribbon

Satu lagi kit dari tahun 2013. Udah mulai dikerjain dari bulan juni 2013. Awalnya pas bikin pot sama tanaman merambatnya itu rajin banget deh. Berasa bakalan kelar dalam waktu beberapa bulan aja. Eh tapi makin ke atas malah makin males ngerjainnya. Ngerjainnya kalo ada mood aja. Kadang baru nyulam dikit disimpan lagi kitnya. Hahaha, dasar stitcher pemalas 😛 . Yang ini juga membutuhkan mood yang besar untuk bisa selesai di tahun ini 😀

4. Sulam Pita

sulam pita

Ini juga dari tahun 2013 hahaha. Sulam pitanya sendiri udah kelar lo, beneran suer. Tinggal sedikittttttt lagi aja penambahan sulam benang untuk bikin bunga-bunganya. Kenapa kok bisa mangkrak sekian lama? Karena malas bikin aksen sulam benang untuk bunga-bunganya itu. Soalnya benangnya licin abis ><

Copy of sulam pita

Itu yang saya kasih lingkaran. Lingkaran merah besar, di dalamnya ada lingkaran biru dan merah juga. Lingkaran biru yang sudah kelar, sisa yang belum selesai di lingkaran merah kecil itu. Tadi malam coba ngerjain dikit, lumayan menikmati pas bikin tadi malam. Tapi ternyata benangnya sisa dikit, ubek-ubek cari penyimpanan sisa benangnya kok gak ketemu >< . Gagal deh diselesaikan tadi malam 😥 . Nanti pulang kerja mau bongkar-bongkar cari sisa benangnya. Soalnya benangnya beda, licin gitu. Gak pakai benang katun biasa, jadi gak bisa disubstitusi pake benang yang ada deh

5. Xiu Crafts – Smooth Life

xiu

Pertama kalinya ngegrid kain aida pakai benang nih hehehe. Soalnya takut, kalau digrid pake washable pen nanti bekas tintanya gak mau hilang-hilang seperti kejadian yang sudah-sudah hehehe. Makanya mau cari yang aman saja. Soalnya saya mau untuk proyek yang ini dikerjakan sesempurna mungkin, serapi mungkin hehehe 😀

6. Dimensions – Colorful Hydrangea

hydrangeadim

Ngerjain bunganya enak, soalnya kecil dan cuma bikin satin stitch doang. Yang saya khawatirkan pas bikin daunnya. Soalnya sulamannya lebih panjang, terus juga musti pikirin teksturnya, biar kayak daun beneran gitu

7. Kit Jam

kitjam

Ini kit dari 2014 deh kayaknya 😛 . Padahal sebenarnya ngerjainnya enak. Cuma halfstitch. Terus lubang buat nyulamnya gede-gede lagi 😀 . Tapi ya itu kadang ada mood buat ngerjain, trus udah semangat bikinnya kan. Eh ternyata, salah hitung. Mesti didedel, mesti ulang dari awal. Hilang mood, habis kesabaran, diumpetin lagi deh ini kit 😀 . Tapi udah ada niatan buat dikerjain dalam waktu dekat ini kok hehehe. semoga segera selesai 🙂

8. Sulam Keset

sulamkesetIni juga kayaknya dari tahun 2013.  Dikerjain kok gak selesai-selesai ya. Gampang kok, yang mau bikin ada tutorial di sini ya 😀 . Semalam udah nyoba bikin juga. Dapet sedikit, eh bosan. Ditinggal deh, lanjut ke sulam pita. Gimana bakal selesai coba kalo bosan dan malas melanda melulu hehehe 😀

Segitu aja dulu deh resolusi 2016nya 😀 . Kalau ada yang nanya cuma segini aja, apa gak ada yang lain. Jawabannya adalah, masih buanyak proyek yang lainnya 😛 . Cuma emang bener-bener gak ada mood buat menyelesaikan proyek-proyek yang lainnya itu. Untuk sementara biarlah “mereka” menjadi ufo dulu 😛 😀


8 Komentar

SAL Bunga – Pink Rose, Original Pattern from DMC

Ini adalah SAL kristik kedua yang saya ikuti. SAL ini dimulai dari tanggal 1 Mei 2015 sd 31 April 2016. Sesuai judul, SAL kali ini bertema bunga. Bunga apapun, kit apapun, brand apapun bisa ikut dalam SAL ini 🙂 . Kit yang saya ikut sertakan dalam SAL kali ini adalah kit keluaran TEANA yang menggunakan aida 11ct. Aslinya polanya adalah keluaran DMC. Jadi kemungkinan besar si TEANA ngebajak pola si DMC 😦 . Dulu-dulu saya gak tau kalau ini originalnya keluaran DMC. Sekarang ini saya sudah sadar dengan yang namanya piracy dan berusaha untuk menstop membeli kit-kit bajakan, kecuali kalo kit-kit tersebut sudah discontinued ya 😀 . Mau dicari kemana coba, kan sudah tidak diproduksi lagi hehehe. Eh jadi ngelantur ke masalah pembajakan ya 😀 . Balik lagi ke sal bunga saya, lumayan bikin puyeng juga, soalnya moodnya naik turun hehehe. Tapi alhamdulillah sal bunga saya ini bisa selesai sebelum batas waktunya berakhir 🙂 . Walaupu sebenarnya target selesainya mundur 😦 . Target saya selesai akhir tahun kemaren, tapi gak terkejar karena mood tiba-tiba hilang 😦 . Alhasil baru bisa selesai tanggal 4 kemaren hehehe. Yuk diintip 😀

Penampakan covernya

salbungacover

Step by step

Inilah proyek pertama saya di 2016. Semoga tahun ini saya bisa lebih produktif 😀

 


9 Komentar

Door Prize from Building SAL by Indonesian Stitchers

SAL Building yang diselenggarakan oleh komunitas kristik di Indonesia sudah resmi berakhir. SAL ini dimulai pada 1 November 2014, dan berakhir tanggal 31 Oktober kemaren. Coba dihitung-hitung, total waktunya setahun ya? Iya, waktu SALnya setahun 🙂 . Mungkin ada yang mikir, kelamaan ya satu tahun cuma buat kristikan doang. Eits, jangan salah. Walau waktu pengerjaannya selama satu tahun, tapi masih banyak juga kok stitchers yang tidak bisa menyelesaikan proyek kristiknya. Alasannya beragam, mulai dari sibuk, kebanyakan proyek kristik, dll . Walaupun banyak yang tidak menyelesaikan sal buildingnya, gak sedikit juga kok yang berhasil menyelesaikan proyeknya. Salah satunya saya 🙂 . Yap, setelah berjuang selama lebih kurang 10 bulan, sal pertama saya itu akhirnya kelar 🙂 . Seneng bukan kepalang, waktu akhirnya proyek itu beres. Soalnya saya ngerjain bareng proyek sal yang lain 😦 . Kepecah deh fokus perhatian saya 😦 . Tapi saya seneng bisa kelar, soalnya saya memang bertekad sal saya harus selesai. Gunanya ikut sal menurut saya adalah agar kita bisa lebih bertanggung jawab atas kit-kit yang sudah kita buka hehehe. Selama ini saya kalo buka kit itu jarang ada yang selesai 😛 . Tumpukan UFO saya ada buanyaaaak sekali. Entah kapan bisa saya selesaikan semuanya 😦 . Makanya sekarang lagi puasa buat buka kit baru. Tapi ternyata godaan tidak bisa ditahan. Beberapa bulan yang lalu akhirnya saya buka juga tu kit xiu. Yang sayangnya cuma dikerjain seiprit, habis itu masukin peti lagi 😀 .

Nah biasanya di setiap SAL itu ada door prizenya. Dari manakah door prizenya berasal? Dari donatur sesama stitchers.  Biasanya donatur itu jadi peserta sal-nya juga hehehe. Door Prizenya biasanya berupa kit kristik juga sih, atau bisa juga barang lain yang biasanya masih berhubungan dengan craft.Nah kategori door prize ada dua. Yang pertama untuk peserta yang sudah mengupload progress salnya minimal 6 kali. Yang kedua untuk yang berhasil menyelesaikan salnya. Karena saya memenuhi kedua kategori di atas. Maka saya punya 2 kesempatan untuk memenangkan 1 hadiah di masing-masing kategori.Tak disangka, ternyata untuk kedua kategori tersebut, nama saya keluar 😀 . Happy banget, mimpi apa gitu 😀 . SAL pertama, terus langsung dapet 2 door prize lagi. Kesempatan yang sangat langka 😀 . Yuk diintip “hadiah pintu” saya 😀

12208371_931557966927226_7293083361719416879_nKit tiongkok punya hehehe, kepengen bikin. Tapi liat tumpukan proyek masih banyak. Ditunda dulu deh icip-icipnya 😀

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Yang ini berupa buku pola kristik gitu. Pola-pola kristik untuk diaplikasikan ke alat-alat rumah tangga. Semisal bantal kursi, bantal tidur, dan lainnya. Terus buku ini dapet free mini card kit gitu. Jadi isinya itu kartu yang dilengkapi kain untuk dikristik gitu hehehe. Total ada 4 kit 🙂 . Terus ada free chart bertema pantai gitu 😀 . Pokoknya seneng banget untuk semua hadiahnya 😀

Akhir kata saya ingin mengucapkan terima kasih kepada teman-teman sesama peserta Indonesian Building SAL. Untuk para admin yang sudah meluangkan waktunya untuk merekap “setoran” sal para peserta. Dan terutama buat donatur yang sudah mengirimkan kepada saya hadiah-hadiah cantik di atas. Sekali lagi saya mengucapkan Terima Kasih 🙂


2 Komentar

Colorful Hydrangea

Postingan pertama di bulan november 😀
Senengnya karena Padang sudah memasuki musim penghujan. Selama beberapa hari ini hujan melulu. Efeknya kabut asap sudah hampir minggat dari kota tercinta 😀
Btw, kemaren kit po-an saya dari crossstichworld.com sudah sampe. Saya ikutan po mini embroidery kit di Lie Kristik. Kalo mau ikutan, po masih dibuka kayaknya. Saya ikut po yang ini karena saya lagi suka banget ama bunga Hydrangea aka hortensia dan beragam nama lain dalam berbagai bahasa di Indonesia. Jadi saya pengen punya satu kit, yang merepresentasikan kesukaan saya itu 😀 . Kenapa milihnya itu, karena menurut saya itu yang bagus (menurut saya) terus harganya murah (tetep dong musti dicari yang paling murah 😛 ).

Dimensions - Colorful Hydrangea

Ini harganya Rp.125.000,- . Ukurannya kecil sih sekitar 12x18cm. Pengen cepet-cepet dikerjain dan kelar. Soalnya mau disandingin ama si cantik ini, yang sudah mulai mekar 😀

Hydrangea

Senengnya, sudah mulai mekar. Sudah keliatan warna putihnya 😀 . Semoga nanti pas bunga hortensia saya mekar sempurna. Si kit hortensianya pun, sudah selesai saya kerjaan ^_^