mayangkoto

my story, my life


4 Komentar

Flova Wallet

Sudah lama ingin membuat dompet (lagi) . Maju mundur milih motif kain, akhirnya pilih kain katun impor karena punya linen polos yang warnanya matching dengan si katun. Eksekusinya agak lambat (hahaha). Karena lebih senang memandangi kainnya daripada memotong πŸ˜€ . Tapi akhirnya keturutan juga, saya potong kainnya walaupun sayang πŸ˜€ Baca lebih lanjut

Iklan


6 Komentar

Brooklyn Bag

Pagi ini happy sekali πŸ˜€ . Selain berhasil menyelesaikan sebuah tas yang saya idam-idamnya. Juga happy karena sesuatu, yang sebetulnya saya harusnya belum boleh happy untuk sesuatu ini. Karena masih belum pasti. Tapi walau bagaimanapun tetap happy dan merasa bersyukur sekali kepada Tuhan πŸ™‚ Baca lebih lanjut


Tinggalkan komentar

A View Of Water Village

Salah satu dari sekian banyak proyek needlework yang saya jadikan resolusi tahun 2016resolusi tahun 2016 berhasil saya selesaikan. Tidak menyangka tahun 2016 ternyata sangat cepat berjalan. Alhasil resolusi saya banyak yang tidak selesai. Mengingat tahun ini hanya tinggal beberapa hari lagi. Tapi, untunglah menjelang akhir tahun ini saya berhasil menyelesaikan satu proyek. Otomatis WIP saya berkurang satu. Walaupun saya masih punya seabrek WIP. Semoga tahun depan selesai semua πŸ˜€ . Ini dia proyek yang berhasil saya selesaikan

15578757_1220335404716146_6067596144430516630_n

Masukkan keterangan

Ini terinspirasi dari pemandangan Xitang Water Village di Shanghai, China. Waktu beli kit ini, saya tidak tau judul untuk gambarnya apa. Jadi saya karang aja tu hehehe. Penasaran sekali ini gambar apakah betul-betul ada di dunia. Dan akhirnya beberapa waktu yang lalu saya akhirnya berhasil menemukan si Water Village yang menjadi inspirasi kit ini.

Keren ya pemandangannya πŸ™‚ .
Mengenai kitnya, kit ini saya ikutsertakan dalam SAl ufo di suatu grup facebook. Tenggat waktunya sampai tanggal 31 bulan ini. Tadi malam akhirnya berhasil saya selesaikan. Karena sudah diburu waktu, untuk separoh pengerjaannya saya menggunakan sistem cungkit. Biar cepat selesai πŸ˜€ . Dan ya, akhirnya setelah diberi backstitch, kit saya pun selesai. Semoga tahun depan saya lebih produktif lagi πŸ™‚


22 Komentar

Another Hobobag

Hari minggu saya manfaatkan untuk menyelesaikan sebuah tas. Gak tau namanya apa, soalnya pakai bahasa mandarin sih. Tapi dari modelnya sepertinya sih ini hobobag juga. Pola dan tutorial saya lihat dari buku ini. Ini termasuk tas yang gampang dibuat bahkan oleh pemula. Kesulitannya saya rasa cuma di pemasangan bisban saja. Kalau saya, karena ini kali pertama pasang bisban jadi ya masih belum rapi hasilnya hehehe. Tapi tetap kecelah hasilnya πŸ˜€

14581579_1154007938015560_1613592406615877458_n

Cakep gak? hehehe. Outernya pakai katun sprei, inner katun juga, tapi tidak tahu jenisnya apa. Bisbannya dari katun polkadot. Tidak pakai resleting, hanya pakai kancing magnet. Maafin ya, saya lupa foto dalamnya seperti apa. Di dalamnya ada kantong berkaret di satu sisi badan tas, dan di sisi-sisi gussetnya ada kantong kecil di kiri dan kanannya. Sudah mirip seperti aslinya belum :

13532824_1070577353025286_4825254332699470434_n

Itu, yang di sebelah kanannya πŸ˜€ . Aslinya untuk outer itu pakai 2 warna/motif kain. Tapi saya malas, soalnya harus cari kombinasi motif dan warna yang pas, itu bikin pusing. Kalau bikin tas sih sesuai kreasi kita aja. Gak perlu terlalu ikutin model aslinya seperti apa. Kadang alat dan bahan yang kita miliki terbatas, jadi kita ya musti kreatif memanfaatkan apa yang ada πŸ™‚

 


Tinggalkan komentar

Simple Backpack

Yeay, saya akhirnya berhasil menyelesaikan proyek terakhir dari mbak Anna yaitu membuat backpack. Kursus onlineya sendiri untuk membuat 4 proyek, keempatnya berhasil saya selesaikan. Dan saya paling puas dengan backpack ini πŸ˜€ . Lebih rapi, karena sudah lebih mengetahui tekniknya. Menjahitnya sudah lebih lancar, seingat saya gak pake acara dedel mendedel πŸ˜€ . Mungkin salah satu sebabnya karena backpacknya saya bikin tanpa pelapis kali ya. Soalnya kalau pakai pelapis itu bikin stres lo πŸ˜€

14470425_1141655142584173_5888394066369881910_n

Itu dia penampakan backpack saya, saya berhasil selesaikan hari minggu malam. Bahan outernya kain baby kanvas impor. Bahan kanvas tapi lebih tipis dan lemas, bagus deh bahannya. Untuk innernya saya pakai kain belacu + katun jepang. Ceritanya kehabisan belacu, tapi malas beli ke pasar. Akhirnya memanfaatkan kain yang ada saja πŸ˜€ . Tidak pakai pelapis, karena ingin backpacknya terlihat “gemulai” sekaligus merasa belum siap kalau harus menghadapi pelapis lagi πŸ˜€

Berikut detail penampakan tasnya :

Yang jadi kekhawatiran saya adalah saat pembuatan tas sebelumnya, mesin jahit saya kok tidak kuat jahit bahan tebal. Padahal si janome ini terkenal karena kekuatannya jahit bahan tebal. Di saya kok tidak seperti itu. Kalau jahit bahan tebal, walaupun si tombol penambahan tekanan sepatu sudah ditekan tapi tetap saja jahitannya loncat. Ilustrasinya seperti ini : _._._._._.__________._._._. Ibaratkan garis pendek itu jahitan normalnya dan si titik-titik itu tanda pertemuan benang atas dan bawah saling mengunci. Kalau ketemu kain yang tebal sekali, jahitannya akan jadi panjang seperti itu 😦 . Benang bawah dan atas tidak mengunci, otomatis tidak terjahit deh. Ini bahaya, soalnya bikin tas bolong, masa’ saya harus jahit manual kan bahannya tebal 😦 . Baru beberapa hari yang lalu saya tahu, kalau itu adalah masalah pengaturan tensi. Kalau jahit bahan tebal, tensinya harus dilonggarkan begitu hehehe. Baru ngeh saya, soalnya pada pembuatan proyek-proyek sebelumnya saya tidak pernah mengatur tensinya, selalu dengan tensi yang sama untuk semua jenis kain. Padahal beda kain dan beda ketebalan, tensinya juga beda. Nambah pengetahuan baru nih πŸ˜€

Jadilah untuk si backpack ini saya terapkan ilmu tentang pertensian ini, dan alhamdulillah berhasil πŸ˜€ . Untuk jahit webbing (tali tas)Β  yang super tebal itu, dijahit rangkap 3 pun oke saja. Jahitannya “ngunci” antara benang atas dan bawah, alhamdulillah πŸ˜€ .

Lega kelas online dengan mbak Anna sudah selesai. PR saya selesai semua, strenya juga hilang separo hahaha. Akhirnya saya bisa mulai mengristik kembali ^.^


Tinggalkan komentar

My First Tote Bag

Uhuy akhirnya punya tote bag bikinan sendiri juga πŸ˜€ . Lama banget terbengkalai proyek ini karena salah ukuran 😦 , jadi males diterusin deh hehehehe. Tapi tadi malam membulatkan tekad supaya selesai, karena tas yang sehari-hari dipake ngantor udah robek. Daripada beli baru mending bikin sendiri kan #pelitmodeon πŸ˜€ .

Ceritanya saya punya kain burlap aka gunny udah lama banget saya beli.

10647016_790113094405048_4642683506713756326_n

Ini perlengkapan dibeli sebelum saya punya mesin jahit. Udah ancang-ancang mau bikin tote bag. Karena liat video ini di youtube. Gampang deh ngikutin video ini :

Gak berapa lama punya mesin jahit, akhirnya saya mencoba bikin tote bag ini. Untuk kain luar (outer) saya pake kain burlap. Untuk kain dalam (lining) saya pake kain belacu aja . Udah pede ukur-ukur kain, pas digunting nyadar deh kalau saya salah ukuran πŸ˜₯ . Jadi ini ceritanya tas yang saya bikin lebih pendek daripada instruksi di video, makanya akhirnya ni tas gak saya selesaikan. Dan baru tadi malamlah saya selesaikan . Sedikit cerita waktu lagi asyik-asyiknya menjahit tiba-tiba terasa gempa. Gempanya terasa lumayan kuat, ternyata berpusat di 600sekian km barat daya kep mentawai, kedalaman 10kn, kekuaatan 7.8 km, berpotensi tsunami. Alhamdulilah gempanya tidak merusak, dan alhamdulillah tsunami tidak terjadi karena pusat gempanya jauh, berada di samudra hindia
Lanjut lagi ke cerita menjahitnya, rencana mau disambung kainnya yang salah ukuran itu. Tapi gak jadi,Β  nyoba aja kalau salah ukuran begitu pas selesai masih bagus gak ya tasnya. Eh ternyata setelah jadi kayaknya sih oke oke aja. Gak keliatan kalo tasnya terlalu pendek πŸ˜€

 

12813920_992337954182560_6203621985897702789_n

Tuh, keliatannya oke oke saja ya. Walaupun gak keren, gak rapi πŸ˜€

Penampakan resleting tasnya

Penampakan resleting tasnya

12718307_992338057515883_3700461605677924148_n

Kalau di videonya, kantong resleting kecilnya dibikin di luar. Kalau saya, saya bikin di dalam tasnya aja πŸ™‚

Kata mama saya kok polos banget tasnya, tambahinlah sama sulaman yang udah kamu bikin πŸ˜€ . Saya juga mikir gitu, akan lebih keren kalo ditambahin sesuatu ya, cuma ya udahlah. Ntar deh kalau bikin lagi, saya mau bikin yang lebih menarik. Ini juga baru percobaan pertama kan, semoga ke depannya hasilnya akan semakin bagus dan rapi. Tasnya pagi ini sudah saya bawa buat ngantor lo πŸ˜€ . Walaupun gak rapi dan gak keren, pede aja sayanya πŸ˜€ . Lah masa’ sudah dibikin gak dipake ya kan πŸ˜€

Sedikit tips yang saya sendiri juga baru ngeh semalam, kalau mau jahit bahan tebal pergunakan tombol ini ya :

12814725_992344460848576_68434679820833951_n

Beberapa waktu yang lalu saya ada mau coba jahit sesuatu yang tebal, tapi gak bisa karena mesinnya gak mau jalan. Saya coba berkali-kali tetap aja gak mau jalan 😦 . Perasaan hati jadi berkecamuk gitu karena setau saya janome ns-7210 ini kuat buat jahit bahan tebal. Tapi ternyata mesin jahit saya gak mau tuh jahit yang tebal 😦 . Saya jadi khawatir mesin ini gak bisa jahit burlap, karena kain burlap kan tebal. Jadi sebelum menjahit saya liat-liat dulu buku panduannya dan ketemulah fungsi tombol ini. Tombol ini kalau ditekan akan menambah tekanan pada sepatu mesin jahit. Gunanya untuk menjahit bahan yang tebal. Jadi kalau ada yang mau jahit bahan tebal, tapi ternyata mesin gak mau jalan. Silahkan tombol ini ditekan ya πŸ˜€

penampakan tombol ketika ditekan

penampakan tombol ketika ditekan

Keliatan bedanya kan tombolnya sebelum dan sesudah ditekan. Setelah ditekan jadi keliatan lebih panjang ya πŸ˜€ . Dan tadi malam sewaktu menjahit, tombol ini saya tekan. Alhamdulillah lancar jaya deh acara menjahitnya, biar tebal sekalipun berhasil dilindas dan dijahit πŸ˜€

Sekian dulu cerita menjahit saya kali ini, kalau saya bikin proyek baru lagi nanti saya share pengalaman saya. Semoga tipsnya bermanfaat ya ^_^


2 Komentar

Mini Felt Soft Toys

DIY Tutorial: Mini Felt Soft Toys | onelmon

Hello all! It’s the mini plushie post again. (Note: If you haven’t checked them out, you may want to take a look at these cuteΒ mini felt snowmen I made for last year’s Christmas!) I like mini soft toys because I’m just not confident enough to make a big oneΒ I think mini version of everything is just cute and I can bring them with me in almost everywhere. They take a little bit of patience in making one but once you get the hang of it, you won’t mind sitting down there and make a dozen of it and later give them away as a little gift (I did!) Alright, take out your sewing tools and let’s get started!

Halo semuanya! Saya kembali dengan postingan boneka mini lagi (Catatan: Anda mungkin tertarik dengan postingan boneka salju mini dari flanel yang saya buat untuk Natal tahun lalu!) Saya suka boneka-boneka mini karena saya tidak percaya diri untuk membuat yang besar saya rasa mainan miniatur itu super unyu dan bisa saya bawa ke mana-mana. Memang butuh sedikit kesabaran untuk membuatnya tapi begitu anda terbiasa, anda pasti tidak keberatan untuk membuat dan membuat lagi untuk dibagi-bagi ke yang lain (sekalian pamer keahlian πŸ˜‰ haha!) Ayo keluarkan jarum jahitnya sekarang dan mari memulai!

DIY Tutorial: Mini Felt Soft Toys | onelmon

What you need | Yang anda butuhkan:

  1. Felt | Flanel;
  2. Cotton (Polyfil) for filling | Kapas untuk isi;
  3. Needle & thread | Jarum & benang;
  4. Scissors | Gunting.

DIY Tutorial: Mini Felt Soft Toys | onelmon

Step 1: Draw the body parts on felt and cut them out (all the felt pieces above are for 1 toy). I try to use as many basic shapes as possible so it will be fairly easy for us who are clueless in making pattern everyone to follow.

Langkah 1: Gambar pola-pola di atas pada flanel dan gunting mengikuti pola (semua potongan di atas adalah untuk satu buah boneka). Saya mencoba menggunakan bentuk-bentuk dasar sebanyak mungkin supaya mudah dibuat untuk semua kalangan.

DIY Tutorial: Mini Felt Soft Toys | onelmon

Step 2: Assembling time! So, one leg is made out of 2 boot-shaped felt and a piece of ellipse for the base. Don’t forget to add filling as you sew to make it look 3D πŸ˜‰ The ears and hands are pretty much the same (just a little different in size). You know what to do with them. Sandwich your filling between two pieces of felt and close stitch them. Make a pair for each.

Langkah 2: Mari memasang! Untuk membuat satu kaki, dibutuhkan potongan flanel berbentuk sepatu bot dan sehelai flanel kecil berbentuk lonjong untuk dasar kaki. Jangan lupa untuk memasukkan isian kapas saat menjahit supaya kelihatan 3D πŸ˜‰ Telinga dan tangan sebenarnya hampir sama (hanya beda di ukuran saja). Cukup beri isian di antara 2 helai flanel lonjong dan jahit sisi sampingnya. Buat sepasang untuk masin-masing kaki, tangan, dan telinga.

DIY Tutorial: Mini Felt Soft Toys | onelmon

Step 3: Take your ellipse β€œbody” felt and stick (sew) one leg and one hand on top of it. Repeat for the other side.

Langkah 3: Ambil flanel lonjong dari seksi β€œbody” dan lem atau jahit satu tangan dan kaki di atasnya. Ulangi untuk sisi yang lain.

DIY Tutorial: Mini Felt Soft Toys | onelmon

Step 4: Get your last felt piece from the β€œbody” section (the long hexagon felt) and stitch it along the side body (the one with a hand and a leg attached), forming a loop.

Langkah 4: Ambil flanel terakhir dari seksi β€œbody” (yang berbentuk segi enam memanjang) dan jahit melingkari sisi badan.

DIY Tutorial: Mini Felt Soft Toys | onelmon

Step 5: Fill the hole with some filling and close it with your left/right side of the body.

Langkah 5: Isi lubang yang terbentuk dengan kapas dan tutup lubang dengan sisi badan yang satunya lagi.

DIY Tutorial: Mini Felt Soft Toys | onelmon

Step 6: Okay, this headless body looks kinda scary and disturbing but this should be what you got after you are done with step 5.

Langkah 6: Mungkin foto boneka tanpa kepala di atas tampak sedikit ngeri yah tapi inilah hasil yang seharusnya anda capai setelah langkah ke-5.

DIY Tutorial: Mini Felt Soft Toys | onelmon

Step 7: Make the head (the steps are similar with the body). Attach the ears on the sides and give it a pair of eyes. Loop and stitch the center β€œhead” part to both sides and add a nose in the middle. *** I admit that I got carried away while making this and forgot to take photos of the process, sorry! Let me know if you are unsure about this step!

Langkah 7: Pengerjaan kepala mirip dengan pengerjaan bagian badan. Cukup beri mata dan telinga pada masing-masing sisi kepala dan satukan dengan jahitan dengan flanel segi enam memanjang dari seksi β€œhead” berada di tengah. *** Jujur, sebenarnya saya keasyikan membuatnya sehingga lupa memotret prosesnya, maaf! Tanya saja kalau ada yang tidak dimengerti di langkah ini!

DIY Tutorial: Mini Felt Soft Toys | onelmon

Step 8: If you plan to use it as an accessory (for your cellphone or keychain), you can add a pin or jump ring on top of its head.

Langkah 8: Jika anda berencana untuk menggunakannya sebagai aksesoris (untuk HP atau gantungan kunci), anda bisa menambahkan pin atau ring di atas kepala.

DIY Tutorial: Mini Felt Soft Toys | onelmon

Step 9: Join the head and body with glue or thread and give it a bow around the neck if you want (I was just trying to cover the ugly sewing on the neck here). Chain it and you are done! A simple felt soft toy πŸ™‚

Langkah 9: Satukan kepala dan badan dengan lem atau jahitan dan lingkarkan pita pada leher bila diinginkan (saya sih menggunakan pita hanya untuk menutupi jahitan amburadul di sekitar leher). Beri rantai dan yeap, selesai! πŸ™‚

DIY Tutorial: Mini Felt Soft Toys | onelmon

If you are not a fan of doggie, you can just change the ellipse ears into a pair of circular ears and it will instanly turn it into a cute bear!

Bukan fans boneka anjing? Ganti saja telinga lonjongnya dengan sepasang telingan bundar dan tadaaa! Boneka anjing berubah menjadi boneka beruang dalam sekejap!

DIY Tutorial: Mini Felt Soft Toys | onelmon

This guy looks like it’s pouting. I think because it’s missing its nose :p

Ngambek yang satu ini. Mungkin karena gara-gara ngga diberi hidung kali ya :p

DIY Tutorial: Mini Felt Soft Toys | onelmon

And we have a happy doggie couple here.

Dan sepasang boneka anjing di sini.

DIY Tutorial: Mini Felt Soft Toys | onelmon

They are about 5 cm in height each. About the height of your average teacup!

Tinggi mereka sekitar 5 cm. Yah, kira-kira setinggi cangkir teh anda!

cr : http://onelmon.com