mayangkoto

my story, my life


Tinggalkan komentar

A View Of Water Village

Salah satu dari sekian banyak proyek needlework yang saya jadikan resolusi tahun 2016resolusi tahun 2016 berhasil saya selesaikan. Tidak menyangka tahun 2016 ternyata sangat cepat berjalan. Alhasil resolusi saya banyak yang tidak selesai. Mengingat tahun ini hanya tinggal beberapa hari lagi. Tapi, untunglah menjelang akhir tahun ini saya berhasil menyelesaikan satu proyek. Otomatis WIP saya berkurang satu. Walaupun saya masih punya seabrek WIP. Semoga tahun depan selesai semua 😀 . Ini dia proyek yang berhasil saya selesaikan

15578757_1220335404716146_6067596144430516630_n

Masukkan keterangan

Ini terinspirasi dari pemandangan Xitang Water Village di Shanghai, China. Waktu beli kit ini, saya tidak tau judul untuk gambarnya apa. Jadi saya karang aja tu hehehe. Penasaran sekali ini gambar apakah betul-betul ada di dunia. Dan akhirnya beberapa waktu yang lalu saya akhirnya berhasil menemukan si Water Village yang menjadi inspirasi kit ini.

Keren ya pemandangannya 🙂 .
Mengenai kitnya, kit ini saya ikutsertakan dalam SAl ufo di suatu grup facebook. Tenggat waktunya sampai tanggal 31 bulan ini. Tadi malam akhirnya berhasil saya selesaikan. Karena sudah diburu waktu, untuk separoh pengerjaannya saya menggunakan sistem cungkit. Biar cepat selesai 😀 . Dan ya, akhirnya setelah diberi backstitch, kit saya pun selesai. Semoga tahun depan saya lebih produktif lagi 🙂

Iklan


6 Komentar

Icip-icip Longstitch Embroidery

Saya sudah lama penasaran dengan Longstitch Embroidery. Kalau dilihat-lihat, cara pengerjaannya sama dengan satin stitch. Hanya saja yang ini lebih panjang dan dikerjakan di kanvas plastik bukan di kain. Ceritanya akhir mei saya melihat di salah satu grup jual beli alat dan bahan craft di facebook ada yang menawarkan sepaket kit longstitch yang berisi dua kit. Penasaran saya tanya harganya, harganya Rp.100.000,- untuk dua kit. Saya mikir, lumayan murah ni 100k bisa dapat dua kit. Jadilah saya ambil, kata yang jual barang ready akhir juni soalnya ini barangnya dari Australia. Yang jual sekalian ke Australia gitu hehehe. Jadinya saya nunggu dia balik dari Australia sambil bawa si kit ini. Harusnya akhir juni barangnya udah dikirim ke saya. Tapi karena itu menjelang lebaran, takutnya ekspedisi overload. Daripada terjadi hal-hal yang tidak diinginkan, maka saya menyetujui agar barang dikirimkan setelah libur lebaran saja. Sabtu tanggal 16 minggu kemarin akhirnya barangnya tiba

13781967_1080711182011903_9117375795639042296_n

Saya sebenernya naksir sama kit sebelah kiri itu saja. Maka kit si badutnya saya anggap bonus saja. Ini penampakan kit si badut

Hari minggunya saya kerjakan si badut ini. Kalau niat sekali. Kit ini bisa diselesaikan dalam waktu satu hari. Tapi sayangnya saya orangnya moody 😀 . Tadi malam si badutnya selesai saya kerjakan

13769398_1082692811813740_1095656735310243313_nLumayan ya 😀 . Itu di pojok kanan bawah benangnya entah kenapa seperti brudul gitu. Nanti deh saya akalin supaya bisa rapi. Yang ini pembuatannya mudah sebenernya. Karena pola sudah tercetak di kain. Tapi polanya gak presisi, terpaksa hitung-hitung sendiri. Mana pola di kertasnya buat saya gak membantu. Maka saya berpatokan ke covernya saja. Untung jelas hehehe

Saya pun penasaran sama kit si bangku di taman itu. Saya kira akan segampang si badut. Jadinya saya buka kitnya. Ternyata lebih susah. Maaf foto penampakan isi kit si bangku gak ada. Tapi asli bikin saya bingung gimana ngerjainnya. Disimpan aja dulu si bangkunya. Semoga nanti dapat pencerahan gimana cara menyelesaikannya 😀


Tinggalkan komentar

Sulam Bullion – Dari mawar liar hingga bunga-bunga liar karangan Jenny Bradford

Buku ini udah lama banget aku idam-idamkan dari pertama kali terbit di tahun 2011. Ada aja dulu alasanku buat gak ngebeli buku ini. Kapan-kapanlah, inilah, itulah. Mungkin karena harganya lumayan, 50ribuan untuk buku yang lumayan tipis #pelitmodeon 😛 . Sampai suatu ketika aku mantapkan diri untuk beli buku ini, buku ini tiba-tiba menghilang 😯 . Di sari anggrek gak ada di gramedia juga 😥 . Terbersit keinginan untuk beli buku ini secara online, tapi rata-rata stok kosong sehingga aku jadi lupa kalo aku pengen banget punya buku ini…

Tanggal 30 April kemaren (harinya gajian 😛 ) sperti biasa aku langsung menuju ke gramedia sepulang kerja. Biasa cuci mata buku bagus yang dipajang di bazar buku murahnya gramed. Ada buku-buku yang aku incer macam serial anne apa anie ya judulnya (lupa 😛 ) karangan L.M. montgomery sama cerita tentang penggalian situs kerajaan china dan satu lagi tentang gadis uighur gitu. Ternyata aku gak nemuin buku-buku itu ditempat dimana buku-buku itu sebelumnya diletakkan, sedih banget 😥 . Yah karena gak nemu buku inceranku, keliling-keliling. Mataku nangkep buku ini!!!

5

Buku sulaman yang kuidam-idamkan akhirnya nongol kembali, bahkan dengan harga miring. Gak akan disia-siakan!!! . Demi apa aku bisa dapetin buku ini, secara gak sengaja pula. Gak akan ada kesempatan kedua, belum tentu ni buku bakalan stay terus di bazar buku gramedia. Buku ini tu dibandrol Rp.25.000 aja, murah banget. Setelah milih buku lain, capcus deh dibayar dan segera pulang ke rumah karena udah penasaran banget sama buku ini 😀

Buku ini berisi instruksi lengkap cara membuat bullion. Boleh dibilang lebih lengkap dari buku karangan lokal. Dan kalo orang luar bikin buku dan ngasih pola. Mereka akan ngasih pola sebesar proyek asli, atau ngasih skalanya. Gak kayak buku lokal. Karyanya gede, pola kecil. Gak ada skala pula. Kita disuruh ngira-ngira sendiri 😕 . Selain itu buku luar,  contohnya buku ini, kan ngasih beberapa project tu. Kita bener-bener dituntun. Pake benang merek apa, warna apa, make sulaman apa, berapa helainya. Gak kayak buku sini, cuma ngasih foto hasil jadi sulamannya, beberapa jenis sulaman yang dipakai, dan pola yang kecil, dah gitu aja. Warna benangnya apa kita disuruh ngira-ngira sendiri, jenis benangnya apa kita gak tau, musti kira-kira sendiri. Kalo bikin proyek dari pola yang dikasih buku lokal kita memang musti harus pake jurus mengira-ngira. Karena pengarang buku lokal rada pelit atau memang pelit untuk ngejabarin proyek-proyek dibukunya, hmm

Ya sudahlah, kita tinggalkan buku lokal dan segala permasalahannya. Aku udah nyoba bikin big bullion rose dari buku ini. Aku penasaran banget sama big bullion rose. Soalnya kalo buku lokal cuma ngasih bullion bentuk 3 lapis yaitu terdiri dari inti mawar yang dibikin dari 3 french/colonial knot yang dibikin seperti segitiga. Kemudian dilapis 3 buah bullion sehingga membentuk segitiga, baru lapisan luar berupa 5 atau 6 tusuk bullion sehingga menghasilkan bentuk bunga mawar. Nah sampe situ aja pengetahuanku untuk bikin mawar bullion. Aku penasaran gimana caranya suoaya bisa menghasilkan mawar bullion yang besar. Tapi di buku-buku lokal yang kubeli, cuma diajarin ampe sana aja 😦 . Tapi akhirnya lewat buku ini aku ngerti gimana caranya 😀 , mari kita liat penampakan big bulion rose-ku :

4

Masih belum rapi, masih harus banyak latihan. Kata si pengarang emang gitu. Kalo mau mahir ya harus banyak latihan bikin bullionnya. ini sebenarnya tiga lapis juga, jumlahnya juga sama. Cuma caranya agak beda. Untuk inti mawar terdiri dari tiga tusuk bullion yang dibikin sejajar seperti ini ||| sehingga ukuran mawar nantinya jadi besar. Nah untuk lapis keduanya dimana mawar kecil tadi kan untuk lapisan keduanya terdiri dari 3 tusuk bullion yang membentuk segitiga, yang mawar besar ini lapisan keduanya ini juga tiga tusuk bullion, tapi tekniknya beda. Lapis ketiga juga 6 tusuk bullion. Dan masih ada cara untuk bikin real big bullion rose, tapi aku belom coba 😀 . Ntar deh lain kali, kalo aku udah mahir aku bikin tutorialnya 🙂

Sekian dulu, semoga dalam waktu dekat bisa jadi lebih mahir bikin bullion rose sehingga nanti bisa bikin tutorialnya 🙂


7 Komentar

Peacock Punch Needle Embroidery

Akhirnya aku berhasil meyelesaikan karya punch needle embroideryku yang lain. Berikut penampakannya

2

Dapet polanya dari buku 38 Kreasi Sulam Apik karangan Ira Dhyani Indira, review bukunya aku udah tulis disini. Sebenarnya, ini kalo ngikutin petunjuk di bukunya dibuat dengan menggunakan teknik hongary embroidery. Awalnya aku udah nyoba make hongary embroidery itu. Btw sedikit info, hongary embroidery itu sulaman yang kayak satin stitch, cuma agak lebih berisi gitu. Karena pola di buku itu kecil jadi aku rada kesulitan gitu buat nyulam satinnya itu. Nyerah (sebenernya males 😛 ) Aku ganti teknik. Aku make punch needle embroidery yang sangat gampang dan sangat cepet selesainya 😛

Akhirnya jadi ni merak, setelah sempet mangkrak selama beberapa minggu 😀


Tinggalkan komentar

Arrived :)

Akhirnya po-an 2 dimensions stamped kit ku nyampe kemaren, senengnya ^^. Makasih mbak Toko Kristikku 🙂 . Berikut ini penampakannya :

3

Nah semalem aku langsung nyobain yang Today is a gift. Ituloh yang gambarnya kupu-kupu 😀

Sebenarnya aku gemesnya mo bikin yang Reading Room Welcome dulu, tapi apa daya pembidangan q-snap ku belum ada. Masih nunggu barangnya (po) dateng 2 bulan lagi. Jadilah aku bikin Today is a gift dulu. Secara aku juga udah nyiapin frame untuk kit yang ini. Jadi udah gak sabar banget pengen mulai ngerjainnya 😀

1

Gampang kok ternyata, heheh. Aku ngikutin cara suhu kristik mbak pingkan aja. Kalo beliau ngerjain sulamannya duluan kayak satin stitch gitu baru abis itu ngerjain kristiknya. Itu semua satin stitchnya udah kelar. Bisa diliatkan tepi-tepi sayap kupu-kupunya, itu dikerjain make teknik satin stitch. Lumayanlah hasilnya, walaupun ada yang kurang rapi dikit. Itu karena benangnya musti make tiga helai. Harap dimaklumi kalo enggak rapi ya 😛

Dan untuk kristiknya aku udah mulai dikit, moga ntar malam kelar :D. Ternyata memang benar, kristik di kain rapat itu, mo segimanapun kita berusaha untuk rapi tetep aja gak bisa rapi. Aku awalnya ngeremehin lo, dalam hati bilang gini “masa’ gak bisa rapi” dll. Tapi ternyata pas nyoba sendiri, ternyata memang bener 😥 . Padahal udah dikerjain sesuai cetakan “X” nya itu. Tapi entah kenapa ntar jadinya berasa ada yang kecil ada yang gede, padalah jahitnya gak melenceng dari pola, bingung 😕

Yah segitu dulu deh, ntar kita liat gimana hasil akhirnya, bakalan rapi jali or ancur 😛
Moga malam ini kelar jadi besok aku bisa ngepost artikelnya disini 🙂


Tinggalkan komentar

Beacon at Daybreak is finish

Fiuhhhh, akhirnya setelah 4 bulan pengerjaan Beacon at Daybreakku kelar juga. Dari tanggal 20 Okt 13 sd 8 feb 14. Ini tergolong lama, ada yang kuliat ngerjainnya cuma 2 minggu. Gila cepet amat ya 😯 . Ini salah satu kit dimensions paling laris keknya, soalnya liat di ig d fb emang banyak yg bikin sih. Abis gambarnya emang menarik, sangat banget untuk dilewatkan 😛

So cekidot prosesnya ya 😀

dim4

Full dan half stitchnya selesai, tinggal ngerjain french knot dan back stitchnya 🙂

dim3

Taraa, semua stitch sudah selesai. Saatnya dicuci 🙂

dim2

Ni lagi direndam di air tok, keliatan kan gelembung-gelembung udaranya. Kata yang jual cukup rendam di air aja pasti gridnya langsung hilang. Lebih baik lagi kalo ngerendamnya pake air mineral/air murni (?) gitu

Maksud hati dicuci itukan buat ngilangin griding dari water erasable pennya. Eh ternyata gak ilang lo hiks, pdhl dulu udah pernah coba dikit di kain, terus langsung rendem eh langsung ilang lo. Malah kalo sering kena tangan juga ilang sendiri. Tapi ini warna birunya udah hilang tinggal kek sisanya gitu dan itu gak mau hilang. Apa karena lama disimpan ya. Kucoba cuci pake sabun mandi juga gak ngaruh 😥 untuungnya sisa grid yang gak hilang itu ada di luar area jahitan. Kalo gak wah berabe. Dan yang kukhawatirkan adalah Walk on The Beach from dome yang lagi kukerjain juga. Itu warna biru pennya udah hilang yang nyisa tinggal kek dasar tintanya itu dan itu proyek gak full stitch. Banyak yang bolong dan aku ngegridnya full. Ngeri ngebayangin ntar kalo dicuci gridingnya gak mau hilang 😦 . Pengalaman buat ku biar lain kali jangan asal griding supaya tidak terjadi hal yang tidak diinginkan kayak begini 😦

dim1

After framing, cantik ya 🙂 . Aku ngebingkai sendiri. Ekonomis bok 😛 , dari pada masang di tukang bingkai kena berapa jadinya #pelitmodeon . Ya bukannya pelit, cuma ya gimana hobi kita hobi mahal #sombong . Musti pinter mutar otak buat nyiasatin kebutuhin after stitchingnya 😀 . Itu matnya aku bikin dari kertas kado polos, mestinya aku lapisin dulu ke karton duplex, biar gak keliatan kesan melambainya 😛 . Tapi yasudahlah sudah terlanjur. Moga next framing bakalan lebih sempurna 🙂 . Btw info aja harga bingkainya Rp.22.000,- untuk ukuran 20x25cm deh kalo gak salah 😀


Tinggalkan komentar

Beacon at Daybreak From Dimensions – Progress

Mau laporan nih ceritanya, udah sekian lama kubikin proyek ini ampe sekarang belom kelar-kelar juga, jadi malu 😛

3

Cakep ya, kalo udah jadi dan dibingkai memang cakep banget. Udah banyak liat yang sdh selesai ngebikin dan ngebingkai terus mereka upload di instagram. Menurutku ini salah satu kit dimensions paling laris deh #sotoy 😛

beacon1

Awalnya aku ngerjain yang langitnya dulu. Soalnya itu langit, cuma make half stitch doang, cepet kelarnya 😛

beacon2

Udah mulai keliatan bentuknya kan, jalan; rumah; dan mercusuarnya sudah mulai terlihat 🙂

beacon3

Pengennya sih diselesaikan hari minggu kemaren, tapi apa daya. Penyakit malas menyerang. Hari minggu kan emang hari untuk bermalas-malasan hahaha 😛 . Aku kan ngerjain ini per warna. Karena udah di grid kainnya maka akan gampang ngerjainnya. Ternyata untuk warna-warna tertentu yang kukira udah semua ku sulam ternyata masih ada yang tinggal-tinggal. Akibat gak jeli baca pola, syedih 😥

Moga dalam minggu ini bisa kelar ya, aamiin 🙂