mayangkoto

my story, my life

Dimana Etikamu?

6 Komentar

Udah berapa kali terniat untuk bikin artikel ini tapi lupa mulu. Sampe di kantor banyak kerjaan, jadi lupa bikinnya. Ini kejadian asli bikin gedek. Plislah jadi manusia tolong beretika, bermanner, berdisiplinlah. Hidup di dunia ini jangan seenaknya sendiri!!!

Ini kejadian bulan puasa kemaren. Sewaktu saya pergi ke sebuah pusat perbelanjaan di kota padang di malam hari. Untung bukan siangnya ya, mungkin amalan puasa bisa hilang gara-gara dalam hati merutuk. Saya dan mama belanja di supermarket. Kita pergi malem, secara siang gak sempet karena sayanya kerja. Setelah muter kesana kemari eh ketemulah cimory di tempat yang tidak seharusnya. Cimory? iya cimory, yoghurt cimory. YOGHURT yang di kemasannya tertera suhu penyimpanan tidak boleh melebihi sekian derajat. Diletakkan secara sembrono oleh orang yang gak jadi beli. Itu mungkin udah ditarok dari siang. Soalnya udah gak dingin sama sekali botolnya >< . Padahal lokasi botol itu gak berapa jauh dari showcase tempat si cimory biasa diletakkan ><

Next masih di tempat yang sama, malam yang sama, saya nemu lagi barang yang tidak terletak pada tempatnya. Kulit lumpia kemasan, yang disimpan di freezer makanan beku itu. Digeletakin begitu aja >< . Sampe kembung itu kemasannya, sudah gak dingin lagi. Bayangin aja, kemasan kulit lumpia frozen yang tipis tiba-tiba jadi gembung >< . Padahal jarak dari lokasi penemuan ke freezer penyimpanannya juga gak jauh-jauh amat ><

Next pas saya menuju kasir ketemu lagi barang di tempat yang tidak seharusnya. Kentang frozen sodara-sodara grrr. 3 kali penemuan dalam satu malam >< . Si kentang sudah mulai berair, buru-buru saya masukin ke freezernya.


Gak habis pikir sama orang-orang yang berkelakuan seperti itu. Kalo gak jadi beli ya balikinlah ke tempat semula. Itu bukan makanan/minuman biasa yang kalo ditarok dimana aja gak ada masalah. Yoghurt, makanan beku >< . Kalo bisa disimpan di sembarang tempat ya logikanya pihak supermarket gak perlu susah-susah nyediain showcase dan freezer sebagai tempat penyimpanannya. Dan lagi, apa susahnya balikin barang yang gak jadi dibeli ke tempatnya semula. Toh gak jauh-jauh amat kok. Pada pemalas semua, heran. Saya kalo gak jadi beli barang biasa aja sebisa mungkin selalu pulangin ke raknya semula. Apalagi ini makanan beku, kok seenak udelnya aja gitu narok di sembarangan tempat. Kan jadi ngerusak makanan dan minumannya ><

 

 

Iklan

Penulis: mayang koto

Crafter and gardener

6 thoughts on “Dimana Etikamu?

  1. Mental begini ada di negara manapun deh Yang, akupun pernah bbrp kali nemuin produk beku atau dingin, ga jadi mau dibeli sembarangan ditaruh. Selain sayang kebuang, kasihan juga pemilik produk makanannya ya, masah sih supermarket mau ganti duitnya. Mungkin juga ada yg terburu-buru, eh pas nyampe kasir, antrinya panjang banget, aku pernah kejadian gitu, untung ga ada makanan beku, pengen beli buah aja, jd kutaruh begitu aja, krn bus ku sdh hampir lewat, kasir antri panjang.

    Suka

    • aku juga kak kalo kepepet banget, kadang suka ninggalin gitu aja kak. tapi bukan makanan beku. ini tempatnya tuh gak gitu jauh dari tempat penyimpanannya. tinggal ngesot doang juga nyampe. jadi bikin gregetan banget kak

      Disukai oleh 1 orang

  2. Ih nyebelin bacanya Mayang. Kok bisa2nya ga mikir itu orang2 yang melakukan.

    Suka

  3. Wah nggak ada petugas supermarket yang standby di dekat showcase atau freezer kah untuk memastikan barang dari pendingin yang tidak jadi dibeli dan digeletakkan begitu saja harus dimasukkan kembali ke pendingin? Setidaknya jika ada petugas, ada orang yang memperingatkan kelakuan pembeli yang sembrono seperti ini. Atau mungkin petugas kasir juga bisa memperingatkan kalau melihat customer melakukan aksi tidak jadi beli bahan makanan frozen. Bahkan bisa diberi tulisan peringatan di sekitar pendingin untuk mengembalikan barang yang harus tetap beku, jika tidak jadi membeli, kembali ke tempatnya.
    Untuk mbak baik hati ya jadi mau meluangkan waktu mengembalikan bahan makanan frozen yang tidak jadi dibeli ke tempat seharusnya.

    Suka

    • krn lagi bulan puasa kan rame gitu. gak kekontrol kalo ya sama mereka
      harusnya iya ada tulisan kalo gak jadi beli mohon kembalikan ke tempatnya semula biar pembeli gak semena-mena hehehe

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s