mayangkoto

my story, my life

Gagal? Coba Lagi. Akhirnya Sukses Bikin Donat

6 Komentar

“The main thing I’m looking for is a white ring around the middle. It’s the sign of a good doughnut.”
~Paul Hollywood~

Saya ikut kursus lagi nih sama uni Femi. Kali ini ikut kursus bikin donat. Pas di tempat kursus sih oke-oke aja, semua keliatan mudah 😀 . Kayaknya amat sangat gampang dipraktekin. Pikir saya, kalo sukses pas di kursus, pasti sukses juga ya kalo bikin sendiri 😀 . Akhirnya saya nyoba praktek bikin donat sendiri di rumah

PERCOBAAN PERTAMA

Donatnya gak ngembang saudara-saudara :mrgreen: . Saya gak tau salahnya di mana. Padahal semua bahan baku baru, tanggal kadaluarsanya masih lama. Oke deh daripada penasaran, saya tanya sama uni Femi. Katanya mungkin karena raginya tu. Saya oke okein aja. Tapi dalam hati mikir, emangnya ragi saya kenapa ya. Padahal baru beli lo hiks. Googling tentang tips bikin donat, ternyata ragi itu gak boleh kena panas. Kalo kena panas nanti raginya mati. Hmm bisa jadi nih ragi saya mati, gegara tempat penyimpanan tidak benar. Sekarang itu ragi saya tarok kulkas, belum ada saya pake lagi. Padahal beli sebotol hiks, merek koepoe-koepoe. Btw adonan donat saya belum kalis hiks

PERCOBAAN KEDUA

Donatnya terlalu lembek :mrgreen: . Jadi pas mau digoreng, waktu adonan mau dimasukin ke kuali, itu pas diambil, susah banget mempertahankan bentuknya karena adonan yang lembek. Jadilah donat saya mletat mletot

Ladahal kenapa lagi nih, kok bisa lembek ya. Padahal takaran sesuai resep. Tanya uni femi lagi, katanya mungkin kebanyakan susu cairnya. Kalo bikin lagi ntar kurangin aja susu cairnya. Oke un, ntar dipraktekin lagi 😀 . Dan kali ini adonan saya masih belum kalis, karena ngulenin pake tangan

PERCOBAAN KETIGA

Akhirnya, berhasil juga bikin donat 😀

Adonan donat saya hampir kalis. Masih belum terlalu kalis, soalnya kalo adonan donatnya direntangkan, sudah mulai terbentuk selaput tapi ntar masih suka robek. Trus tanda adonan sudah kalis itu adalah ketika digoreng akan timbul cincin putih (white ring) pada tengah pinggiran donat. White ring terbentuk selain karena adonan yang kalis juga karena proses penggorengan yang tepat. Nah untuk percobaan saya yang ketiga ini, beberapa donat sudah mucul white ringnya, tapi beberapa masih belum hahaha. Seperti quote dari Paul Hollywood di atas, white ring menunjukkan tanda kesempurnaan donat yang kita bikin. Jadi jika muncul white ring pada donat yang kita buat, itu tandanya kita sukses membuat donat yuhuuuu~

TIPS

Percobaan pertama saya buat donat menggunakan mixer. Mixer saya merek miyako (cuma buat info aja ya, tidak bermaksud promo 😀 ). Di petunjuk penggunaannya kalo bikin donat cukup pake speed 3 . Tapi saya geber pake kecepatan maksimal, walhasil timbul bunyi-bunyi aneh pake mixer saya. Terus karena adonannya berat, saya maksain nembus adonannya, padahal mah tidak perlu begitu. Karena gagal, saya coba googling. Nemu artikel yang bilang kalo hand mixer tidak bisa digunakan untuk membuat donat, karena bisa bikin mixernya pensiun dini hehehe. Bikin donat pake mixer heavy duty katanya. Kalo gak punya mixer heavy duty, uleni pakai tangan saja. Saya takut kan mixer saya rusak, akhirnya percobaan kedua saya menguleni donat pake tangan aja. Tapi tetap gagal tu hahaha. Lebih 30 menit saya uleni itu adonan donat, tapi gak kalis-kalis juga 😀

Jadi saya kapok nguleni adonan donat pake tangan. Tapi saya tetep pengen bikin donat, tapi gak punya mixer heavy duty. Mahal lo mixer heavy duty itu :mrgreen: . Merek bosch aja kisaran 5-6 juta 😀 . Kalo mixer merek kitchen aid kemaren saya liat harganya 9jutaan, buset 😀 . Akhirnya googling lagi, bisa gak sih household mixer itu dipake buat bikin donat? Jawabannya BISA. Nemu nih link youtube yang bikin donat pake mixer yang sama persis dengan mixer punya saya 😀

Kata mbaknya kalo bikin donat, tangan jangan maksa mixer buat ngadon. Jadi tangan kita yang justru harus ngikutin mixer, ntar mixernya nari-nari kesana kemari, kita ikutin aja. Pokoknya mixernya jangan dipaksa. Kalo dirasa mixernya udah panas, matiin dulu, diamin bentar agak 1 menit. Ntar hidupin lagi

Saya coba praktekin, setel speed di angka 3 aja. Dan ya akhirnya berhasil, cuma kurang kalis mungkin karena kurang lama. Saya masih ngikutin patokan resep soalnya musti diadon selama 20 menit. Sekarang saya pikir-pikir lagi, 20 menit waktu kursus itu dicoba pake mixer semi heavy duty dengan kecepatan tinggi. Sementara mixer saya cuma hand mixer dengan kecepatan sedang, ya kebantinglah 😀 . Jadi mungkin next saya musti mixer adonannya selama 30 menit nih keknya 😀 . Insyaallah minggu mau nyoba bikin lagi. Semoga saya berhasil ^_^


Nemu lagi nih yang bikin donat pake hand mixer. Ini videonya plus resep pula. Miriplah resepnya sama resep yang saya dapet dari kursus 😀 . Monggo yang mau nyoba 😀

Iklan

Penulis: mayang koto

Crafter and gardener

6 thoughts on “Gagal? Coba Lagi. Akhirnya Sukses Bikin Donat

  1. Practise make perfect Mayang 😀 . Mixerku pernah kebakar krn ga kuat adonan terlalu padat. Kamu pakai cetakan donat atau buletin sendiri?. Kuliat di toko ada cetakan donat yg sekali panggang 6 tp ukuran donatnya mini hehe 😀 .

    Suka

  2. Weeew… bagi may… 😛

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s