mayangkoto

my story, my life

Beras Pulen Vs Beras Pera

14 Komentar

Kemaren sore mama saya cerita, ada temen si mama (tetangga kita) yang lagi ke bandung buat lihat anaknya yang baru melahirkan ternyata sakit. Katanya berasnya gak enak. Saya jawab “o iyolah, nasinyo bagatah” (iyalah, nasinya bergetah alias lengket). Terus kata si mama dia sudah nyaranin ke tetangga kita ini untuk beli beras pandan wangi. Kata si tetangga, iya itu betul beras yang dia makan, gak cocok sama rasanya. Saya jadi senyum-senyum, teringat pengalaman makan nasi pulen yang menurut saya, gak cocok di lidah saya. Dulu pernah masjid belakang rumah bagi-bagi beras pas bulan puasa, yang dibagiin beras jawa. Sekali makan langsung ketauan bedanya dengan beras yang sehari-hari orang minang makan. Nasinya lengket,saya pribadi tidak suka nasi lengket macam begini. Terus pas makan di mc* Padang pas awal-awal buka. Eh ternyata juga pakai nasi pulen. Waduduh gak nikmat makannya, padahal ayam gorengnya enak sekali. Sampai sekarang gak pernah ke mc* lagi, karena trauma sama nasinya hehehe.

Beras dari dari Sumatera Berat adalah beras pera. Beras pera adalah beras yang mengandung amilosa tinggi yaitu sekitar 25-40% . Beras ini kalau dimasak akan menghasilkan nasi yang cenderung keras dan kering, tidak lengket, dan berderai. Kalau makan di rumah makan padang akan ketemu nasi yang seperti ini. Nasinya berbulir-bulir πŸ™‚ . Nah karena orang minang terbiasa dengan tekstur nasi seperti ini, biasanya tidak siap kalau harus dihadapkan dengan nasi pulen yang berkadar amolisa sekitar 7-20% . Nasinya lembek, lengket, seperti ketan (walaupun tidak selengket ketan) . Sebaliknya penyuka nasi pulen pun mungkin akan menganggap nasi pera tidak enak

Balik lagi ke cerita tetangga si mama, saya bilang ke mama carilah toko yang menjual beras solok di bandung. Kata si mama susah hehehe. Di Jakarta kabar-kabarnya ada yang jual beras solok. Dan untuk beberapa keluarga yang punya sawah, biasanya rutin mengirim beras dari kampungΒ untuk sanak saudaranya diΒ Jawa

Teman-teman semua gimana, lebih suka nasi pera atau nasi pulen? πŸ™‚

Iklan

Penulis: mayang koto

Crafter and gardener

14 thoughts on “Beras Pulen Vs Beras Pera

  1. Aku lebih suka beras pulen soalnya dari kecil terbiasa makannya beras pulen. Makanya pas nyoba makan beras coklat atau merah rasanya aneh karena pera kan. Tapi lama2 ya kebiasaan meskipun tetep kangen beras pulen. Kalau di sini ada tipe beras pera namanya beras basmati. Btw, Mama kamu sudah sehat Mayang?

    Suka

    • iya mbak, beda budaya beda kesukaan πŸ˜€
      mungkin aku kalo tinggal di jawa juga mau gak mau bakal terbiasa makan beras pulen πŸ˜€
      aku belum pernah nyoba beras merah mbak, jadi gak tau rasanya hehehe

      beras basmati dari indiakah mbak?

      kemaren ini sudah sehat mbak, sekarang kambuh lagi penyakitnya

      Suka

  2. Iyo Mayang bener itu,,Maktuo dan sepupu2 kalau datang ke Jakarta sampai bawa beras sendiri loh ,,katanya kalo makan nasi disini gak ketelen, hahaha
    Kalo mama ku mmg sdh adaptasi dgn beras disini, jadi sudah amanπŸ˜€

    Suka

  3. Aku lebih suka yang beras pulen Yang, klo yg pera kan buyar gitu rasanya ga enak krn cepat kering juga. Klo ketemu yg pera begitu biasanya airnyanya kubanyakin pas masak deh πŸ™‚ .

    Suka

  4. Mbak mirip banget sama kawan kerja aq satu ruangan. Dia orang Payakumbuh, udah bertahun-tahun di Riau, masih tetap cinta beras Pera. Kami dan kita beda kesukaan, aku lebih suka beras pulen mbak.
    Kalo beras pera, enaknya dibuat nasi goreng aja.
    Hehehehe…

    Tapi, mana ya yang lebih sehat mbak, beras pera atau beras pulen?!
    Aku kalo untuk sehat, gak enak juga dimakan sih mbak…
    hahahahhaha…
    Soook bangeeetttt….

    Suka

  5. Beras pera lah kaak πŸ‘
    Udah pernah tinggal di Jogja selama 4 tahun, beneran gak pernah bisa makan nasi senikmat makan nasi pera kak.😭😭😭
    Disana lebih banyak pake nasi pulen. Ndak cocok di lidah awak doo πŸ˜…

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s