mayangkoto

my story, my life

Kapan Nikah?

8 Komentar

Beberapa waktu yang lalu salah seorang teman di facebook buat status kurang lebih isinya seperti ini : “Sesungguhnya pertanyaan kapan nikah hanya lucu jika yang bertanya sama jomblonya sama yang ditanya. Di luar (sesama jomblo) itu, pertanyaan tersebut adalah penghinaan dan pelecehan” ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€ . Saya bacanya, ngakak iya, mesem mesem juga iya (soalnya senasib sepenanggungan ๐Ÿ˜† )

Tapi emang betul loh, pertanyaan kayak gitu bisa bikin orang sakit hati. Ada orang yang emang gak bisa cari sendiri makanya masih belum nikah. Dan banyak yang seperti ini, cari jodoh itu buat sebagian orang susahnya minta ampun. Sesekali ditanyain begitu masih okelah, tapi keseringan ditanya kan bikin yang ditanya jadi sedih hatinya. Ujung-ujungnya nanti yang penting nikah, walau cuma sehari. Kan ini bukan solusi yang bagus. Cuma gara-gara gak mau jadi omongan orang karena belum nikah-nikah juga.ย Padahal orang niat nikah kan maunya seumur hidup.

Kalau di tempat kerja saya, yang cewek-cewek gak ada yang rempong lo nanya kapan nikah. Eh ini malah yang cowok yang suka nanya-nanya. Waduh rempongnya ngalahin emak-emak ya. Saya dinasihatin, umur udah berapa, nanti mau punya anak umur berapa. Saya cuma iya-iya aja, atau senyum-senyum aja. Siapa sih yang gak ingin nikah, cuma masalahnya belum ada yang mau nikahin trus harus gimana? Memanglah ya para cowok ini kurang peka ๐Ÿ˜€ . Nenek saya aja gak pernah bilang seperti itu. Cuma saya didoain terus sama nenek saya (moga doa amak dijabah sama Allah, aamiin). Itu cara nenek saya menjaga perasaan cucunya

Teman saya, yang sama jomblonya. Tiap lagi chat pasti nanya? Mau nikah ya?, kapan nikah?, udah ada calon?. Biasanya saya balik nanya dengan pertanyaan yang sama. Ternyata dia juga belum ada calon, ya ketawa bareng-barenglah. Senasib sepenanggungan soalnya ๐Ÿ˜€

Jadiย kalau sama-sama jomblo nanyain kapan nikah mah wajar, karena senasib. Kalau yangย nanya udah nikah, biasanya itu bikin yang ditanya merasa gak enak hatinya. Saran saya gak usah ditanya kapan nikah, cukup doakan saja (dalam hati ya ๐Ÿ˜€ )”semoga teman saya cepat ketemu jodohnya” . Banyak yang mendoakan, siapa tahu cepat dikabulkan tuhan bukan. Diberikan jodoh yang terbaik ๐Ÿ™‚

Jangan menghakimi orang karena belum nikah-nikah juga. Dia telat nikahlah, dia perawan tualah. Kata mama Dedeh, bukan telat nikah. Tapi karena memang takdirnya menikah umur segitu. Yakinlah pada tuhan, bahwa Dia memberikan laki-laki yang baik untuk perempuan yang baik. Dan perempuan yang baik untuk laki-laki baik-baik. Yuk, terus meminta pada tuhan agar diberikan jodoh yang terbaik ๐Ÿ™‚

 

Iklan

Penulis: mayang koto

Crafter and gardener

8 thoughts on “Kapan Nikah?

  1. Hahahaha…
    Kak Mayaaangg…
    Pada akhirnya topik ini akan menghampiri semua wanita yg berusia 25 keatas yg belum menikah…
    Kadang kesel siiih, tapi seru juga kok kak kalo temen yg nanya…
    Asal jangan keluarga aja, horornya bedaaa,…

    Suka

  2. Kalau yang nanya laki-laki, itu mungkin semacam “kode” XD

    Suka

  3. Salam kenal mba. Baca2 tulisan mba membuat aku ngerasa I feel you sist haha, sama bangeet. Semangat sesama jomblo menghempas syantik segala komen2 yg lbh musingin dr ngerjain sulaman 100ct๐Ÿ˜‚ . Aku baca2 tulisan mba mayang sepertinyaa, jd pengen kopdarr hehe.

    Suka

    • Hahaha, ketemu teman seperjuangan nih ๐Ÿ˜

      Iya mbak, lebih pusing mikirin kristik yg salah hitung dan terpaksa didedel wkwkwkwk

      Emang mbak tinggal dimana? Moga2 suatu saat bisa ketemu ya ๐Ÿ˜Š

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s