mayangkoto

my story, my life

Bunga yang Terluka

2 Komentar

Ini judul serial turki baru yang tayang di ANTV, episode pertama saya gak nonton, yang kedua nonton dikit. Episode 3 nonton sampai habis, yang keempat nonton gak sampai habis. Semalam gak nonton sama sekali😀 . Gila juga dua jam lebih nonstop tanpa iklan, saya yang pengen curi-curi menjahit gak bisa, soalnya gak iklan-iklan😀 . Pas nonton episode 3 itu suka soalnya anak-anak di panti asuhannya kompak-kompak. Mau nolongin si eylul menyembunyikan mayat bapak tirinya yang gak sengaja dibunuh sama si eylul. Pas episode 4 lupa kenapa gak nonton sampai habis, kalo gak salah gara-gara si mama bilang udah gak usah ditonton, karena terlalu apa ya, saya juga lupa. Saya sempet mikir ini bapak tirinya kasihan amat tampil di tvnya cuma beberapa episode doang😀 . Bagus deh yang penting si eylul bisa lega, gak digangguin lagi sama bapak tirinya. Eh kata si mama yang baca running textnya antv, ternyata bapak tiri si eylul masih hidup, si eylul disekap. Wadoh, kepalanya udah dipukul, udah dihanyutin ke sungai, eh masih belum mati juga.

Saya kalau nonton serial begini tu suka gak tega kalau si pemeran utama dijahatin secara sadis, biasanya kalau gitu saya skip. Ntar kalau permasalahannya sudah selesai, balik nonton lagi. Tapi kalau orang jahatnya yang dapat pelajaran saya suka banget deh😀 . Kayak serial mohabbatein, kalo tentang si ishita, raman, dan ruhinya mah lucu banget buat ditonton hahaha. Tapi kalo udah konflik yang kejam betul saya skip aja, gak kuat mental😀 . Tapi ya serial turki sama india tu sama aja kayak sinetron indonesia. Banyaaaaaaak banget episodenya. Kayaknya saya kurang cocok deh sama serial yang tak berujung begitu. Mending nonton drama korea. Pendek, cuma 16an episode. Inovatif juga, suka explore berbagai jenis pekerjaan. Jadi kita bisa tahu sedikit-sedikit tentang pekerjaan-pekerjaan tersebut. Kalo serial turki, india, indonesia, konfliknya muter di situ-situ aja. Apa gak bosen ya. Kayak ayah saya tu, suka banget nonton anak jalanannya rcti. Saya gak ngerti kenapa ayah saya bisa kecantol segitunya. Saya kalau sama sinetron/serial panjang begitu paling cuma kecantol beberapa saat aja. Habis itu sadar sendiri, gak guna nontonin hal yang sama setiap hari

Jadi saya mengukuhkan diri sebagai kdrama lover aja deh. Gak mau pusing nontonin konflik tak berujung dan tak berkesudahan yang dihadirkan serial turki dan india

 

Penulis: mayang koto

Crafter and gardener

2 thoughts on “Bunga yang Terluka

  1. setuju, serial turki dan india, apalagi Indonesia, saya nggak cocok. kalau ada yang jahat- jahat gitu apalagi. ngeri lihatnya. suka nggak tega. udah gitu tokoh baiknya mesti nggak kuasa apa- apa buat ngelawan. bikin gemes dan sebel sendiri. 😀
    salam kenal..

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s