mayangkoto

my story, my life

Pengalaman Menjalani Operasi Usus Buntu

4 Komentar

Gak nyangka saya yang biasanya kena flu batuk doang, bisa dirawat di rumah sakit juga hehe . Ceritanya pas hari selasa tanggal 5 april, dari siangnya udah berasa sakit perut. Pas sampe di rumah sepulang dari kantor, saya tiduran. Soalnya dari pengalaman yang sudah-sudah, kalau saya bawa tiduran biasanya sakit perutnya langsung hilang gitu. Udah selesai sembahyang maghrib masih sakit, kisaran adzan isya gitu berasa gak kuat sama sakitnya. Bilang ke mama minta di antar berobat. Karena dokter keluarga rujukan BPJS saya jam delapanan malam gitu udah tutup, kita ke klinik kimia farma deket rumah yang menerima pasien BPJS juga. Ngikutin kata mama sih katanya bisa, kalau kata saya mah gak bisa. Soalnya kita kan kalau berobat ya ke dokter/klinik/puskesmas yang ada tertulis di kartu BPJS kita. Eh ternyata emang beneran gak bisa kan, katanya kalau kayak gitu langsung ke IGD/UGD aja. Oke langsung deh kita meluncur ke rumah sakit tentara reksodiwiryo padang. Rumah sakit itu yang paling deket dari rumah. Dah deh sampe di sana disuruh berbaring. Ditanyai sakitnya dimana, pas perut ditekan sakit gak? Terus pas kaki ditekuk sakit gak?  seperti itu deh pertanyaan yang diajuin sama dokternya. Iya sakitnya pake banget di sebelah kanan, kalau ditekan sakit, kalo kaki ditekukin sakit. Oke, sepertinya dokternya sudah punya kesimpulan. Tapi musti cek darah dulu. Oke, dek darah kan. Trus katanya kalau sakit sebelah kanan gitu biasanya usus buntu, cuma katanya hasil cek darahnya normal. Jadi dokternya cuma kasih obat penghilang sakit, terus disuruh pulang. Padahal mama udah yakin banget kalo saya kena usus buntu. Sayanya juga nyangkanya usus buntu. Udah  pulang kan, sampe rumah makan lagi biar bisa minum obat. Tapi malam itu gak hilang tu sakitnya, ampe besoknya belum juga hilang sakitnya. Malah paginya muntah, tambah takutlah saya (Soalnya punya kenalan, dulu pas usus buntunya pecah muntah-muntah dulu gitu dan beberapa waktu kemudian meninggal😦 .) Sampe obatnya habis sakitnya belum hilang, cuma berkurang aja. Akhirnya kamis sore saya ke dokter BPJS saya. Kata dokternya memang kemungkinan besar usus buntu. Dan lagi, usus buntu bisa dilihat dengan cara dironsen kata dokternya. Bukan dengan tes darah, keliatan di tes darah cuma kalau sudah akut saja. Akhirnya minta rujukan ke Rumah sakit yos sudarso. Jumat sore periksa ke dokter bedah, dan kata dokternya memang usus buntu…

Dokter nyaranin operasi aja, kalo cuma dikasih obat katanya sakitnya bakal berulang. Kalau usus buntunya sampe pecah berbahaya, tingkat kematiannya tinggi kalau usus buntu kita udah pecah. Saya percaya, soalnya karyawan tokonya bos saya ada yang meninggal karena usus buntunya pecah. Jadi deh, saya setuju dioperasi. Yang saya gak sangka saya langsung dioperasi hari itu juga. Jumat malam lepas maghrib gitu, gak pake acara ronsen-ronsenan. Gak pake puasa, gak pake acara cuci perut. Cuma cek darah aja, darah saya diambil dua kali. Habis cek darah saya disuruh ganti baju operasi. Habis itu pasang infus sama cek alergi antibiotik. Pas pasang infus sih gak terlalu sakit, pas disuntikin antibiotik baru deh sakitnya luar biasa. berasa pedih banget gitu, gak tau kenapa. Perasaan saya menghadapi operasi ini campur aduk😆 , pengen nangis tapi gak nangis, ya pokoknya tidak bisa diungkapkan dengan kata-katalah untuk pengalaman operasi saya yang pertama kalinya ini.

Saya dibiusnya setengah badan ke bawah aja. Disuntik 2 kali di bagian pinggang di atas pantat. Pas habis suntik pertama berasa kaki nyes gitu, abis disuntik kedua kali baru deh perlahan-lahan kaki mulai mati rasa gitu. Karena cuma setengah badan jadi saya sadar sepenuhnya waktu dioperasi. Tapi ya gak kerasa apa-apa😀 . Karena saya sadar, jadi bisa ngedenger dokternya nyanyi-nyanyi😕 , ngobrol-ngobrol (dokternya berdua, susternya satu orang) . Terdengarlah salah satu dokternya ngomong “iyo usus buntu ma” artinya kira-kira “beneran usus buntu ternyata” hehehe. Gak terasa udah selesai aja operasinya, saya masuk kamar perawatan jam setengah sembilan malam. Karena BPJS saya kelas dua, maka saya dirawat di ruang kelas II. Satu ruangan itu untuk tiga orang pasien. Saya tempat tidur no 3 kalau tidak salah. Tempat tidur no 1 ditempati pasien kecelakaan, tempat tidur no 2 kosong tapi saya yakin bentar lagi bakalan masuk tu pasiennya, eh ternyata bener.

Masih mati rasa tu kaki saya, pas saya pegang kaki saya berasa tangan saya lagi pegang sesuatu berisi air gitu, kenyal kenyal gimana gitu hehehe. Karena masih mati rasa, rasa sakit habis dioperasinya masih belum terasa. Tapi setelah obat biusnya berangsur-angsur berkurang baru mulai terasa nyerinya. Tapi malam itu saya gak terlalu bisa tidur, obat bius sudah mulai hilang jadi perut saya terasa nyeri banget, kata susternya bakal dikasih obat penghilang rasa nyeri sih. Dini harinya kalo gak salah saya pengen pipis, karena yang nemenin malam itu ayah saya, jadi suster yang nolongin pake pispot. Kata susternya pas subuh-subuhnya udah boleh minum sesendok dua sendok, tapi sayanya gak nafsu jadi gak minum. Disuruh baring ke kiri, baring ke kanan, supaya mempercepat kerja pencernaan. Paginya sudah dikasih hidangan, nyoba makan dikit bikin pengen muntah, untung sih gak jadi. Tapi jadinya bikin gak nafsu sama sekali buat makan

13051661_1028409117242110_1275250009564758154_n

Menu Pasien Usus Buntu

Hari sabtu itu, nyaris gak makan sama sekali. Gak ada selera, menunya pagi siang malem sama. Nasi lembek, ikan tahu atau telor, atau tempe, sama sayur. Padahal perut super duper lapar. Hari sabtu siang kira-kira jam sebelas dikunjungi rekan kerja, sama istrinya bos hehehe (perwakilan, bos saya gak dateng😎 ), dibawain buah sama biskuit hehehe, makasih banyak😀 . Ada ce Hong namanya juga jengukin (karyawan toko punya bos saya) , didoain secara nasrani sama ce Hong karena ce Hong nasrani🙂. Sorenya dijengukin sama orang gudang, dibawain kue kaleng, terima kasih banyak😀 . Sabtu sore juga dikontrol sama dokter, katanya bagus. Malamnya mama saya yang jagain di rumah sakit, malem-malem dikupasin apel sama mama. Lumayan buat pengganjal perut dan pembuka selera. Soalnya laper berat hehehe. Hari minggu baru deh selera makan mulai terbuka. Minggu pagi dapet sarapan lontong, wuah seneng banget saya. Langsung makan dengan lahap, ada telor puyuhnya juga. Ludes deh itu lontong sama saya. Siangnya menunya masih sama😀, sup kuning gitu tapi untungnya daging sapi bukan ikan:mrgreen: . Nasi lembeknya nyisa dikit😀 , sorenya lupa menunya apa😀 . Karena hari minggu, dokternya gak dateng buat kontrol. Senin pagi dapet nasi lembek lagi😦 , pasien sebelah dapet nasi goreng😦 , saya iri😦 . Menjelang siangnya tetiba dokternya datang, katanya boleh pulang hari itu. Wuah seneng banget deh😀 , sore harinya akhirnya saya tiba di rumah🙂

Tentang Rumah Sakit

Saya dirawat di Rumah Sakit Yos Sudarso Padang, rumah sakit ini berada di bawah pengelolaan Keuskupan Padang. Kenapa minta dirawat di sini? Padahal rumah sakit paling dekat dari rumah kan rumah sakit tentara? males aja pokoknya kalo dirawat di RST. Adek saya dulu pernah dirawat juga di sana, dan ya begitulah pokoknya males aja kalo di RST hehehe.
Rumah sakit ini sebelahan sama gereja katolik. Sabtu pagi jam enam, terdengarlah bunyi lonceng berdentang-dentang. Saya excited, itu bunyi lonceng gereja hehehe. Kebetulan ruang perawatan saya berada di belakang gerejanya🙂 . Pengalaman pertama tu dengerin lonceng gereja berbunyi😀 . Minggu pagi, senin pagi selalu mendengar lonceng gereja dibunyikan jam enam pagi. Ya, saya kira pada saat saya dirawat itu, loncengnya cuma bunyi sekali sehari aja. Tapi ternyata pas saya kontrol hari jumat sorenya, lagi nebus obat lama banget. Ternyata jam enam sore juga loncengnya dibunyiin. Pas saya dirawat sorenya gak kedengeran loncengnya, mungkin karena jalanan berisik kali ya. Jadi suara loncengnya teredam. Hari minggu saya kan sudah boleh jalan. Jadilah saya ditolongin mama, keliling-keliling lantai tiga (ruang perawatan saya berada di lantai tiga) . Sejauh tempat yang saya sanggup jalan aja sih, gak semuanya hehe. Di tempat yang sebelahan sama halaman belakang gereja, samar-samar kedengaran orang lagi nyanyi. Kayaknya lagi ada misa di gereja🙂 . Rumah sakitnya bersih, cuma wcnya aja, rada-rada jauh. Buat orang biasa sih gak jauh, buat orang yang perutnya habis disayat kayak saya mah, lumayan juga pergi ke wcnya😀 , apalagi musti ngegeret-geret tiang infus segala. Sedikit cerita, ini infus saya bawa pake tiang, ato gak pake tiang, tetep aja pas balik ke kamar pasti jadinya mati infusnya😐 , gak mau netes lagi. Kan musti bolak-balik minta suster datang buat benerin infusnya, ini yang bikin males hehehe. Walau manggil susternya gampang aja, cukup tekan tombol, nanti kita ngomong soalnya ada speakernya hehehe. Gak musti capek-capek ngutus orang buat jemput susternya hehehe. Ruang perawatannya panas banget , padahal ventilasi bagus, kipas angin ada. Tapi kecil sih kipas anginnya hehehe. Ampe malam aja pintu samping kiri dan kanan dibuka tetep aja panas hehehe. Mandi keringat terus selama di sana hehehe. Colokan listrik cuma 1, di dekat tempat tidur pasien no 1. Jadi gak bisa bawa kipas sendiri hehehe. Adekku dulu pas dirawat bawa kipas dari rumah😀
Cerita apalagi ya tentang rumah sakitnya. Tentang suster aja kaliya😀 . Susternya ada yang baik, ada yang baik banget, ada yang biasa, ada yang rada jutek, ada yang jutek hehehe.

Tentang Pelayanan Rumah Sakit

Dapet makan tiga kali sehari (ya iyalah😆 ) . Pagi-pagi sekali dikasih teh dan air, baru 1 atau 2 jam kemudian sarapannya. Jam sepuluhan dikasih bubur kacang padi (kacang hijau). Tiap hari tetep camilan paginya bubur kacang padi ini. Makan siang jam satuan deh kalau gak salah. Pas makan siang ini baru dapet buah, kadang semangka, kadang pisang. Sorenya ada camilan lagi, hari sabtu dapet sejenis kolak putih gitu, minggu dapet kue-kue manis, senin dapet kue-kue lagi camilannya. Habis itu makan malam deh. Yang paling enak ya sesi camilan sore dengan kue-kueannya😀
Ruangan dibersihin sekali sehari tiap pagi. Selimut, dan alas tidur diganti dua hari sekali. Soalnya pertama diganti hari sabtu, habis itu senin, barengan sama seprai. Mungkin karena udah ada alas jadi seprainya rada lama digantinya ya. Tapi kalo mama saya dulu pas dirawat di RSU Aisyiyah seprai diganti tiap hari, mungkin karena mama saya di kelas I kali ya. Sabtu pagi saya dilap badannya sama suster, karena masih sakit kan. Besoknya baru mandi sendiri hehehe.

Tentang Perkembangan Saya

Kan sabtu subuhnya disuruh baring kiri/kanan. Masih gak kuat, sakit banget rasanya. Paling bisanya miringin badan sedikit aja. Sabtu itu sudah disuruh belajar duduk, pagi ampe menjelang siang masih belum nyoba duduk. Siang menjelang sore mama dateng, minta ditolongin duduk. Akhirnya bisa duduk, tapi sakitnya bukan main😀 . Gak sangguplah duduk lama-lama😀 . Hari minggunya disuruh jalan, paginya pengen pipis dan pertama kalinya bisa jalan lagi buat pergi pipis ke wc. Soalnya sebelum-sebelumnya kalo mau pipis pake pispot karena belum boleh jalan. Habis itu mandi deh, dibantuin mandi sama mama. Musti dibantuin, soalnya ada infus, susah ngapa-ngapain kalo ada infus ditangan😦 . Mandinya duduk pake kursi, karena luka bekas operasinya gak boleh kena air. Makan ada kemajuan, udah bisa makan. Walaupun kadang nasinya gak habis😀 . Senin pagi dijenguk dokter, akhirnya saya sudah diperbolehkan pulang. Saya kira dokternya datangnya sore seperti biasa, jadi kemungkinan pulangnya selasa. Untunglah hari senin itu dokternya bisa datang pagi. Jadi lebih cepat pulangnya. Kangen rumah banget, bosen banget di rumah sakit cuma mainin hp. Jadi semakin cepat pulang semakin baik😀

Tentang teman-teman pasien satu ruangan

Mau nyeritain dikit tentang penghuni ruangan dewi sartika no 301 selain saya😀 . Di awal saya sudah nyeritain salah satu teman sekamar saya yang pasien kecelakaan. Cewek, baru kelas satu SMP. Kecelakaan tunggal pas bawa motor, kepalanya robek, tangan patah. Kasian sama anaknya,dia yatim piatu, tinggal sama neneknya. Ada neneknya sama omnya yang nemenin, bahkan cowoknya juga dateng. Sejauh itu dari Kerinci, geleng-geleng kepala deh. Pas jumat malam (malam pertama) saya dirawat itu, saya kan gak terlalu bisa tidur. Dianya merengek-rengek kesakitan terus. Bilang kepalanya sakit. Kabar yang saya terima sih, dia lagi belajar bawa motor SENDIRIAN. Di turunan kenanya, mungkin gak bisa ngendaliin atau gimana. Nabrak pagar rumah orang, motornya ringsek katanya (motornya motor punya cowoknya) , kepalanya kena besi pagar itu, jadi robek. Rambutnya digundulin, soalnya katanya ada pendarahan dalam kepalanya juga. Tempat tinggal di Kerinci Jambi, jauh ya dirujuk ke Padang. Soalnya dari kerinci ke pusat kota Jambinya lebih jauh lagi daripada pergi ke Padang. Dia ke padang sewa ambulan. Katanya biaya sewanya 1 juta sekianlah. Masuk hari senin/selasa (Saya masuk jumat) . Hari minggu siang dia pulang. Katanya seminggu lagi musti balik buat kontrol kepala sama mau operasi patah tangannya. Ya Allah, sio sio se karajo awak tu kalo orang minang bilang. Sepeda motor bukan buat anak-anak, dan kemungkinan besar gak pake helm tu kalo kepalanya sampe robek begitu. Ngeri, saya gak pernah liat dia dari dekat jadi gak tau luka kepalanya kayak apa. Terus gak ada kacamata, jadi gak jelas penglihatan saya. Semoga saat ini sudah menjalani operasi patah tulangnya, dan kondisi kepalanya sudah berangsur membaik, aamiin

Pasien kedua ibuk-ibuk penderita tumor payudara. Awal-awal saya kira tumornya jinak, ternyata setelahnya baru tau, itu tumor ganas stadium empat dan sudah menjalar ke paru-paru. Malam jumat masuknya, setelah saya masuk. Besoknya dioperasi pengambilan sampel(?) tumornya buat diobservasi. Dokter bedahnya sama dengan dokter bedah saya, namanya dr. Ari. Nah ibuk ini dokternya dua, saya kan satu aja. Dokter satu laginya ahli penyakit dalam atau apalah gitu. Pokoknya yang ahli di bidang kanker. Sabtu sore kan ibuk ini dijenguk sama dokter spesialisnya itu. Dokternya bilang tumor payudaranya ini sudah menjalar ke paru-paru. Jalan satu-satunya cuma kemoterapi. Si ibuk ini langsung aja nolak mentah-mentah. Trus dokternya nanya “Baa kok ibuk ndak namuah?” (kenapa ibuk gak mau?) “rontok rambuik dek nyo” (rontok rambut dibuatnya) . Itu kan cuma efek samping kata dokternya, selesai pengobatannya rambut bisa tumbuh lagi. Tapi si ibuk tetap keukeuh gak mau kemo. Akhirnya dokternya cuma bilang gini “sayang nyo ka rambuiknyo pado ka nyaonyo” (dia lebih sayang rambutnya daripada nyawanya) . Besoknya pas diurusin suster (susternya baik) ditanya sama susternya kok ibuk gak mau kemo. Kayaknya si ibuk ini salah kaprah tentang kemo. Dijelasinlah sama suster ini kemoterapi itu apa. Kemoterapi itu cuma obat yang dimasukin ke tubuh kayak kita pasang infus. Lebih kurang selama 2 jam. Efek sampingnya beda-beda tiap orang, ada yang telapak tangannya menghitam, ada yang rambutnya rontok. Trus ditanya tentang sinar-sinar. Kata susternya sih gak ada yang begituan, cuma obat tok yang dipakein kek infus. Kayaknya sih lumayan tercerahkan si ibuk ini. Senin pagi kita berdua dijenguk sama dokter ari. Saya duluan yang diperiksa, sudah boleh pulang kata dokternya. Giranglah saya berdua sama mama😀, abis itu dokter ari liat ibuknya trus nanya “ibuk baa, ka pulang lo?” (ibuk gimana, mau pulang juga?) iyo katanya😀 . Akhirnya setelah dokternya pikir-pikir, boleh pulang tapi seminggu lagi musti balik buat liat hasil observasi sampel kanker tadi. Dan dari dokter yang satunya lagi si ibuk akhirnya dapet ijin pulang juga. Tapi kayaknya si ibuk masih tetap nolak dikemo😦 . Padahal anaknya masih kecil-kecil, masih sd. Kalo kata mama saya “ndak ibo wak ka anak-anak awak. anak ketek-ketek baru” (gak kasian sama anak-anaknya, masih kecil-kecil gitu). Kalo nolak dikemo, terus kankernya tambah menjalar dan tambah ganas tau kan konsekuensinya? Itu yang suster, dokter, kakaknya ibuk itu, dan mama saya bilang. Tapi kalo pasiennya keukeuh gitu, gimana lagi cara ngasih pengertiannya ya. Ini ceritanya ibuk ini sudah lama didiagnosis tumor, tapi menolak pengobatan dokter. Maunya berobat kampung gitu, akhirnya tambah ganas tumornya, udah sampe stadium empat😦 , dan masih nolak dikemo itu rasanya gimana ya. Udah speechless deh sama ibuk ini. Semoga saat ini pikiran ibuk ini sudah terbuka, sehingga mau dikemoterapi, aamiin.

Minggu siang anak cewek itu kan sudah pulang, nah senin dini harinya masuklah seorang pasien baru. Nenek ini kena penyakit kekurangan garam. Kata anaknya nenek ini dulu itu bener-bener hidup tanpa garam. Makannya sayur aja gak pake daging gitu. Dulu sudah pernah dirawat karena kasus yang sama, sekarang sakitnya kambuh lagi. Kata dokternya klo lebih rendah kadar apanya gitu, daripada yang sekarang, si nenek ini bisa koma. Pas masuk nenek ini gak sadar, ngigau terus. Pengen nyoba bangkit dari tembat tidur buat jalan. Makanya kaki sama tangannya terpaksa diikat. Kalo gak bakalan turun sendiri dari tempat tidur dan jalan-jalan sendiri padahal lagi gak sadar. Beliau ngigau-ngigau tentang aktifitasnya sehari-hari. Selalu mencoba bangkit dari tempat tidur. Pas pertama masuk itu kan dicoba dipasangin infus, itu gak bisa soalnya katanya nadinya Mungkin nenek ini darah tinggi jadi menghindari garam. Tapi meniadakan garam sama sekali ternyata berbahaya untuk kesehatan kita. Karena besok seninnya saya sudah pulang, jadi gak tau kabar nenek ini gimana. Semoga sekarang neneknya sudah sembuh, aamiin🙂

Kabar duka datang dari ruang perawatan kelas tiga. Hari minggu itu salah satu pasiennya meninggal dunia😦 . Ibuk-ibuk, katanya komplikasi diabetes gitu. Semoga amal ibadahnya diterima oleh Allah, aamiin.

Sisi positif dirawat di rumah sakit buat saya adalah pengetahuan saya tentang kesehatan bertambah. Tentang kemo, tentang kekurangan garam tadi, dan rumah sakit itu tidak semengerikan bayangan saya selama ini. Pokoknya rumah sakit itu manusiawilah🙂

Penulis: mayang koto

Crafter and gardener

4 thoughts on “Pengalaman Menjalani Operasi Usus Buntu

  1. Aduuhh bacanya agakagakngeri jugaa, cepat sembuhh yahhkak

    Suka

  2. Ping-balik: JKT48 3rd Senbatsu Sousenkyo | mayangkoto

  3. Ping-balik: Gemuk Lagi | mayangkoto

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s