mayangkoto

my story, my life

Pergi Kondangan ke Solok

Tinggalkan komentar

Sebetulnya ini cerita seminggu yang lalu, alias terjadi tanggal 23 mei 2015😀 . Tapi baru keinget untuk bikin posnya hari ini😀 . Nah jadi ceritanya ada rekan kerja saya yang akan melangsungkan pesta pernikahannya. Pesta berlangsung selama dua hari dari tanggal 23-24 mei 2015. Tapi pesta tersebut tidak berlangsung di Padang, melainkan di daerah tetangganya Padang yakni kabupaten Solok. Lumayan jauhlah buat saya yang single ini😛 (gak bisa bawa kendaraan pula). Pengen pergi tapi kalo gak ada kendaraan ya susah, kalo naik angkutan umum kok ya ribet hehehe. Mana kita buta lokasinya kan, kalo pake angkutan umum terus nyasar itu pasti bakalan rempong banget jadinya hehehe. Untung ada solusi sih, ibunya bos saya bakalan pergi hari sabtu tanggal 23 meinya. Jadi disurveilah siapa karyawan yang mo ikutan bareng sama si ibuk ini pergi kondangan naik mobil. Ikutlah saya dalam daftar rombongan kan, total ada 8 orang di dalam mobil termasuk si ibuk dan supir yang notabene karyawan juga😀 . Sisa karyawan yang lain memilih pergi hari minggu dengan cara berkonvoi naik motor. Saya sih ogah naik motor ke Solok, jalannya itu lo lumayan mengerikan buat saya hehehe. Konvoi lagi -_-, untungnya sih yang pergi hari minggu itu selamat dalam perjalanan pergi dan pulang🙂 . Tau gak, kalo saya ternyata jadi satu-satunya karyawan cewek dalam rombongan. Gak ada masalah sih sebetulnya, cuma ya kurang nyaman aja gitu. Padahal pengen poto-poto😀 , tapi gak nyaman aja gitu kalo mau poto-poto secara ada ibunya si bos juga😦

Sepanjang perjalanan ke sana, ketika mobil sudah memasuki wilayah Solok, mata dimanjakan oleh pemandangan kios-kios penjual tanaman di sepanjang jalan kiri dan kanan. Secara Solok iklimnya sejuk gitu, pastilah bunga-bunga betah hidup di sana😀 . Ada bunga yang lagi ngetrend di Padang, gak tau apa namanya. Gak ada potonya juga nih (padahal kemaren abis dari kios bunga, tapi gak ada niat buat poto-poto bunganya😀 ). Nah bunga itulah yang paling banyak keliatan sepanjang perjalanan kami. Warna warni lo, ada putih, pink, merah😀 . Terus ada penampakan bunga mawar juga, tapi sayangnya saya bukan pergi sama keluarga😦 . Kan segen gitu minta berhenti cuma buat beli bunga😦 . Padahal dari Padang saya udah siapin duit lumayan, karena dari Padang udah kebayang bunga mawar sama pohon stroberi yang pasti bakal bertebaran di Solok. Tapi ternyata gak bisa singgah buat beli taneman😦 , belum rejeki saya nih😦 . Selain penampakan kios tanaman hias, kita juga bisa melihat perkebunan teh di sini. Pengennya sih berhenti gitu, buat singgah terus poto-poto😛 . Tapi sekali lagi, perginya bukan sama keluarga jadi keinginan itu terpaksa dikubur😦

Karena gak tau lokasinya, mobil yang kami tumpangi jadi talongsong. Itu istilah minang yang artinya kurang lebih kelewat gitu. Lumayan jauh juga kelewatnya. Soalnya di denah ada bilang simpang puskesmas, nah si supir ya fokus nyari puskesmas yang ternyata puskesmasnya tidak ditemukan karena tidak berada di jalan utama >< . Puter balik fokus nyari suatu minimarket yang disebutkan di denah, akhirnya ketemu juga, dan ketemulah gang masuk ke lokasi pesta yang di maksud. Duh lumayan menanjak jalan di sana, terus jalanannya udah hancur gitu. Pas memandang berkeliling mata saya melihat penampakan bunga dahlia di pekarangan rumah warga wuaaaaah >< . Terus ada bunga marigold juga wah wah. Pengeeeeen banget minta bunga dahlianya buat dibawa ke Padang >< . Serius loh saya bakalan nurunin gengsi saya buat minta itu taneman kalo aja di lokasi pestanya ada bunga dahlia. Tapi ternyata di rumah pengantennya gak ada nanem bunga dahlia, gak jadi minta deh😥

Ternyata pestanya memang berlangsung 2 hari full gitu, kalo di Pariaman kampung saya. Pesta 2 hari, tapi hari pertama itu malem aja gitu, gak mulai dari pagi, hari kedua baru pestanya start dari pagi. Beda ama di solok ini, terkhusus di daerah yang saya datangi ini. Soalnya ayah saya kan orang Solok juga, tapi di kampung ayah saya pesta cuma berlangsung sehari. Pas saya tanya ama mantennya, katanya emang tradisi orang di sana pesta pernikahannya berlangsung selama dua hari hehehe. Nah rekan kerja saya ini orang jawa, dapet suami orang jawa juga. Hari pertama pesta pake baju jawa gitu, hari berikutnya katanya dia bakal pake baju penganten minang gitu hehehe. Di pesta ini saya mengamat-amati tamu-tamu yang berasal dari tetangga-tetangga sekitar. Saya menarik kesimpulan, sepertinya di daerah sini mayoritas warganya berasal dari etnis jawa dan batak hehehe. Gak kedengeran ada yang ngomong pake bahasa minang soalnya😀

Sekarang saya mo bahas prasmanannya (bener gak ya😛 ). Lauknya ada rendang, gulai, serundeng, sambel ijo, buncis rebus, ama kerupuk😀 . Ada rendang ternyata, orang Minang sekarang jarang banget saya lihat nyuguhin rendang di pestanya, paling banter bikin dendeng. Kalah ni orang kita ama orang jawa hehehe, btw rendangnya enak banget. Terus di tiap meja ada ditarok rempeyek sama wajik. Gak pernah pernah di Padang liat beginian, apa ini tradisi jawa apa tradisi orang sana ya, hmm entahlah. Kalo saya nanya-nanya nanti kan kesannya agak gimana gitu hehehe. Terus nyoba rempeyeknya, enak tapi kok rasanya ada sesuatu yang berbeda ya. Ternyata jawaban ini bakalan saya temukan nanti pas sampe di rumah😀 . Abis makan nasi kita tancap juga makan soto😛 , ternyata kita disugihin teh manis hangat pula. Mungkin karena di sana iklimnya sejuk kali ya. Di padang jangan harap ada suguhan teh begitu😀

Abis makan foto bersama ama pengantennya deh. Saya sempet ambil foto pengantennya sih, yang foto bersama gak sempet😛

11390283_855250717891285_2886224850904631459_n

Yang bikin suebel di jalan ditanyainlah sama bapak-bapak ini. Kapan? saya gak jawab sih cuma nyengir aja. Cukup dinyengirin aja, saya mah gitu orangnya🙄 . Dibawa woles aja, iya gak?😎😉

Pas pulang kita dikasih bingkisan isi rempeyek sama wajik, sueneng banget bisa puas-puasin makan rempeyek pas di rumah😆 . Lagi dan lagi memandang dahlia,  nyiksa banget liat itu dahlia, uaaaaa😥 moga nanti benih saya berhasil tumbuh😈
Sepanjang jalan pulang akhirnya saya liat yang saya pengen, tadi kok pas perjalanan pergi gak keliatan ya hmm. Yap batang stroberi sodara-sodara. Sekali lagi, karena kita nebeng, saya segen pasti minta berhenti. Jadi impian memiliki batang stroberi untuk saat ini disimpan dulu😦

Nah ampe di rumah, langsung saya makanin tu rempeyeknya. Seperti yang saya bilang sebelumnya, kok rasanya kayak ada yang aneh ya, gak kayak rasa yang biasa gitu. Pas diperhatiin ternyata rempeyeknya gak pake kacang tanah, ternyata pake kacang ijo gitu. Panteslah rasanya agak lain😀 kreatif banget ya hehehe😀

Sekian dulu cerita perjalanan saya kali ini, mohon maaf postingannya miskin foto😥 . Gak ada penampakan perjalanannya. Harap dimaklumi soalnya kalo nebeng begini, bawaannya segen mo ngapa-ngapain😀

Penulis: mayang koto

Crafter and gardener

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s