mayangkoto

my story, my life


Tinggalkan komentar

Motif Kabel pada Rajutan

Tadi malem aku berhasil menyelesaikan percobaan rajutanku. Aku udah bisa bikin basket weave dari tusuk purl dan knit. Basket weave dihasilkan dari tusuk purl dan knit yang dibuat secara berselang seling. Aku mau coba bikin yang motif kabel. Aku udah nemu caranya disini . Tapi sayang aku belum punya jarumnya. Jadi untuk bikin motif kabel itu musti pake jarum khusus. Namanya cable needle. Tapi untungnya aku pernah liat di youtube cara bikin motif kabel tanpa jarum khusus itu. Jarumnya diganti pake kawat/besi. Semoga ntar aku bisa nemuin besi pengganti cable needle, hehe

Ini penampakan cable needle itu

Yang cable needle itu yang 3 biji ituloh, yang warnanya ijo, putih, ama pink. Kalo yang jarum hijau dua buah itu namanya jarum tapestry. Fungsinya buat menjahit rajutan kalo ada rajutan yang mau disatuin

Inilah bentuk motif kabel yang sudah jadi

Foto itu aku ambil dari sini . Kira-kira seperti itulah bentuk dari motif kabel. Kalo menurutku di foto itu rada ribet caranya. Aku mau bikin yang sederhana aja dulu. Yang penting bisa, hehe


Tinggalkan komentar

Aku dan Westlife

“Try again
Never stop believing
Try Again
Don’t give up on your love
Stumble and fall
Its the heart of it all
When you fall down (down)
Just try again”

Akhir-akhir ini, aku rajin banget muterin lagunya Westlife yang berjudul “Try Again“. Sembari mendengarkan lagu try again dari Westlife, aku terkenang masa kecilku di awal perkenalanku dengan westlife. Aku lupa kapan tepatnya aku mulai tau ama westlife, pokoknya antara kelas 4 atau 5 SD. Suatu hari pas kami lagi nonton TV, tiba-tiba diputerin video clip dari sebuah boyband baru dengan judul “I Have a Dream” , mamaku yang notabene penggemar ABBA (grup pertama yang menyanyikan lagu tersebut) langsung histeris. Aku pun juga udah tau ama lagu I have a dream ini, secara mama sering banget muter kasetnya ABBA. Pas denger itu boyband bawain lagu ABBA, kami (aku, mamaku, dan adekku yang cowok) langsung ngefans ama mereka. Mamaku langsung bilang gini “Pokoknya mama musti beli kasetnya” 😀 . Kalo boleh dibilang dulu itu malah lebih excited mamaku dari pada aku. Ya wajarlah, namanya juga aku masih SD. Dan bener, suatu hari pas pulang sekolah itu Kaset Westlife udah ada di rumah :mrgreen: . Langsung deh tu kaset diputer berulang-ulang di tape recorder kesayangan kami (dulu mainnya kaset coy 😛 ). Lagunya asik-asik, enak didenger. Pokoknya sekali denger langsung nyantol deh di kuping 😀

Dan kegilaanku pada Westlife gak berakhir cuma dengan beli kasetnya aja. Se-Indonesia (#lebeh, abaikan) terkena demam Westlife. Majalah Bobo favoritku, juga gak ketinggalan buat ngeliput berita tentang mereka. Si Bobo ni rajin banget ngasih bonus yang berbau westlife, ya kartu, ya poster 😀 . Karena dulu aku belom kenal internet, maka Bobolah satu-satunya akses untukku buat ngedapetin info tentang Westlife. Bobo itu rajin banget bikin artikel tentang westlife. Ada yang edisi khusus westlife, ato artikel tentang westlife di setiap edisinya. Karena itu aku gak pernah ketinggalan berita tentang mereka 😀 . Oya personel Westlife favoritku itu Shine, mamaku suka ama Mark 😀 , dan adekku yang cowok suka ama si Bryan 😀 , secara model rambut mereka sama gitu. Jaman dulu kan ngetop tu potongan rambut belah tengah buat cowok ala David Beckham, nah adekku itu make model rambut kayak gitu, s Bryan juga. Makanya dia ngefans ama Bryan 😆
Waktu aku kelas 6 SD, aku ketemu teman yang juga ngefans ama Westlife. Namanya Rahmi, woah dia excited banget ama Westlife sama kayak aku. Dia lebih gila malah. Sempet-sempetnya dia beli jam tangan buat dikirimin ke Shine pas Shine ultah (kami sama-sama ngidolain Shine 😀 ). Kan di sampul kaset Westlife itu ada alamat yang bisa kita kirimin surat, ato apapun buat Westlife. Dan dia bener-bener ngirimin itu jam buat Shine (semoga itu jam nyampe ya ke Shine), aku aja gak kepikiran buat ngirimin hadiah ke Shine buat ultahnya (fans gak modal 😛 )

Di Indonesia fansnya Westlife bejibun banget. Pokoknya mereka booming banget di Indonesia waktu itu. Sampe si Westlife sempet 2 kali konser di Indonesia. Tapi kami gak bisa nonton konsernya. Kejauhan, berat di ongkos mungkin daripada tiketnya sendiri, hehe. Aku gak inget berapa persisnya kaset Westlife yang kami koleksi. Cuma tu kaset udah gak ketemu, lupa dimana nyimpennya. Beberapa album terakhir mereka udah gak kami beli karena gak tau mereka keluarin album (power mereka mulai redup)

Beberapa tahun terakhir ini Westlife sedikit terlupakan oleh kami. Hingga pada suatu hari terdengar kabar bahwa mereka akan melakukan worl tour concert terakhir, dan salah satu negara yang mereka kunjungi adalah Indonesia. Sekali lagi aku tetep gak  bisa nonton konser mereka. Walaupun itu konser terakhir mereka karena mereka akan BUBAR!!!

BUBAR, aku sedih pas denger mereka bakal bubar. Tapi itu udah jadi keputusan final mereka. Kita sebagai fans cuma bisa ngedukung apapun keputusan mereka. Dan pas konser terakhir mereka, kami fansnya (termasuk aku tentunya) berhasil bikinin trending topic world wide buat Westlife 🙂 . Walaupun mereka udah bubar, aku senang pernah mengenal mereka dan menjadi fansnya. Mereka tetap menjadi boyband favoritku. Karya-karya mereka akan tetap dikenang. Aku yakin itu 🙂