mayangkoto

my story, my life


Tinggalkan komentar

Jarum Rajut

Aku bener-bener pengen punya jarum breien untuk merajut (knitting). Kemaren sepulang kerja aku mutusin untuk pergi ke toko perlengkapan jahit dengan harapan semoga tokonya masih buka dan alhamdulillah tokonya masih buka. Awalnya aku gak nanya jarum dulu.Aku nanya benang katun untuk merajut dulu. Aku  beli yang benang katun sembur, harganya Rp. 11.000 segulung. Nah benang udah ditangan abis tu aku tanya tu jarum rajut. Kirain harganya sekitar 30 ribuan gitu taunya harganya Rp 55.000,-.

Waw harganya sesuatu banget menurutku. Kekeke, kalo ditimbang ya memang wajarlah harganya, soalnya yang jarum hakken aja Rp. 5.000 sebatang. Dan ini jarum breien itu sepasang dan panjang pula. Ni ada fotonya aku nemu gak sengaja tadi. Kira-kira kayak di foto ini jarum yang ada di toko itu

Mirip banget deh ama yang di foto ini, persis malah. Cuman yang ditoko itu ukurannya 3mm, yang di foto ini kan 4mm. Karena menurutku terlalu mahal walaupun aku ada duit buat beli itu aku tanya sama yang punya toko. “Gak ada yang lebih kecil pak?” tanyaku, soalnya aku liat-liat d blog orang banyak jarum knitting yang kecil-kecil. Trus  bapak itu jawab gak ada. Ya sudahlah pupus harapanku untuk beli jarum knitting kemaren.

Sampe di rumah aku pamer ke mama 😀 . “Beli benang kamu?” kata mama, “Iya ma” jawabku. Trus kubilang ke mama. “Ma, jarum rajut tu mahal” kataku, “Berapa” kata mama, “Rp. 55.000 ma” Jawabku. Dan ternyata reaksi mama juga sama kayak reaksiku, terlalu mahal. “Kamu beli?’ kata mama. Trus aku jawab kalo uni beli emang kenapa ma trus mamaku jawab gini “gila aja kamu jarum mahal kayak gitu dibeli juga”. Aku ketawa aja trus aku bilang gak jadi beli. Trus aku pamer kemampuan dasar merajutku di depan mama. Nekad aja aku, gak ada jarum sumpit pun jadi 😀 . Dan mamaku kayaknya terkesima gitu 😀 , dan akhirnya beliau bilang ntar pas kamu gajian belilah jarum tu. Wakaka, akhirnya direstui juga aku beli jarum sama mama, senengnya :mrgreen: