mayangkoto

my story, my life


1 Komentar

Merajut (Knitting)

Di postingan aku sebelumnya yang berjudul buku baru , aku membahas tentang buku rajutan yang aku beli karya Thata Pang dkk. Pada buku itu dijelaskan cara merenda (crochet) dan merajut (knitting). Dan pada opini pribadi aku, aku menulis bahwa bakalan susah belajar knitting lewat buku. Ternyata emang bener, rada susah kalo belajar knitting lewat buku. Crochet bisa kita pelajari lewat buku, tapi kalo knitting musti berguru langsung. Aku udah nanya ke salah satu blogger blogspot dan beliau bilang emang susah belajar knitting lewat buku. Lebih baik cari video di youtube, gitu kata beliau.

 

Akhirnya kemaren sepulang kerja aku downloadlah 3 video knitting. Yang 2 memang untuk pemula, satu lagi untuk yang udah mahir (salah download 😐 ). Aku praktekin deh dirumah, berhubung jarum knittingnya gak ada aku coba aja pake sumpit 😛 . Soalnya sayang kan, ntar udah dibeli ternyata gak kepake karena gak tau cara merajut. Soalnya jarum knitting itu rada mahal. Jarum buat crochet aja 5 ribu sebatang. Apa kabar dengan jarum knitting yang minimal untuk pengerjaan rajutan itu butuh sepasang jarum knitting.

 

Awal aku nyoba ternyata aku salah cara. Kekeke, padahal udah dipraktekin langsung gitu di videonya masih aja aku salah tangkep 😐 . Ya gak papalah ya, secara kita itu baru banget belajar knitting. Ada kesalahan itu biasa #ngeles 😛 . Dan karena aku make sumpit aku gak bisa nerusin merajut. Karena yang namanya jarum pasti ujungnya runcing. Sumpit itu ujungnya tumpul banget. Gak bisa buat mengait benang keluar. Terpaksa aku harus nunda praktek knittingku ampe hari minggu. Soalnya rencana aku mau beli benang itu hari minggu.

 

Tapi dari percobaanku tadi malem aku yakin aku bakalan bisa merajut. Aku kan baru bisa bikin tusuk cast on dan itu gampang banget. Kekeke, secara belom tau tusuk-tusuk yang lain. Dan untuk tahap awal rencananya sih mau bikin syal aja dulu. Soalnya kelihatannya gampang. Moga-moga aku bisa.

Hwaitaeng may!!!